Algoritma untuk mengenakan abah

Petunjuk: pendarahan arteri untuk mendepositkan darah, serta pendarahan yang tidak berhenti dengan cara lain.

Kontraindikasi: sklerosis vaskular yang ketara, proses supuratif di tapak turniquet, menghapuskan penyakit vaskular ekstremiti.

Komplikasi: perkembangan gangren anggota badan, phlegmon putrefactive, paresis dan kelumpuhan dengan pengetatan turniquet yang berlebihan atau menahannya lebih lama daripada masa yang dibenarkan.

Sediakan: tali getah, kertas, pensil, selendang atau sehelai kain, serbet, tuala, dulang, jarum suntik dengan jarum, larutan analgin 50%, larutan promedol 1%, larutan novocaine 0,5%, larutan alkohol 70%, bola, sarung tangan getah, topeng, apron, tayar Kramer, bekas untuk bahan buangan; bekas dengan larutan pembasmi kuman.

Persediaan untuk manipulasi:

  1. Jururawat bersedia sepenuhnya untuk melakukan manipulasi: dia berpakaian jubah, topeng, sarung tangan, topi, celemek, kasut yang boleh diganti.
  2. Lakukan persiapan psikologi, jelaskan kepada pesakit tujuan, manipulasi yang akan datang, dapatkan persetujuannya.
  3. Beri kedudukan yang selesa kepada pesakit: letakkan pesakit sehingga mereka menghadap pesakit (memastikan kemampuan memantau keadaan pesakit).

Melakukan manipulasi:

  1. Periksa kawasan yang rosak dan pastikan terdapat pendarahan arteri (degupan darah merah dari luka, dengan aliran berdenyut).
  2. Tekan arteri dengan jari ke tulang di atas tempat kecederaan (pencegahan kehilangan darah lebih lanjut).
  3. Pilih tempat yang tepat untuk pemakaian tourniquet (bahagian atas dan bawah bahu, sepertiga tengah paha, pertengahan dan sepertiga atas lengan bawah, kaki bawah), berdekatan dengan luka.
  4. Pastikan bahawa tidak ada proses keradangan di tempat yang dipilih untuk aplikasi tourniquet (pengenalpastian kontraindikasi untuk aplikasi tourniquet).
  5. Beri anggota badan posisi hemostatik, tinggikan 20-30 cm di atas paras jantung (memastikan aliran keluar darah vena dari anggota badan untuk memelihara BCC).
  6. Serbet lembut tanpa lipatan atau kain (pakaian) disapu pada anggota badan di atas dan lebih dekat dengan luka.
  7. Tourniquet diregangkan di pertiga pertengahan dengan dua tangan, ia dibawa ke bawah anggota badan dan satu giliran diaplikasikan dalam keadaan meregang, kemudian 2 - 3 lagi sehingga mereka bertindih dengan yang sebelumnya sebanyak 2/3 sehingga pendarahan berhenti. Sapukan triket agar terletak bersebelahan, jangan melintas dan tidak merebak pada kulit.
  8. Hujung tali pinggang diikat dengan rantai atau kunci butang tekan.
  9. Catatan diletakkan di bawah salah satu lawatan abah-abah, yang menunjukkan tarikh dan masa permohonan abah (jam dan minit).
  10. Sapukan pembalut aseptik pada luka tanpa membalut tourniquet (ia mesti kelihatan dengan jelas).
  11. Menurut petunjuk, anggota badan harus bergerak, dibalut dengan cuaca sejuk, anggota badan atas mesti digantung pada selendang.
  12. Bawa pesakit dalam keadaan terlentang.

Akhir manipulasi:

  1. Tanya pesakit mengenai kesihatannya.
  2. Tanggalkan sarung tangan, letakkan di dalam larutan pembasmi kuman.
  3. Basuh tangan anda, keringkan dengan tuala.

Tanda permohonan abah-abah yang betul:

  1. Memutihkan kulit anggota badan.
  2. Kekurangan nadi periferal.
  3. Menghentikan pendarahan.

Tourniquet digunakan pada anggota badan tidak lebih dari 1.5 jam. Sekiranya diperlukan lebih lama penahan kaki di bahagian anggota badan, maka tungku mesti dilonggarkan selama beberapa minit dengan mencubit kapal di luka dengan jari. Waktu turniket berikutnya dibelah dua, dan turniket tersebut digunakan semula 4 - 5 cm di atas tahap sebelumnya.

Tourniquet tidak boleh digunakan pada 1/3 tengah bahu (saraf radial ditekan) dan 1/3 bahagian bawah paha (tendon mengganggu).

Sekiranya berlaku pendarahan di 1/3 bahagian atas bahu atau paha, trikiquet diaplikasikan dalam bentuk angka lapan, hujungnya diikat pada lengan bawah yang berlawanan atau di bawah tulang belakang anterior atas yang bertentangan.

Tourniquet boleh digunakan pada arteri karotid biasa tepat di bawah luka, letakkan serbet di bawahnya dari sisi luka, dari sisi yang sihat - serpihan Cramer atau serpihan improvisasi, atau angkat tangan ke atas.

Sekiranya terdapat kecederaan yang meluas untuk mencegah kejutan traumatik, serta untuk mencegah kejutan tourniquet dan sakit iskemia tempatan setelah penggunaan tourniquet, perlu menyuntikkan penyelesaian parenteral Promedol.

Kesalahan semasa menggunakan tali pinggang:

  1. Overlay tanpa petunjuk, iaitu pendarahan dapat dihentikan dengan cara lain.
  2. Tourniquet digunakan pada badan yang telanjang.
  3. Tourniquet diketatkan secara longgar, akibatnya, hanya vena yang dimampatkan, terjadi kesesakan vena, yang menyebabkan peningkatan pendarahan dari luka.
  4. Terlalu kuat menarik pusingan menyebabkan kerosakan pada batang saraf dan penghancuran tisu lembut, yang menyebabkan perkembangan kelumpuhan dan nekrosis.
  5. Pengetatan urat yang terlalu sedikit menyebabkan mampatan urat, yang meningkatkan pendarahan dengan anggota badan yang biru.
  6. Rasa sakit yang tajam di tempat penggunaan tourniquet secara langsung pada kulit berlaku selepas 40-60 minit kerana iskemia tempatan (sekatan novocaine pekeliling dilakukan di atas tourniquet dan 1 ml larutan promedol 1% disuntik secara intramuskular).
  7. Tidak ada nota yang menunjukkan waktu penggunaan turnamen (dalam jam dan minit).
  8. Imobilisasi pengangkutan tidak dilakukan dan promedol (morfin) tidak diberikan.
  9. Tourniquet ditutup dengan pakaian atau pembalut dikenakan di atasnya, yang dilarang sama sekali.
  10. Tourniquet mesti kelihatan.

Berdarah

Peraturan tingkah laku

Tujuan dan prosedur untuk melakukan tinjauan terhadap mangsa

Tujuan tinjauan adalah untuk mengetahui tanda-tanda pendarahan yang memerlukan pemberhentian awal. Pemeriksaan umum dilakukan dengan cepat, dalam 1-2 saat, dari kepala hingga kaki.

Konsep "pendarahan", "kehilangan darah akut"

Pendarahan difahami sebagai keadaan ketika darah (biasanya terletak di dalam pembuluh darah tubuh manusia) kerana pelbagai sebab (paling sering akibat kecederaan) meninggalkan tempat tidur vaskular, yang menyebabkan kehilangan darah akut - kehilangan sebahagian darah yang tidak dapat dipulihkan. Ini disertai dengan penurunan fungsi sistem peredaran darah untuk membawa oksigen dan nutrien ke organ, yang disertai dengan kemerosotan atau penghentian aktiviti mereka..

Tanda-tanda utama kehilangan darah akut:

• kelemahan umum yang tajam;

• berkelip "lalat" di depan mata;

• pingsan, lebih kerap ketika cuba bangun;

• kulit pucat, lembap dan sejuk;

Tanda-tanda ini dapat dilihat baik dengan adanya pendarahan luaran yang berterusan, dan dengan pendarahan yang berhenti, serta jika tidak ada pendarahan yang dapat dilihat atau yang sedang berlangsung..

Bergantung pada jumlah kehilangan darah, jenis kapal, dan organ mana yang dibekalkan darah oleh kapal yang rosak, pelbagai gangguan dapat terjadi pada tubuh manusia - dari kecil hingga penghentian aktiviti penting, iaitu. kematian mangsa. Ini boleh berlaku apabila kapal besar rosak jika pertolongan cemas tidak diberikan, iaitu. dengan pendarahan teruk yang tidak dapat dihentikan. Keupayaan kompensasi tubuh manusia, sebagai peraturan, cukup untuk mempertahankan hidup dengan pendarahan intensitas rendah dan sederhana, ketika kadar kehilangan darah rendah. Sekiranya berlaku kerosakan pada kapal besar, kadar kehilangan darah sangat ketara sehingga kematian mangsa tanpa pertolongan cemas dapat terjadi dalam beberapa minit dari saat kecederaan.

Tanda-tanda pelbagai jenis pendarahan luaran (arteri, vena, kapilari, bercampur)

Pendarahan luar disertai dengan kerosakan pada kulit dan selaput lendir, sementara darah dicurahkan ke persekitaran.

Mengikut jenis saluran darah yang rosak, pendarahan adalah:

- Arteri. Mereka adalah yang paling berbahaya, kerana ketika arteri besar cedera, kehilangan darah besar terjadi dalam waktu yang singkat. Tanda pendarahan arteri biasanya adalah aliran darah merah berdenyut, kolam darah merah yang cepat tersebar, pakaian mangsa cepat berendam dengan darah.

- Venous. Mereka dicirikan oleh kadar kehilangan darah yang lebih rendah, darah berwarna ceri gelap, mengalir keluar dalam "aliran". Pendarahan vena boleh menjadi kurang berbahaya daripada pendarahan arteri, tetapi ia juga memerlukan penghentian awal..

- Kapilari. Diperhatikan dengan lecet, luka, calar. Pendarahan kapilari, sebagai peraturan, tidak menimbulkan ancaman langsung terhadap kehidupan.

- Bercampur. Ini adalah pendarahan, di mana terdapat pendarahan arteri, vena dan kapilari secara serentak. Diperhatikan, misalnya, ketika anggota badan terkoyak. Berbahaya kerana adanya pendarahan arteri.

Kaedah menghentikan sementara pendarahan luaran: penekanan jari pada arteri, pemakaian trikiquet, lenturan maksimum anggota badan pada sendi, tekanan langsung pada luka, menggunakan pembalut tekanan

Sekiranya mangsa cedera, orang yang memberikan pertolongan cemas harus mengambil langkah-langkah berikut:

- menyediakan persekitaran yang selamat untuk pertolongan cemas;

- pastikan ada tanda-tanda kehidupan pada mangsa;

- menjalankan tinjauan untuk menentukan kehadiran pendarahan;

- tentukan jenis pendarahan;

- hentikan pendarahan dengan cara yang paling sesuai atau bersama.

Pada masa ini, dalam pemberian pertolongan cemas, kaedah berikut digunakan untuk menghentikan pendarahan buat sementara waktu:

1. Tekanan langsung pada luka.

2. Menerapkan pembalut tekanan.

3. Tekanan jari pada arteri.

4. Lenturan maksimum anggota badan pada sendi.

5. Pengenaan tourniquet hemostatic (perkhidmatan atau improvisasi).

1. Tekanan langsung pada luka adalah cara termudah untuk menghentikan pendarahan. Semasa menggunakannya, luka ditutup dengan serbet steril atau pembalut steril, setelah itu tekanan diberikan ke kawasan luka oleh tangan peserta pertolongan cemas dengan kekuatan yang cukup untuk menghentikan pendarahan. Sekiranya tidak ada pembalut atau serbet, tisu yang ada boleh digunakan untuk digunakan pada luka. Sekiranya tidak ada perkhidmatan dan alat yang diperbaiki, dibenarkan untuk memberi tekanan pada tangan dengan tangan peserta dalam pertolongan cemas (sementara anda tidak boleh melupakan keperluan menggunakan sarung tangan perubatan).

Mangsa juga didorong untuk berusaha menghentikan pendarahan yang dihidapinya sendiri dengan menggunakan tekanan langsung pada luka..

2. Untuk kawalan pendarahan yang lebih lama, anda boleh menggunakan pembalut tekanan. Semasa menggunakannya, prinsip umum penggunaan pembalut harus diperhatikan: disarankan untuk meletakkan serbet steril dari alat pertolongan pertama pada luka, pembalut harus dilancarkan ke arah perjalanan, di akhir aplikasi, pembalut harus diperbaiki dengan mengikat hujung bebas pembalut di sekitar anggota badan. Oleh kerana tujuan utama pembalut adalah untuk menghentikan pendarahan, ia mesti dikenakan dengan tekanan (tekanan). Sekiranya pembalut mula berendam dengan darah, maka serbet steril lagi digunakan di atasnya dan dibalut dengan ketat.

3. Tekanan arteri dengan jari membolehkan anda menghentikan pendarahan dari arteri besar dengan cepat dan berkesan. Tekanan diberikan pada titik-titik tertentu antara luka dan jantung. Pemilihan titik disebabkan oleh kemungkinan menekan arteri ke tulang. Hasilnya adalah penghentian aliran darah ke kawasan kapal yang rosak dan penangkapan atau penurunan pendarahan yang ketara. Biasanya, tekanan jari pada arteri mendahului penggunaan tourniquet dan digunakan pada saat pertama setelah pendarahan dikesan dan pertolongan cemas dimulakan (serta tekanan langsung pada luka). Tekanan arteri pada jari boleh menjadi kaedah bebas untuk menghentikan pendarahan atau digunakan bersama dengan kaedah lain (contohnya, dengan pembalut tekanan pada luka). Keberkesanan dan kebenaran menggunakan kaedah ini ditentukan secara visual - dengan mengurangkan atau menghentikan pendarahan.

Arteri karotid biasa ditekan pada permukaan anterior leher di luar laring di sisi kecederaan. Tekanan pada titik yang ditunjukkan dapat dilakukan dengan empat jari secara serentak ke arah tulang belakang, sementara arteri karotid ditekan ke arahnya. Pilihan lain untuk tekanan jari pada arteri karotid adalah menekan pada titik yang sama dengan ibu jari ke arah tulang belakang. Perlu menekan dengan kuat, kerana pendarahan dari arteri karotid sangat sengit.

Arteri subclavian ditekan di fossa di atas klavikula ke tulang rusuk pertama. Anda boleh memberi tekanan ke titik tekanan arteri subclavian menggunakan empat jari yang diluruskan. Kaedah lain tekanan jari pada arteri subclavian adalah dengan jari yang lentur..

Arteri brakial ditekan ke humerus dari bahagian dalam antara bisep dan trisep di sepertiga tengah bahu jika pendarahan timbul akibat luka di bahagian tengah dan bawah bahu, lengan bawah dan tangan. Tekanan pada titik tekanan dilakukan dengan bantuan empat jari tangan, membungkus bahu mangsa dari atas atau bawah.

Arteri axillary ditekan pada humerus di ketiak ketika pendarahan dari luka bahu di bawah sendi bahu. Tekanan ke titik tekanan arteri axillary dihasilkan oleh jari lurus dan tetap dengan kekuatan yang cukup pada arah sendi bahu. Dalam kes ini, bahagian sendi bahu mangsa harus dipegang dengan tangan yang lain..

Arteri femoral dimampatkan di bawah lipatan pangkal paha untuk pendarahan akibat luka di paha. Tekanan diberikan dengan penumbuk yang tetap dengan tangan yang lain, berat badan peserta pertolongan cemas.

4. Lenturan maksimum anggota badan pada sendi menyebabkan lenturan dan mampatan saluran darah, yang membantu menghentikan pendarahan. Kaedah ini cukup berkesan untuk menghentikan pendarahan. Untuk meningkatkan kecekapan, 1-2 pembalut atau pakaian yang digulung harus diletakkan di kawasan sendi. Selepas lenturan, anggota badan dipasang dengan tangan, beberapa putaran pembalut atau alat improvisasi (contohnya, tali pinggang seluar).

Sekiranya berlaku pendarahan dari luka di bahagian atas bahu dan kawasan subclavian, anggota badan atas dibawa ke belakang dengan lenturan pada sendi siku dan terpaku dengan pembalut atau kedua-dua tangan dibawa kembali dengan lenturan pada sendi siku dan ditarik satu sama lain dengan pembalut.

Untuk menghentikan pendarahan dari lengan bawah, roller dimasukkan ke dalam selekoh siku, anggota badan dilenturkan sebanyak mungkin di sendi siku dan lengan bawah terpaku pada bahu dalam kedudukan ini, misalnya, dengan tali pinggang.

Sekiranya berlaku kerosakan pada saluran kaki, kaki bawah dan fossa popliteal, beberapa pembalut atau roller tisu dimasukkan ke dalam yang terakhir, selepas itu anggota badan dibengkokkan pada sendi lutut dan terpaku pada kedudukan ini dengan pembalut.

Untuk menghentikan pendarahan sekiranya kecederaan paha, gulungan tisu atau beberapa pembalut diletakkan di lipatan pangkal paha, anggota bawah dibengkokkan pada sendi pinggul (lutut ditarik ke dada) dan terpaku dengan tangan atau pembalut.

5. Pengenaan hemostatic tourniquet dapat digunakan untuk pemberhentian sementara pendarahan arteri yang lebih lama. Untuk mengurangkan kesan negatif dari tourniquet pada anggota badan, ia harus digunakan sesuai dengan peraturan berikut.

1). Tourniquet hanya boleh digunakan untuk pendarahan arteri dengan kecederaan pada bahu dan paha.

2). Tourniquet mesti digunakan di antara luka dan jantung, sedekat mungkin dengan luka. Sekiranya tapak turniquet berada di sepertiga tengah bahu dan sepertiga bahagian bawah paha, tourniquet harus digunakan lebih tinggi.

3). Tourniquet tidak boleh digunakan pada badan telanjang, hanya di atas pakaian atau kain (pembalut).

4). Sebelum pemakaian, pucuk paha harus dililit pada anggota badan dan diregangkan.

lima). Pendarahan dihentikan oleh lawatan pertama (diperpanjang) turnamen, semua lawatan berikutnya (penetapan) ditumpangkan sehingga setiap tur berikutnya kira-kira separuh bertindih sebelumnya.

6). Tourniquet tidak boleh ditutup dengan pembalut atau pakaian, mis. mesti dilihat.

7). Waktu yang tepat untuk penerapan turnamen harus ditunjukkan dalam catatan, catatan itu harus diletakkan di bawah turnamet

8). Waktu maksimum pucuk palu pada anggota badan tidak boleh melebihi 60 minit pada musim panas dan 30 minit pada waktu sejuk.

sembilan). Setelah menggunakan tourniquet, anggota badan harus digerakkan (tidak bergerak) dan diisolasi secara termal (dibungkus) menggunakan kaedah yang ada.

sepuluh). Sekiranya masa maksimum untuk menerapkan tourniquet telah tamat dan bantuan perubatan tidak tersedia, anda harus melakukan perkara berikut:

a) untuk melakukan tekanan jari arteri di atas pucuk pucuk;

b) lepaskan tourniquet selama 15 minit;

c) jika boleh, lakukan urutan ringan anggota badan, di mana pinggan mangkuk digunakan;

d) menggunakan tourniquet tepat di atas tempat pengenaan sebelumnya;

e) masa penggunaan semula maksimum - 15 minit.

Sebagai tourniquet dadakan, anda boleh menggunakan kaedah improvisasi: jalinan, selendang, tali leher dan lain-lain yang serupa. Untuk menghentikan pendarahan, dalam kes ini, gelung dibuat dari bahan yang ditunjukkan, berpusing sehingga pendarahan arteri berhenti atau melemahkan dengan ketara dengan bantuan objek tahan lama (logam atau batang kayu). Apabila berhenti pendarahan dicapai, batangnya dibalut ke anggota badan. Harness yang diperbaiki juga digunakan mengikut peraturan di atas..

Pertolongan cemas untuk mimisan

Sekiranya mangsa sedar, perlu duduk dengan kepalanya sedikit condong ke depan dan mencubit hidung di bahagian sayap hidung selama 15-20 minit. Dalam kes ini, anda boleh meletakkan sejuk di bahagian hidung. Sekiranya selepas waktu yang dinyatakan pendarahan belum berhenti, anda harus menghubungi ambulans, sebelum ketibaan anda mesti terus melakukan tindakan yang sama.

Sekiranya mangsa yang mengalami mimisan tidak sedarkan diri, anda harus memberinya kedudukan lateral yang stabil, mengawal keadaan saluran udara, hubungi ambulans.

Peraturan asas untuk menerapkan hemostatic tourniquet

Pendarahan adalah keadaan kecemasan perubatan yang mengakibatkan kehilangan darah yang tidak dapat dipulihkan dari badan. Sekiranya pertolongan tidak diberikan tepat pada waktunya, jumlah kehilangan darah menjadi mengancam nyawa atau membawa kepada akibat yang serius. Kaedah yang boleh dipercayai dan mudah digunakan adalah penggunaan tourniquet.

Pelanggaran integriti dinding vaskular mempunyai banyak sebab. Selalunya disebabkan oleh kecederaan seperti air mata, kecederaan pada luka atau luka. Berdasarkan jenis kapal yang terjejas, kehilangan darah dapat:

  • arteri;
  • vena;
  • kapilari;
  • parenchymal (dari organ dalaman).

Menurut peraturan untuk menerapkan tourniquet, adalah wajar untuk dapat mengenalinya. Juga bezakan antara pendarahan luaran (terbuka) dan tertutup (dalaman). Secara berasingan, terdapat jenis kehilangan darah yang tersembunyi..

Tanda-tanda pendarahan

Simptom utamanya adalah munculnya bahagian tubuh yang rosak dengan darah mengalir keluar daripadanya..

Pendarahan arteri dicirikan oleh aliran darah berdenyut, warna merah terang, aliran yang cukup kuat. Dengan vena - darah akan mengalir lebih perlahan, mempunyai warna ceri gelap, aliran seragam.

Dengan kehilangan darah dalam jumlah hingga 25% dari jumlah peredaran darah (BCC), gejala muncul:

  • kelesuan umum, kelemahan;
  • pucat kulit;
  • kesejukan anggota badan;
  • peningkatan kadar jantung;
  • bilangan pergerakan pernafasan;
  • kegelisahan;
  • kegembiraan yang tidak wajar.

Sekiranya kerugian adalah 30% dari BCC, gejala klinikal dikuasai oleh kelesuan, peluh sejuk, sesak nafas, penurunan tekanan darah, penurunan suhu badan.

Dengan isipadu yang lebih besar (40% atau lebih), mangsa tidak peduli, warna kulitnya bersahaja, corak kulit yang marmer diucapkan, tekanan terus berkurang, terdapat penahan kencing akut dan kejutan hemoragik.

Menurut teknik menerapkan tourniquet, tahap kehilangan darah mempengaruhi pengambilan keputusan, kecepatan mengangkut pesakit ke hospital.

Pilihan rawatan untuk pendarahan

Langkah-langkah utama untuk kehilangan darah adalah seperti berikut:

  • menghentikan aliran darah dengan cepat. Untuk ini, semua kaedah digunakan sebanyak mungkin - pembalut yang ketat, penggunaan tourniquet, menekan kapal dengan jari ke tulang, lenturan maksimum pada sendi di atas tapak lesi;
  • menjalankan sekumpulan langkah-langkah untuk resusitasi kardiopulmonari sekiranya berlaku penahan peredaran darah;
  • penghapusan sindrom kesakitan;
  • panggilan pekerja perubatan;
  • pengangkutan pesakit ke klinik.

Setiap kaedah mempunyai sisi positif dan negatif. Kesemuanya digunakan mengikut petunjuk sahaja atau bersama..

Apabila tourniquet diperlukan

Pendarahan luaran dari saluran arteri adalah petunjuk mutlak untuk penggunaan tourniquet. Ia digunakan untuk kerosakan pada tisu lembut dangkal hanya pada bahagian ekstrem. Pelanggaran yang paling berbahaya terhadap integriti arteri brakial dan femoral.

Di antara petunjuk relatif, pendarahan dari vena dibezakan. Pada masa yang sama, teknik bagaimana menerapkan tourniquet pada vena memberikan beberapa ciri, berdasarkan patogenesis kecemasan.

Ciri-ciri menggunakan abah-abah

Triket perubatan yang diperbuat daripada getah boleh dibeli di mana-mana farmasi. Ia mesti dimasukkan ke dalam peti pertolongan pertama di semua perniagaan, kereta, dalam kehidupan seharian, dll. Sekiranya peranti tidak berdekatan, anda boleh menggunakan bahan yang sesuai: kain kasa, kain lembut. Tidak digalakkan menggunakan produk yang keras (wayar, tali sutera, bahan yang terlalu padat).

Tourniquet tidak dapat digunakan tanpa memampatkan struktur dan serat saraf di sekitarnya. Itulah sebabnya nota kertas dengan tarikh dan masa kelewatannya dilekatkan pada pakaian pesakit. Tempoh pengasingan harus berlangsung sekitar 2 jam pada musim panas dan 1.5 jam pada musim sejuk. Sekiranya pemindahan pesakit ke hospital ditangguhkan, tourniquet dikeluarkan dan diketatkan di tempat yang berbeza dari tempat sebelumnya. Juga, peraturan untuk menerapkan triket untuk pendarahan apa pun memungkinkan kelemahan gilirannya secara berkala, memegang kapal dengan jari tangan pada masa ini.

Perhatian mesti dilakukan agar anggota badan dapat dilihat dengan jelas, jangan menutupnya dengan pakaian atau benda lain.

Cara mengaplikasikan tourniquet dengan betul

Algoritma untuk menggunakan hemostatic tourniquet merangkumi tindakan tertentu:

  1. penilaian kawasan potensi tumpang tindih (kawasan ketiak, bahu atas, paha pertengahan bawah);
  2. penyisipan awal sehelai kain apa pun di bawah tourniquet;
  3. dengan trauma arteriol, tourniquet diketatkan di atas tapak lesi, urat - di bawah;
  4. memutar dilakukan secara beransur-ansur, menggulung pucuk pucuk pada tongkat kayu;
  5. masukkan nota dari masa ke masa;
  6. maka pesakit segera dibawa ke hospital.

Teknik mengaplikasikan tourniquet arteri juga digunakan untuk kecederaan leher. Teknik ini melibatkan pemampatan arteri karotid dengan tourniquet dengan roller kain kasa kapas. Ia dibetulkan melalui tangan belakang yang dilemparkan ke atas.

Kesalahan overlay dan akibatnya

Semasa pemberian bantuan kecemasan, perlu mengambil kira aplikasi pertandingan yang betul. Dalam keadaan sebaliknya, komplikasi buruk mungkin muncul..

Kesalahan utama kaedah:

  • tourniquet digunakan tanpa alasan yang ketat;
  • mengikat pucuk pucuk pada kulit yang tidak bertutup, yang menyebabkan perubahan trofi pada bahagian;
  • menggunakan teknik pada tulang kering atau lengan bawah (tidak dibenarkan kerana adanya dua tulang yang berdekatan);
  • kekuatan pengetatan yang tidak mencukupi, yang tidak menghentikan kehilangan darah;
  • pelanggaran syarat dengan apa-apa kaedah menerapkan tourniquet.

Prosedur tourniquet adalah komponen utama dalam proses pengurusan kehilangan darah. Walau bagaimanapun, manipulasi mesti dilakukan sesuai dengan semua peraturan dan piawaian untuk mengelakkan keadaan mangsa bertambah buruk..

Penyunting: Oleg Markelov

Penyelamat Direktorat Utama EMERCOM Rusia di Wilayah Krasnodar

Algoritma untuk menggunakan hemostatic tourniquet

1. Tourniquet dikenakan pada pakaian atau pada lapisan rata tanpa lipatan.

2. Ia diambil dengan dua tangan, diregangkan dan diletakkan pada anggota badan di atas luka dan sedekat mungkin.

3. Dalam keadaan meregang, triket dililitkan di sekitar anggota badan 1-2 kali, kemudian ketegangannya dapat dilonggarkan.

4. Setiap lawatan abah seterusnya hendaklah merangkumi separuh atau 2/3 dari sebelumnya.

5. Tidak boleh mencubit kulit di antara lawatan di tourniquet.

6. Hujung bundle yang bebas diikat dengan cangkuk pada semua pusingan (Gamb. 11).

7. Pemakaian yang betul dari tourniquet diperiksa dengan pemberhentian pendarahan dari luka dan pucat anggota badan.

8. Masa permohonan turniquet direkodkan: mereka membuat tanda yang dapat dilihat pada masa aplikasi itu. Anda boleh membuat tanda di tourniquet itu sendiri, di kawasan terbuka badan. Boleh ditulis di atas kertas dan disematkan pada pakaian atau diletakkan di bawah tournetet.

9. Selepas penggunaan tourniquet, jika tidak ada kontraindikasi, anestetik diberikan.

10. Pembalut aseptik disapu pada luka.

11. Menghasilkan pergerakan bergerak anggota badan.

12. Pada musim sejuk, anggota badan dibalut (bahaya radang dingin anggota badan tanpa darah).

13. Tourniquet boleh bertahan pada anggota badan pada musim panas tidak lebih dari 2 jam, pada musim sejuk - tidak lebih dari 1 jam. Selama ini, mangsa mesti dibawa ke hospital. Sekiranya ini tidak dapat dilakukan, maka setelah masa di atas berlalu, pucuk paha mesti dilonggarkan untuk memulihkan peredaran darah di anggota badan, sebelum ini telah melakukan tekanan jari pada arteri. Anda perlu membubarkan tourniquet secara perlahan, secara beransur-ansur melonggarkan ketegangannya. Selepas 2-3 minit, tourniquet digunakan semula, di atas tempat sebelumnya.

14. Pengangkutan orang yang cedera dengan triket ke institusi perubatan dilakukan terutamanya dengan menggunakan tandu.

15. Penghentian terakhir pendarahan di institusi perubatan dilakukan dengan segera.

Tourniquet mekanikal boleh digunakan untuk menghentikan pendarahan arteri

· Keluarkan pita dari badan abah-abah dan tutup anggota badan dengan bulatan;

· Betulkan hujung pita pada badan;

· Putar tensioner sehingga pendarahan dari luka berhenti;

Tetapkan masa aplikasi abah pada skala kes.

Pendarahan vena dapat dihentikan dengan menggunakan pembalut tekanan.

Maknanya adalah bahawa ia meningkatkan tekanan interstisial, meremas langsung kapal yang rosak dan, dengan itu, mendorong pembentukan gumpalan darah di dalamnya. Teknik mengaplikasikannya mudah: pembalut aseptik kering digunakan pada luka, di atasnya diletakkan bola kapas atau serbet lain (dalam bentuk roller) dan semua ini dipasang dengan ketat dengan pembalut.

Kedudukan anggota badan yang tinggi membantu menghentikan pendarahan vena, kerana bekalan darahnya menurun.

Pendarahan kapilari dapat dikawal dengan mudah dengan pembalut aseptik konvensional

Kaedah optimum hemostasis sementara adalah dengan menggunakan penjepit hemostatik ke saluran pendarahan dan membiarkannya di luka di bawah pembalut..

Penghentian pendarahan terakhir dilakukan di institusi perubatan, di bilik ganti atau bilik operasi (sesuai).

Untuk hemostasis akhir dalam pembedahan, kaedah mekanikal, fizikal dan agen hemostatik digunakan..

Kaedah mekanikal:

Ligasi kapal pada luka dengan ligatur longgar atau dengan jahitan tisu;

Ligasi arteri di luar luka;

§ pemulihan integriti kapal dengan menggunakan jahitan vaskular;

§ memutar kapal (digunakan semasa operasi);

§ tamponade zon pendarahan yang ketat;

§ penyingkiran sebahagian atau seluruh organ pendarahan.

Membalut kapal pada luka adalah kaedah yang paling biasa dan boleh dipercayai untuk menghentikan pendarahan. Kedua-dua hujung kapal yang rosak diikat dengan ligatur bebas. Sekiranya kapal sukar dijangkau oleh ligasi, lebih baik menggunakan ligasi dengan jahitan tisu yang berdekatan dengan kapal. Ini mengelakkan ligatur tergelincir dari kapal yang dibalut..

Ligasi arteri di luar luka (sepanjang) dilakukan jika tidak mungkin membalutnya di luka, misalnya, kerana proses purulen pada luka. Kemudian arteri diikat di atas luka. Walau bagaimanapun, pendarahan mungkin tidak berhenti sepenuhnya kerana cagaran yang dikembangkan dengan baik.

Pengenaan jahitan vaskular memastikan pemulihan aliran darah di kapal yang rosak. Operasi dilakukan oleh pakar bedah angio menggunakan teknik bedah mikro.

Sekiranya terdapat kekurangan tisu pada saluran yang rosak, maka untuk memulihkan integriti saluran darah, prostesis vaskular buatan atau urat pesakit sendiri, misalnya, urat saphenous paha, digunakan.

Memusingkan kapal yang diambil dengan pengapit hemostatik mendorong pembentukan bekuan darah dan menghentikan pendarahan. Kaedah ini digunakan oleh pakar bedah semasa operasi sekiranya berlaku kerosakan pada kapal kecil..

Tamponade luka ketat dibuat dengan jalur kain kasa panjang yang dilipat beberapa kali (turunda). Ia digunakan untuk pendarahan kapilari, parenkim, vena. Ini adalah kaedah yang cukup boleh dipercayai untuk menghentikan pendarahan.-

dari sinus vena, vagina, rongga hidung, dll..

Penyingkiran sebahagian atau seluruh organ pendarahan digunakan sekiranya pecahnya limpa, pecahnya tiub fallopio sekiranya terjadi gangguan kehamilan tuba, dll..

Kaedah fizikal hemostasis:

§ electrocoagulation (diathermocoagulation) digunakan semasa operasi untuk menghentikan pendarahan dari kapilari dan arteriol (arus elektrik yang dibekalkan ke elektrod, tanpa membahayakan pesakit, menyebabkan kauterisasi kapal);

§ menggunakan pisau gelombang mikro (gelombang mikro adalah sejenis tenaga elektromagnetik. Penyebarannya dalam tisu disertai dengan pembebasan haba);

§ penggunaan pisau bedah ultrasonik (gunakan tenaga gelombang ultrasonik);

§ koagulator rasuk argon digunakan untuk menghentikan pendarahan dari kedua luka dangkal dan organ parenkim (pancaran pekat argon terionisasi digunakan - plasma argon);

§ laser digunakan untuk memotong, menguap dan membeku kawasan tertentu tanpa merosakkan tisu di sekitarnya;

§ menggunakan lilin steril (untuk operasi pada tengkorak, sternum);

§ penggunaan tempatan larutan natrium klorida isotonik panas (penggunaan tampon panas mempercepat hemostasis hanya apabila suhu di luka mencapai suhu yang menyebabkan pembekuan protein tisu).

Ejen hemostatik (styptic) boleh dibahagikan kepada dua kumpulan:

· Kaedah tindakan tempatan (tempatan);

Cara tindakan umum (sistemik).

Ejen hemostatik tempatan mempunyai kesan berganda pada tisu:

· Mempunyai sifat lekatan (melekat), tutup permukaan luka;

Secara topikal, pada luka, merangsang pembekuan darah dan menyebabkan vasokonstriksi.

Bahan seperti span gelatin ("Spongostan", "Zhelfoum"), plat kolagen ("TissouFlay"), selulosa berkurang beroksigen ("Sergisel"), gabungan kaedah ("TachoComb") telah membuktikan diri mereka dengan baik..

Antara agen hemostatik sistemik adalah:

Dadah yang mempercepat pembekuan darah (plasma beku segar, cryoprecipitate, mass platelet, fibrinogen, kompleks prothrombin (PPSB), globulin antihemofilik, serta dicinone, vitamin K dan analog sintetiknya, desmopressin, dll.)

Ubat yang menghalang fibrinolisis (asid aminocaproic dan tranexamic, aprotenin).

Petunjuk untuk pelantikan agen hemostatik sistemik adalah pendarahan berterusan, yang disertai dengan kehilangan faktor pembekuan darah..

Untuk menghentikan pendarahan semasa pembedahan, pakar bedah juga menekan luka pendarahan dengan tisu seperti otot, omentum.

Tarikh Ditambah: 2014-01-20; Pandangan: 23911; Pelanggaran hak cipta?

Pendapat anda penting bagi kami! Adakah bahan yang dipos membantu? Ya | Tidak

Teknik tourniquet hemostatik:

1. Tourniquet diaplikasikan di atas luka, sedekat mungkin, tetapi tidak lebih dekat dari 4-5 cm, sehingga tidak mengganggu pemotongan dan penyemakan luka semasa rawatan pembedahan awal. Tourniquet tidak digunakan pada bahagian sendi, di tangan dan kaki. Pada awal abad kedua puluh, terdapat idea bahawa tourniquet hanya dapat digunakan pada segmen anggota badan yang memiliki satu tulang (bahu dan paha), kerana pemampatan arteri interosseous mungkin tidak berlaku pada segmen dengan dua tulang (lengan bawah dan kaki bawah). Sekarang telah terbukti bahawa ini tidak berlaku, arteri interosseous dimampatkan dengan pasti oleh tisu-tisu di sekitarnya.

2. Anggota badan diberi kedudukan tinggi.

3. Tourniquet tidak digunakan pada kulit telanjang - lapisan diperlukan - tuala, serbet, lengan baju.

4. Jalur getah Esmarch diregangkan, diaplikasikan pada anggota badan dari sisi unjuran vaskular dan dipusingkan 2-3 kali, kemudian dipasang dengan mata kail. Pusingan pertama dilakukan dengan ketegangan yang hebat, pusingan berikutnya semakin baik, dan semakin lemah. Kriteria untuk penggunaan tourniquet yang betul adalah penghentian pendarahan yang lengkap. Sekiranya tourniquet diaplikasikan secara longgar, arteri tidak dijepit sepenuhnya, dan pendarahan berterusan. Pada saat yang sama, urat-urat dicubit dengan trikiquet, anggota badannya penuh dengan darah, dan pendarahan bahkan dapat meningkat.

5. Tourniquet digunakan selama tidak lebih dari 2 jam pada musim panas, dan pada musim sejuk - tidak lebih dari 1-1,5 jam. Tag (kepingan kadbod) dilampirkan pada tourniquet yang menunjukkan waktu overlay atau entri serupa dibuat secara langsung di tourniquet.

Sekiranya, setelah masa yang ditentukan berlalu, mangsa tidak dihantar ke institusi perubatan, maka perlu:

1.) melakukan tekanan jari pada arteri di atas tourniquet;

2.) melonggarkan atau keluarkan pinggan mangkuk selama 10-15 minit;

3.) ketatkan tali pinggang lagi atau alihkan sedikit lebih tinggi;

4.) lepaskan tekanan jari, pastikan tidak ada pendarahan.

Dengan pendarahan rahim selepas bersalin yang banyak, air mata di bahagian bawah kaki, kecederaan pada arteri iliac, Miquurga tourniquet dapat digunakan. Ini adalah jalur terpal sepanjang kira-kira 3 meter. Pesakit diletakkan di atas meja, di punggungnya. Di perut, di sebelah kiri pusar, roller tebal dengan diameter 8-10 cm digunakan, kemudian pada tahap pusar perut dibalut dengan dua pusingan turnamet, yang diketatkan dengan kuat: dua orang, sambil meletakkan satu kaki di atas meja, tarik turetet ke arah yang berbeza. Ini memampatkan aorta perut. Tourniquet boleh disimpan selama 15-20 minit. semasa persiapan untuk pembedahan kecemasan dijalankan. Pada masa ini, kerana kejayaan dalam pengembangan obstetrik, turnamet Momburga hampir habis digunakan..

Komplikasi permohonan abah-abah.

Penggunaan tourniquet hemostatic adalah cara mudah dan boleh dipercayai untuk menghentikan pendarahan buat sementara waktu, namun, bersama dengan kelebihannya yang tidak diragukan lagi, ini bukan tanpa kekurangannya..

· Kejutan pusingan (sindrom kemalangan). Tidak seperti semua kaedah lain untuk menghentikan pendarahan buat sementara waktu, tourniquet menghentikan aliran darah tidak hanya melalui saluran utama yang rosak, tetapi juga melalui semua kolateral, urat, dan saluran limfa. Ini membawa kepada pelanggaran tajam trofisme anggota badan di bawah pengenaan tourniquet. Sekiranya tiada aliran darah beroksigen, metabolisme anaerobik. Apabila masa yang dibenarkan untuk penggunaan tourniquet terlampaui, produk metabolik yang kurang teroksidasi terkumpul di anggota badan, yang menyebabkan myolisis (kerosakan serat otot rangka). Setelah mengeluarkan tourniquet, produk yang kurang teroksidasi memasuki aliran darah umum, menyebabkan pergeseran tajam dalam keadaan asid-asas ke sisi berasid (asidosis). Produk myolysis menyebabkan vasoplegia umum (penurunan nada vaskular), dan myoglobin yang dilepaskan dari serat otot disaring ke dalam air kencing dan, dalam keadaan asidosis, mendakan di tubulus ginjal, menyebabkan kegagalan buah pinggang akut. Kombinasi faktor kerosakan yang dijelaskan menyebabkan kardiovaskular akut dan kemudian kegagalan banyak organ, disebut sebagai kejutan tourniquet atau sindrom kemalangan. Patogenesis kejutan tourniquet hampir sama dengan patogenesis sindrom mampatan berpanjangan dan sindrom mampatan kedudukan.

Apabila triket di anggota badan selama lebih dari dua jam, tindakan yang dikenal pasti semasa pengangkutan sama dengan yang dijelaskan di atas (melemahkan triket selama 10-15 minit dengan tekanan jari di atas pucuk pusing) Setelah dihantar ke institusi perubatan mangsa seperti itu, tindakan berikut diperlukan:

- Pesakit ditempatkan di unit rawatan rapi atau wad, parameter hemodinamik pusat, pengeluaran air kencing setiap jam dipantau.

- Sebilangan besar pengganti plasma disuntik secara intravena, diikuti dengan diuresis paksa untuk mencegah perkembangan kegagalan buah pinggang akut.

- Di atas tourniquet, sekatan novocaine dilakukan, anggota badan di bawah tourniquet dikelilingi oleh gelembung ais. Langkah-langkah ini memungkinkan untuk melambatkan aliran produk yang kurang teroksidasi dan myoglobin dari anggota badan yang terjejas ke aliran darah umum. Selepas itu, tourniquet dikeluarkan, rawatan pembedahan awal luka dilakukan, penghentian pendarahan terakhir.

- Sesi HBO sedang dijalankan.

Pada masa akan datang, keadaan anggota badan yang terkena dipantau dengan teliti. Dengan perkembangan edema reperfusi, fasciotomi dilakukan. Dengan trombosis arteri utama - trombektomi. Dalam kes-kes iskemia yang tidak dapat dipulihkan dan perkembangan gangren, serta perkembangan kegagalan buah pinggang akut - amputasi anggota badan.

Semasa Perang Patriotik Besar, teknik pembukaan perlahan, pecahan pecahan trikiquet digunakan, dan triket getah tiub digunakan pada anggota badan di atas pucuk pagar yang dikenakan untuk melambatkan aliran keluar vena. Pada masa ini, langkah-langkah ini diakui tidak berkesan dan tidak diterapkan

· Jangkitan jangkitan anaerobik. Sekiranya tidak ada aliran darah beroksigen di anggota badan di mana tourniquet digunakan, keadaan ideal diciptakan untuk perkembangan jangkitan anaerob (kehadiran pintu masuk - luka, medium nutrien - tisu yang rosak dan suhu yang diperlukan untuk pengeraman mikroba). Risiko terkena jangkitan anaerob sangat tinggi apabila luka tercemar dengan tanah, kotoran, tinja.

Neuralgia, paresis dan kelumpuhan berkembang apabila anggota badan terlalu kuat dikompresi dengan tourniquet, yang menyebabkan trauma dan kerosakan iskemia pada saraf.

· Trombosis dan emboli. Mampatan yang berlebihan boleh menyebabkan kerosakan vaskular dengan perkembangan trombosis vena dan arteri. Risiko trombosis arteri sangat tinggi sekiranya terdapat aterosklerosis..

· Frostbite ekstremitas di bawah tourniquet sering berkembang pada musim sejuk. Ini menjelaskan had 1-1.5 jam masa permohonan abah-abah dalam keadaan ini..

Dengan mengambil kira bahaya yang dijelaskan di atas yang berkaitan dengan penggunaan tourniquet, petunjuk penggunaannya harus dibatasi dengan ketat: ia hanya boleh digunakan sekiranya berlaku kecederaan pada kapal besar, apabila mustahil untuk menghentikan pendarahan dengan cara lain.

Alternatif untuk penggunaan tourniquet adalah kaedah yang agak baru untuk menghentikan pendarahan sementara: pengenaan penjepit hemostatik pada luka, jahitan buta luka di atas kapal yang rosak, prostetik kapal sementara.

Pengenaan forceps hemostatik pada luka pada peringkat pertolongan cemas adalah mungkin apabila:

· Terdapat penjepit hemostatik steril dengan ratchet (Billroth, Kocher, atau yang lain) - termasuk dalam kotak ambulans;

Salur pendarahan pada luka jelas kelihatan.

Kapal digenggam dengan penjepit, penjepit diikat, pembalut aseptik digunakan pada luka bersama dengan pengapit. Semasa mengangkut mangsa ke hospital, perlu dilakukan imobilisasi anggota badan yang cedera. Kelebihan kaedah ini adalah kesederhanaan dan pemeliharaan peredaran cagaran. Kelemahannya termasuk kebolehpercayaan yang rendah (semasa pengangkutan, pengapit mungkin tidak dapat dilepaskan, pecah kapal atau turun bersama dengan bahagian kapal); kemungkinan kerosakan oleh pengapit pada urat dan saraf yang terletak di sebelah arteri yang rosak; menghancurkan tepi kapal yang rosak, yang kemudian menyulitkan pengenaan jahitan vaskular untuk penghentian pendarahan terakhir.

Prostetik sementara kapal dan jahitan buta luka di atas kapal yang rosak. Kaedah-kaedah menghentikan sementara pendarahan arteri, berbeza dengan yang dibincangkan di atas, tidak digunakan dalam pertolongan cemas, tetapi semasa operasi rawatan pembedahan utama luka, ketika kecederaan pada arteri utama dikesan, dan tidak ada syarat untuk memulihkan integritasnya pada masa ini (pakar bedah tidak mengetahui tekniknya operasi di kapal, tidak ada alat dan bahan yang diperlukan).

Sekiranya hujung kapal yang rosak pada luka dapat dilihat dengan jelas, adalah mungkin untuk melakukan prostetik sementara dengan tiub plastik (khas atau dari sistem pemindahan darah), yang terpasang di lumen kapal di tempat cedera dengan ligatur bergelung. Teknik operasi yang agak rumit ini dibincangkan dengan lebih terperinci dalam manual khas..

Dengan syarat antikoakulan (heparin), antibiotik diresepkan, kehilangan darah diisi semula dan sifat reologi darah yang diperlukan dapat dipastikan, prostesis sementara dapat berfungsi hingga beberapa hari, walaupun bahaya trombosis prostesis atau kapal yang rosak, tromboemboli pada hujung distal kapal, tergelincirnya ligatur dan kekambuhan terus berlanjutan dan berlanjutan. berdarah.

Sekiranya hujung kapal yang rosak tidak dapat ditemukan di luka, maka jahitan kedap udara dapat digunakan pada luka di atas kapal yang rusak. Rongga tertutup terbentuk di sekitar tempat luka kapal. Darah, yang mengalir keluar dari hujung proksimal kapal yang rosak ke rongga ini, tidak menemukan saluran keluar selain ke hujung distal kapal. Apa yang disebut "hematoma berdenyut" terbentuk. Oleh itu, aliran darah melalui saluran yang rosak dipulihkan dan dapat berterusan sehingga satu hari atau lebih. Terdapat bahaya besar bahawa bukannya rongga berdenyut kecil, hematoma interstisial yang besar akan terbentuk (lihat di atas). Tidak kurang hebatnya risiko trombosis kapal di tempat kecederaan, perkembangan ketidakkonsistenan jahitan luka dan berulang pendarahan luaran. Dalam beberapa kes, aneurisma palsu (traumatik) boleh terbentuk di lokasi "hematoma berdenyut" (lihat di bawah).

Baik dalam kasus prostetik kapal sementara dan dalam penggunaan jahitan hermetik, mangsa harus menjalani operasi kedua secepat mungkin untuk memulihkan integritas kapal. Dalam keadaan medan ketenteraan, dia mesti dievakuasi dengan ambulans ke tahap rawatan perubatan khusus. Semasa pengangkutan, pergerakan imobilisasi anggota badan yang terjejas sangat penting. Dalam situasi orang awam, perlu memanggil pasukan pakar bedah vaskular "pada diri mereka sendiri".

Sebagai kaedah sementara untuk menghentikan pendarahan luaran, tamponade luka dapat digunakan. Tamponade dapat digunakan baik pada tahap pertolongan cemas dan ketika melakukan perawatan pembedahan luka primer. Lap kasa, yang mengisi luka dengan erat, berfungsi sebagai perancah untuk pemendapan fibrin dan pembentukan gumpalan. Perlu diperhatikan bahawa hemostasis seperti itu tidak boleh dipercayai, dan oleh itu tamponade dapat ditambah dengan menjahit luka untuk memperbaiki tampon pada kedalamannya..

Lenturan maksimum dan pemanjangan pada sendi juga merupakan cara untuk menghentikan pendarahan arteri buat sementara waktu. Untuk menghentikan pendarahan dari arteri lengan bawah atau kaki bawah, lenturan maksimum pada sendi siku atau lutut boleh digunakan. Roller berdiameter 5-7 cm diletakkan di permukaan flexor sendi, kemudian lenturan maksimum pada sendi dilakukan, dan anggota badan dipasang pada kedudukan ini dengan pembalut.

Untuk menghentikan pendarahan dari arteri anggota badan atas, anda boleh menggunakan pemanjangan maksimum pada sendi bahu: jika anda membawa anggota badan yang terkena di belakang kepala mangsa, arteri brakial akan membengkokkan kepala bahu dan aliran darah melaluinya akan berhenti. Untuk pengangkutan, anggota badan mesti dipasang pada kedudukan ini dengan pembalut.

Kedua-dua kaedah ini tidak dapat diandalkan; menghentikan pendarahan ketika menggunakannya disertai dengan mampatan pada kumpulan saraf. Dalam rawatan kesihatan praktikal mereka jarang digunakan, mempunyai kepentingan teori.

Penghentian pendarahan sementara sekiranya berlaku kerosakan pada urat saphenous dibincangkan di atas (lihat berhenti sementara pendarahan kapilari).

Sekiranya berlaku kerosakan pada urat utama ekstremitas, kawalan pendarahan sementara biasanya dapat dicapai dengan tamponade luka. Adalah mungkin untuk menjahit luka di atas tampon. Pada masa yang sama, tidak mustahil untuk melakukan tamponade penuh pada peringkat pertolongan cemas, sekiranya tidak ada keadaan aseptik, anestesia. Di samping itu, sukar untuk membezakan vena dari pendarahan arteri dengan anatomi saluran luka yang kompleks (lihat di atas) dan pendarahan vena-arteri bercampur. Oleh itu, jika darah mengalir keluar dari luka dengan kuat, terutama dalam satu atau lain cara, aliran berdenyut, seseorang harus bertindak seperti pendarahan arteri, iaitu, dengan menggunakan pengenaan hemostatic tourniquet, yang selalu diterapkan secara seragam, seperti pada pendarahan arteri - di atas luka. Ini harus dianggap sebagai kesalahan besar untuk menerapkan triket di bawah luka, seperti yang disarankan dalam beberapa buku teks dan manual..

Apabila tourniquet digunakan di bawah luka, hanya hujung distal vena yang rosak dimampatkan, sementara:

- pendarahan retrograde berterusan dari hujung proksimalnya;

- embolisme udara mungkin berlaku di hujung proksimal vena yang rosak;

- jika berlaku kerosakan kecil pada arteri, pendarahan bukan sahaja tidak akan berhenti, tetapi akan semakin meningkat.

Apabila tourniquet digunakan di atas luka, seperti yang disebutkan sebelumnya, anggota badan akan sepenuhnya dimatikan dari peredaran darah dan limfa, sehingga:

- hujung proksimal vena yang rosak dikepit dengan tourniquet;

- arteri di atas luka juga dijepit dengan trikiquet, sehingga menghentikan aliran darah ke anggota badan, dan pendarahan dari hujung distal vena yang rosak berhenti.

Dengan pendarahan dalaman dan pendam, penghentian pendarahan sementara biasanya tidak mungkin. Pengecualian adalah pendarahan dari vena varikos esofagus pada hipertensi portal. Dalam kes-kes ini, disarankan untuk menggunakan probe Blackmore, yang merupakan tabung gastrik dengan dua belon yang melambung melalui saluran yang berasingan, terletak di hujung probe dan menutupi probe dalam bentuk manset. Balon pertama (bawah, gastrik), terletak 5-6 cm dari akhir probe, ketika melambung mempunyai bentuk bola dengan diameter 7-8 cm, balon kedua terletak tepat setelah yang pertama memiliki bentuk silinder dengan diameter 4-5 cm dan panjang sekitar 20 lihat Tiub dengan belon yang tidak melambung masuk ke dalam perut. Kemudian belon bawah melambung dan probe ditarik sehingga belon yang melambung masuk ke bahagian jantung perut. Selepas itu, belon atas yang terletak di esofagus mengembang. Oleh itu, urat bahagian jantung perut dan sepertiga bahagian bawah esofagus ditekan oleh belon yang melambung ke dinding organ. Pendarahan dari mereka berhenti.

Profil tanggul melintang dan pantai: Di ​​kawasan bandar, perlindungan bank dirancang dengan mengambil kira keperluan teknikal dan ekonomi, tetapi mementingkan estetika.

Pertolongan cemas untuk pendarahan arteri

Pendarahan adalah kecederaan traumatik yang teruk. Di antara semua jenisnya, arteri dianggap paling berbahaya. Bagaimanapun, pemberian pertolongan cemas atau tidak tepat untuk pendarahan arteri boleh mengakibatkan akibat yang tidak menyenangkan bagi pesakit, termasuk kematian..

Ada pendapat bahawa pengetahuan, serta kemahiran praktikal dalam memberikan pertolongan cemas, hanya harus dimiliki oleh pekerja perubatan, kerana ini adalah tanggungjawab langsung mereka. Sebenarnya, tugas setiap orang adalah mengetahui dan dapat menerapkan kemahiran asas perubatan dalam praktik. Lagipun, suatu hari ia dapat menyelamatkan nyawa manusia.

Tanda khas pendarahan arteri

Klasifikasi pendarahan menyiratkan pembahagiannya kepada tiga jenis utama:

  • arteri,
  • vena,
  • kapilari.

Dengan kecederaan traumatik yang luas, pendarahan bercampur, misalnya, vena dan arteri, mungkin berlaku. Di samping itu, sebarang pendarahan berkaitan dengan tempat darah dituangkan dibahagikan kepada dalaman (dalam rongga badan) dan luaran (ke persekitaran luaran). Pertolongan cemas untuk pendarahan dalaman, dan juga diagnosisnya, dilakukan secara eksklusif oleh pegawai perubatan. Pendarahan luaran lebih mudah didiagnosis dan dapat diperbaiki oleh sesiapa sahaja.

Pendarahan arteri berlaku kerana kerosakan pada batang arteri - saluran yang membawa darah yang tepu dengan oksigen dari rongga jantung ke semua tisu badan. Pendarahan jenis vena berkembang apabila integriti urat, yang mengumpulkan darah yang tepu dengan karbon dioksida, terganggu dan dibawa ke jantung. Pendarahan kapilari berlaku kerana trauma pada kapilari - saluran kecil yang secara langsung terlibat dalam pertukaran gas tisu.

Dengan pendarahan arteri, warna darah yang mengalir berwarna merah terang atau merah, berbeza dengan pendarahan vena, di mana darahnya berwarna merah gelap dan keluar dengan perlahan. Sekiranya kerosakan arteri, darah dilepaskan dengan cepat, dalam aliran yang mengalir. Pada masa yang sama, aliran darah berdenyut, setiap bahagiannya keluar secara serentak dengan nadi dan degup jantung. Ini disebabkan oleh tekanan tinggi pada saluran arteri yang datang langsung dari jantung..

Dengan pendarahan arteri, jika bantuan tidak diberikan tepat pada waktunya, fenomena kejutan hemoragik meningkat dengan cepat - keadaan patologi kerana kehilangan darah yang ketara. Dia mempunyai simptom berikut:

  • penurunan tekanan darah;
  • peningkatan kadar jantung;
  • pucat dan kelembutan kulit;
  • sianosis anggota badan;
  • gangguan pernafasan;
  • penurunan pengeluaran air kencing;
  • kelemahan teruk;
  • pening;
  • kesejukan anggota badan;
  • kehilangan kesedaran.

Pertolongan cemas

Peranan yang paling penting dalam rawatan kecemasan untuk pendarahan arteri dimainkan oleh faktor masa: untuk keberkesanan maksimum, ia harus diberikan selewat-lewatnya 2-3 minit dari saat kecederaan. Sekiranya terdapat pada batang arteri utama, maka perlu menghentikan pendarahan dari mereka selewat-lewatnya 1-2 minit selepas kecederaan. Jika tidak, kemungkinan hasil yang berjaya akan berkurang setiap saat dengan setiap mililiter darah hilang..

Algoritma untuk menghentikan sebarang pendarahan arteri adalah seperti berikut:

  1. Penilaian jenis pendarahan.
  2. Tekanan jari pada arteri yang rosak.
  3. Aplikasi Tourniquet, penggunaan lenturan maksimum anggota badan, atau pembalut tekanan.
  4. Pembalut luka aseptik.

Urutan tindakan ini mungkin sedikit berbeza bergantung pada ciri kawasan anatomi yang rosak..

Kaedah menghentikan pendarahan adalah sementara dan kekal. Penahanan sementara pendarahan arteri digunakan pada tahap pertolongan pertama perubatan dan perubatan. Final dijalankan di hospital dan merupakan sebahagian daripada tahap bantuan hospital. Harus diingat bahawa dalam beberapa kes, tindakan menghentikan sementara cukup untuk menghentikan pendarahan sepenuhnya..

Tekanan jari

Teknik ini harus digunakan sebagai titik permulaan untuk membantu yang cedera. Prinsip asas pemampatan digital bergantung pada kawasan anatomi di mana arteri rosak. Peraturan umum ialah anda perlu menekan kapal di atas tempat kecederaan. Tetapi jika pendarahan berlaku di leher atau kepala, maka pembuluh darah dicubit ke bawah dari luka. Ini kerana arteri di kawasan ini naik dari jantung..

Perhatian! Dengan menggunakan kaedah apa pun untuk menghentikan pendarahan, anda perlu mengangkat anggota badan yang terkena untuk mengurangkan aliran darah ke dalamnya.

Pembuluh arteri yang rosak mesti ditekan pada tonjolan tulang, kerana boleh tergelincir, dan kemudian pendarahan akan berlanjutan.

Untuk menghafal kaedah yang lebih baik, anda boleh menggunakan peraturan mnemonik 3D:

  • "Tekan".
  • "Sepuluh".
  • "Sepuluh".

Ini bermaksud bahawa perlu menekan arteri dengan menekan sepuluh jari kedua tangan selama 10 minit, selepas itu disarankan untuk memeriksa apakah pendarahan telah berhenti. Sekiranya ia dihentikan, dan ini berlaku, jika bukan saluran arteri utama yang rosak, maka anda boleh mengehadkan diri dengan pengenaan tekanan aseptik pada luka.

Oleh kerana tekanan darah di arteri sangat tinggi, ia memerlukan banyak usaha untuk memampatkan saluran dan menghentikan pendarahan. Penyetrikaan jari adalah kaedah menghentikan pendarahan sementara, oleh kerana itu, sementara seseorang menekan arteri, yang kedua mesti mencari triket dan pakaian. Anda tidak boleh membuang masa untuk menanggalkan pakaian atau membuangnya. Secara selari, salah seorang saksi mata mesti segera menghubungi ambulans untuk memberi pertolongan cemas dan membawa mangsa ke hospital.

Kelemahan terbesar teknik tekanan jari adalah:

  • kesakitan yang ketara bagi yang cedera;
  • keletihan fizikal orang yang memberikan bantuan kecemasan.

Kelajuan pelaksanaan dianggap kelebihan terpenting untuk menghentikan pendarahan arteri luaran buat sementara waktu menggunakan kaedah tekanan digital..

Lenturan anggota badan tetap maksimum

Dalam beberapa kes, anda boleh menggunakan lenturan maksimum anggota badan sebagai kaedah untuk menghentikan pendarahan sementara dari arteri. Ia harus dilakukan, memastikan mangsa tidak mengalami patah pada anggota badan yang cedera.

Setelah memasukkan roller, lengan atau kaki yang bengkok dipasang ke badan pesakit. Tindakan sedemikian bertujuan untuk menghentikan pendarahan buat sementara waktu, dan jika tidak berkesan, seseorang harus bersiap sedia untuk mengenakan triket arteri. Teknik yang sama, walaupun dilakukan dengan betul, mempunyai keberkesanan yang meragukan..

Pengenaan tourniquet untuk pendarahan arteri

Menghentikan pendarahan dari arteri menggunakan tourniquet merujuk kepada kaedah sementara untuk menghentikan pendarahan. Tugas setiap orang yang menolong mangsa adalah dengan betul melakukan teknik tourniquet dan memastikan orang yang cedera dibawa ke hospital.

Tourniquet hanya boleh digunakan untuk pendarahan arteri yang teruk. Dalam semua kes lain, usaha harus dilakukan untuk menghentikan darah dengan tekanan jari atau pembalut tekanan. Pembalut tekanan dibuat untuk pendarahan arteri dari keseluruhan pembalut steril, yang dipasang rapat ke permukaan luka.

Ini terutama berlaku pada kawasan bahu, kerana saraf radial terletak di sana secara dangkal. Tourniquet digunakan pada pertengahan bahu hanya sebagai langkah terakhir. Lebih baik memilih tempat yang lebih tinggi atau lebih rendah. Salah satu alat yang ada boleh digunakan sebagai tourniquet: tali, tali pinggang atau selendang lebar.

Oleh itu, bagaimana cara menggunakan tourniquet untuk pendarahan arteri agar tidak membahayakan pesakit pada masa akan datang? Dengan mengingat beberapa peraturan asas, anda dapat mengelakkan banyak kesalahan..

Algoritma pengenaan abah-abah adalah seperti berikut:

  1. Pilih tempat untuk menerapkan tourniquet. Ia terletak di atas lokasi kerosakan, tetapi sedekat mungkin (jarak optimum adalah 2-3 cm). Jangan lupa tentang kecederaan pada leher dan kepala - di sana pucuk pucuk digunakan di bawah luka. Arteri femoral, jika rosak, dimampatkan pada tahap ketiga pertengahan paha, dan jika pendarahan dari lengan, di bahagian atas atau ketiga bahu.
  2. Balut kawasan yang dipilih dengan kain, kain kasa atau pembalut.
  3. Anggota badan harus berada dalam kedudukan tinggi.
  4. Tourniquet diregangkan dan dibuat beberapa pusingan di seluruh anggota badan. Lebih-lebih lagi, giliran pertama dilakukan dengan lebih banyak, dan semua yang berikutnya - dengan usaha yang lebih sedikit. Sekiranya berlaku kerosakan pada batang arteri yang besar, misalnya, arteri femoral, masuk akal untuk menggunakan dua tikuetet - satu di atas, yang lain di bawah.
  5. Hujungnya diikat dalam simpul atau dipasang dengan rantai atau cangkuk khas.
  6. Permohonan yang betul dari tourniquet diperiksa: denyutan arteri yang cedera di bawah kerosakan tidak dapat diraba, dan pendarahan dari luka berhenti.
  7. Masa tepat abah-abah digunakan dicatatkan. Ini dapat dilakukan pada sehelai kertas, yang dimasukkan di bawah tournetet itu sendiri, tepat di badan pesakit di sebelah tempat kecederaan atau pada pakaian.
  8. Berpakaian aseptik disapu pada luka.

Sekiranya terdapat kecederaan pada arteri karotid, tourniquet digunakan di bawah kerosakan, dan tidak boleh mencubit arteri dengan nama yang sama di sisi lain. Untuk melakukan ini, penggelek ketat dilekapkan pada sisi kecederaan, triket dipasang pada bahagian yang berlawanan melalui lengan yang dinaikkan pesakit dan plat rata yang diaplikasikan.

Tourniquet tidak boleh diaplikasikan terlalu ketat, kerana penggunaan tourniquet yang betul bermaksud memberi tekanan minimum untuk menghentikan pendarahan. Dalam kes ini, bekalan darah harus dilakukan dengan mengorbankan arteri dan urat dalam, dan dalam keadaan tidak harus dihentikan sepenuhnya..

Faktor masa juga penting di sini. Masa aplikasi maksimum dari turniquet berbeza bergantung pada suhu persekitaran:

  • pada musim panas - selama 1 jam;
  • pada musim sejuk - 30 minit.

Sekiranya diperlukan selang waktu yang lebih lama untuk mengangkut mangsa ke hospital terdekat, tourniquet dikeluarkan sementara, beralih ke tekanan jari 10 minit. Sekali lagi anda perlu menggunakan tourniquet mengikut peraturan di atas..

Tali putar

Sekiranya tidak ada abah-abah khas, anda boleh menggunakan abah-abah berpusing yang tidak betul. Untuk membentuknya, anda perlu mengambil pita lebar, selendang atau sehelai kain dan membalut anggota badan di atas tapak luka. Kain kemudian diikat dengan simpul berganda. Sebatang tongkat kecil dimasukkan ke dalam jurang antara nod yang dihasilkan dan dipintal dengan pergerakan putaran sehingga pendarahan berhenti.

Tongkat dipasang dengan tali di atas tempat di mana tiku diikat pada anggota badan, juga dengan simpul berganda. Catatan dimasukkan di bawah tourniquet yang menunjukkan waktu tepat aplikasi twist..

Oleh itu, kerana ancaman langsung terhadap kehidupan yang timbul dari pendarahan arteri, tindakan mesti dilakukan dengan cepat. Peraturan pertolongan cemas yang dijelaskan secara ringkas akan membantu anda untuk tidak panik, dan dalam keadaan yang melampau menyelamatkan nyawa seseorang.