Indeks warna darah

Indeks warna darah adalah analisis klinikal, di mana tahap kepekatan hemoglobin dalam satu sel ditentukan dengan cara yang dikira-bersyarat. Jumlah CCT (eritrosit) diambil kira, kerana sel-sel ini memberikan warna merah cairan biologi, mengandung zat besi dan hemoglobin, yang sangat penting bagi manusia.

Indeks warna darah dikira menggunakan formula khas jika analisis dilakukan secara manual, atau menggunakan penganalisis hematologi dengan mengira indeks eritrosit yang serupa.

Sekiranya indeks warna darah diturunkan atau dinaikkan, ini akan menunjukkan perkembangan proses patologi tertentu dalam tubuh kanak-kanak atau pada orang dewasa. Selalunya ia adalah anemia kekurangan zat besi..

Penentuan indeks warna darah dilakukan dengan ujian makmal. Hanya ujian darah umum yang digunakan, tetapi tidak ada sistem analisis. Hanya seorang doktor yang dapat menguraikan analisis dengan betul, setelah itu keputusan akan dibuat mengenai langkah-langkah diagnostik dan terapi selanjutnya.

Prognosis dengan penunjuk yang dikurangkan atau meningkat akan bersifat individu semata-mata, kerana semuanya bergantung pada keparahan pelanggaran dan faktor yang mendasari.

Piawaian

Indeks warna darah mempunyai standard yang sama untuk kanak-kanak dan orang dewasa. Walau bagaimanapun, bayi di bawah usia tiga tahun tidak termasuk, kerana jumlah sel darah merahnya akan lebih tinggi. Indeks warna darah optimum berikut:

  • indeks warna darah adalah norma untuk lelaki dan wanita - 0,86-1,05 unit;
  • pada bayi baru lahir dan sehingga lima hari - 0,9-1,3 unit;
  • dari lima hari hingga 15 tahun - 0,85-1,0 unit.

Indeks ini agak stabil dan tidak berbeza dari segi usia. Perlu diperhatikan bahawa parameter mungkin sedikit meningkat atau menurun, yang mungkin merupakan tanda simtomatik dan tidak menunjukkan perkembangan proses patologi..

Analisis dan pengiraan

Untuk menentukan sama ada indeksnya tinggi atau ada indeks warna rendah, darah diambil untuk kajian klinikal umum. Prosedurnya sangat mudah, tetapi untuk kebenaran hasilnya, anda harus mematuhi beberapa peraturan:

  • ujian dijalankan semasa perut kosong;
  • sehari sebelum pengambilan sampel darah, alkohol, pengambilan ubat (jika boleh) harus dikecualikan;
  • jika pesakit mengambil sebarang kaedah, anda perlu memberitahu doktor yang memberikan rujukan, atau pembantu makmal.

Pensampelan darah dilakukan dengan tusukan ibu jari dan mengambil jumlah darah yang diperlukan.

Penyelewengan keputusan ujian boleh dipengaruhi oleh perkara berikut:

  • pelanggaran teknik pengambilan darah;
  • ketidakpatuhan terhadap peraturan penyediaan pesakit.

Sekiranya semasa kajian indikator diturunkan secara kritis atau terlalu tinggi, kajian berulang boleh diperintahkan untuk mengecualikan kesalahan.

Cukup mudah untuk mengira indeks warna - anda perlu mengetahui jumlah hemoglobin dan jumlah kandungan eritrosit. Rumus pengiraannya adalah seperti berikut: jisim hemoglobin dalam g / l harus dikalikan dengan 3 dan dibahagi dengan tiga digit pertama dari jumlah eritrosit dalam darah.

Contohnya: 125 g / l hemoglobin dan 4.10 juta / μl eritrosit ditentukan. Oleh itu, 125 * 3/410 = 0.91. Dengan mengetahui parameternya, anda boleh mengira indeks warna darah sendiri.

Penyahkodan

Bergantung pada jumlah CCT dan hemoglobin dalam ujian darah, hasilnya mungkin seperti berikut:

  • hiperkromik - 1.05;
  • normokromik - 0,85-1,05;
  • hipokromik - kurang daripada 0.85 unit.

Anda boleh menentukan jenis anemia dengan indeks warna dan adanya proses patologi lain.

Sebab penyimpangan dari norma

Penyimpangan dari norma mungkin mempunyai sebab berikut:

  • proses onkologi atau pembentukan jinak;
  • anemia yang merosakkan;
  • Anemia kekurangan zat besi;
  • kekurangan asid folik dan unsur surih lain, vitamin dan mineral dalam badan;
  • kehilangan darah akut atau kronik;
  • keracunan dengan bahan toksik;
  • anemia, yang biasa berlaku semasa kehamilan;
  • penyakit sistem kardiovaskular;
  • sinaran menembusi.

Hanya seorang doktor yang dapat menentukan alasan yang tepat untuk apa yang menyebabkan penyimpangan dari norma dengan menjalankan semua prosedur diagnostik yang diperlukan.

Harus diingat bahawa analisis dalam menentukan diagnosis tidak pernah dianggap sebagai unit yang terpisah. Bersama dengan makmal dan langkah diagnostik instrumental lain, ujian memungkinkan untuk menentukan jenis dan keparahan proses patologi.

Mengenai gambaran klinikal, sifat penyakit ini akan bergantung sepenuhnya kepada faktor yang mendasari. Sekiranya anda merasa tidak sihat, anda perlu berjumpa doktor, dan tidak menjalankan diagnosis diri dan memulakan rawatan berdasarkan diagnosis pseudo. Lawatan tepat pada masanya ke doktor meningkatkan peluang pemulihan sepenuhnya..

Indeks warna darah

Skor warna dan anemia

Bergantung pada seberapa rendah (atau meningkat) indeks warna, seseorang dapat menilai jenis anemia.

Jadi, jika ia diturunkan dan kurang dari 0.85, kita bercakap mengenai anemia hipokromik. Kategori ini merangkumi anemia kekurangan zat besi, anemia pada tumor ganas atau penyakit kronik, dan pasca demam kronik.

Sekiranya meningkat (lebih daripada 1.15), anda boleh mendiagnosis anemia hiperkromik (ini berlaku dengan kekurangan asid folik atau vitamin B12), serta polisitemia.

Tetapi walaupun parameter ini normal, anemia hemolitik atau pasca-hemoragik adalah mungkin. Juga, penunjuk warna biasanya normal untuk penyakit seperti kegagalan buah pinggang kronik atau hipotiroidisme..

Dengan adanya anemia, ada tanda-tanda seperti penurunan nada umum badan, pening, sesak nafas, sakit kepala dan pucat kulit, serta denyutan di pelipat, degupan jantung meningkat, lemahnya ingatan dan perhatian.

Untuk menjelaskan jenis anemia, juga mungkin untuk menjalani ujian ferritin, vitamin B12, zat besi serum dan transferrin.

Pengiraan dalam dua langkah

Indeks warna dikira dengan formula: CP = hemoglobin x 3: bilangan sel darah merah.

Sebagai contoh, dengan jumlah sel darah merah 4,2 x 1012 / l dan tahap hemoglobin 128 g / l, indeks warna akan menjadi 0,9 (128 x 3 dan dibahagi dengan 420), yang sesuai dengan norma (normochromia). Sementara itu, perlu diperhatikan bahawa normochromia tidak selalu bermaksud norma. Jumlah eritrosit dan hemoglobin yang berkurang juga akan mempunyai sebutan yang serupa - normochromia, tetapi dalam kes ini kita akan membincangkan mengenai anemia normokromik. Di samping itu, terdapat situasi lain:

  • Mungkin terdapat banyak eritrosit atau bilangannya berada di had atas norma, misalnya, 4,7 x 1012 / l dengan hemoglobin 120 g / l. Semasa mengira indeks warna (120 x 3: 470 = 0.76), didapati bahawa ia tidak sesuai dengan nilai normal, iaitu, eritrosit beredar "kosong", terdapat banyak di antaranya, tetapi tidak mengandungi cukup hemoglobin (hipokromia). Fenomena ini menunjukkan perkembangan anemia, jenis dan penyebabnya harus diperjelaskan melalui kajian hematologi selanjutnya..
  • Kandungan eritrosit dalam darah adalah normal (contohnya, untuk wanita 4.0 x 1012 / l) atau tidak jauh dari had norma yang lebih rendah, dan hemoglobin tinggi (160 g / l), dan setelah mengira CP ternyata melebihi 1.0 ( 160 x 3: 400 = 1.2). Ini bermakna bahawa eritrosit terlalu jenuh dengan hemoglobin dan dalam kes seperti itu mereka berbicara mengenai hiperkromia - darah orang-orang seperti itu tebal dan "berat".

Pengiraan penunjuk warna, norma pada kanak-kanak dan orang dewasa, sebab-sebab rendah dan tinggi

Pengiraan indeks warna (atau warna, yang sinonim) dirujuk kepada kaedah lama, tetapi penting untuk mengkaji darah periferal.

Penunjuk warna membawa maklumat mengenai tahap ketepuan sel darah merah (eritrosit) dengan pigmen yang mengandungi zat besi dan membawa oksigen - hemoglobin. Ia dikira dengan formula jika analisis keseluruhan dilakukan secara manual atau digantikan oleh indeks eritrosit analog (MCH) yang dikira oleh sistem analisis automatik (penganalisis hematologi).

Penunjuk warna atau warna - norma dan penyimpangan

Penunjuk warna adalah ciri yang menandakan perubahan ketara dalam nisbah komponen utama darah merah (eritrosit dan hemoglobin).

Norma penunjuk warna pada orang dewasa dan kanak-kanak, tidak termasuk bayi di bawah 3 tahun, menurut pelbagai sumber, berkisar antara 0,8 hingga 1,1, walaupun beberapa penulis berpendapat bahawa 0,8 sudah kecil, dan 1,1 sudah melewati yang dibenarkan sempadan.

Norma CP pada kanak-kanak di bawah umur 3 tahun sedikit lebih rendah dan berjumlah 0,75 - 0,96.

Indeks warna ditentukan sebagai sebahagian daripada ujian darah umum, yang dilakukan tanpa penyertaan sistem analisis. Dengan adanya penganalisis hematologi automatik, pengiraan CP menjadi tidak praktikal, secara beransur-ansur menjadi perkara masa lalu, digantikan oleh indeks eritrosit.

Selalunya, terdapat situasi ketika CP diturunkan (hipokromia), yang memberi alasan untuk mengesyaki perkembangan anemia (IDA, anemia yang menyertai proses neoplastik atau penyakit kronik organ dalaman).

Kemudian satu pecahan perpuluhan memberitahu diagnosis apa yang akan dibuat tidak lama lagi..

Pengiraan dalam dua langkah

Indeks warna dikira dengan formula: CP = hemoglobin x 3: bilangan sel darah merah.

Sebagai contoh, dengan jumlah sel darah merah 4,2 x 1012 / l dan tahap hemoglobin 128 g / l, indeks warna akan menjadi 0,9 (128 x 3 dan dibahagi dengan 420), yang sesuai dengan norma (normochromia).

Sementara itu, perlu diperhatikan bahawa normochromia tidak selalu bermaksud norma.

Jumlah eritrosit dan hemoglobin yang berkurang juga akan mempunyai sebutan yang serupa - normochromia, tetapi dalam kes ini kita akan membincangkan mengenai anemia normokromik. Di samping itu, terdapat situasi lain:

  • Mungkin terdapat banyak eritrosit atau bilangannya berada di had atas norma, misalnya, 4,7 x 1012 / l dengan hemoglobin 120 g / l. Semasa mengira indeks warna (120 x 3: 470 = 0.76), didapati bahawa ia tidak sesuai dengan nilai normal, iaitu, eritrosit beredar "kosong", terdapat banyak di antaranya, tetapi tidak mengandungi cukup hemoglobin (hipokromia). Fenomena ini menunjukkan perkembangan anemia, jenis dan penyebabnya harus diperjelaskan melalui kajian hematologi selanjutnya..
  • eritrosit dalam darah adalah normal (contohnya, bagi wanita 4.0 x 1012 / l) atau hampir dengan had norma yang lebih rendah, dan hemoglobin tinggi (160 g / l), dan setelah mengira CP, ternyata melebihi 1.0 (160) x 3: 400 = 1.2). Ini bermakna bahawa eritrosit terlalu jenuh dengan hemoglobin dan dalam kes seperti itu mereka berbicara mengenai hiperkromia - darah orang-orang seperti itu tebal dan "berat".

Oleh itu, penunjuk warna rendah atau rendah, pertama sekali, menunjukkan adanya anemia, dan nilainya tinggi menunjukkan penebalan darah, penyebabnya juga masih belum dapat ditentukan..

Nilai yang menurun menunjukkan pemeriksaan yang serius

Kriteria untuk ketepuan sel darah merah dengan hemoglobin adalah kandungan purata pigmen darah (Hb) dalam satu eritrosit, yang dihitung dengan formula: CGE = hemoglobin: per jumlah eritrosit dalam satu liter darah. Indikator diukur dalam picogram (pg) dan biasanya berkisar antara 27 hingga 31 pg.

Penganalisis automatik dalam unit yang sama mengukur purata kandungan hemoglobin dalam eritrosit (MHC), menghitungnya menggunakan formula: MHC = tahap hemoglobin sepuluh kali ganda dibahagi dengan jumlah eritrosit dalam mikroliter (106).

Dengan mengukur purata kandungan hemoglobin dalam eritrosit, seperti pada CP, anemia dibahagikan kepada hipokromik, normokromik dan hiperkromik.

Sudah tentu, setiap indeks ini secara berasingan tidak dapat mewakili satu-satunya indikator patologi yang boleh dipercayai, oleh itu, jika mereka menurun, seseorang harus mencari penyebab pelanggaran..

Selalunya ia adalah anemia kekurangan zat besi, maka perlu mencari masalah dengan penyerapan atau sintesis zat besi, dan ini masih banyak jenis pemeriksaan, termasuk bukan sahaja ujian darah, tetapi juga prosedur yang tidak selalu menyenangkan, seperti fibrogastroduodenoscopy (FGDS).

Inilah maksud nombor pecahan yang tidak termasuk dalam nilai normal indeks warna..

Mengapa hipokromia pada kanak-kanak berbahaya?

Stor besi habis pada anak-anak pada usia dini setiap hari, kerana tubuh yang tumbuh memerlukan banyak nutrien. Sekiranya mereka mengalami anemia kekurangan zat besi, maka keadaan jangka panjang seperti ini mengancam komplikasi:

  • Jangkitan saluran pernafasan;
  • Penyakit saluran gastrousus;
  • Gangguan neuropsikiatrik;
  • Penglihatan dan pendengaran menurun kerana pengaliran impuls saraf yang buruk.

Petunjuk warna rendah pada bayi boleh berlaku kerana pelbagai sebab. Pertama sekali, pada bayi baru lahir, kekurangan zat besi dikaitkan dengan kekurangan unsur pada ibu semasa mengandung. Juga, keadaan ini diperhatikan dengan teruknya janin, hipoksia, pendarahan, perkembangan tali pusat dan plasenta yang tidak normal. Bayi yang tidak makan susu ibu, tetapi susu formula atau produk tenusu dari haiwan, tidak mendapat cukup zat besi.

Sekiranya kejatuhan CPC tidak disebabkan oleh gangguan intrauterin, maka ada baiknya mencari patologi di tubuh anak. Pendarahan menyebabkan hipokromia kekurangan zat besi:

  • Hernia esofagus;
  • Ulser gastrousus, buasir;
  • Diverticula, tumor, polip saluran usus;
  • Pendarahan dalaman pada sistem pernafasan.

Mengambil ubat anti-radang hormon juga menyumbang kepada kehilangan hemoglobin

Apabila penyerapan zat besi terganggu, penting untuk membezakan pencerobohan helminthik, penyakit Crohn, dysbiosis

Dengan tanda luaran, anda dapat mengenali anemia pada kanak-kanak. Semua pesakit mengalami pucat, murung, berpeluh, kelesuan, penurunan selera makan, muntah selepas makan, regurgitasi, insomnia, kehilangan nada otot. Regresi kemahiran motor dapat diperhatikan sehingga satu tahun. Pada separuh kedua tahun ini, kekasaran kulit muncul, keretakan pada bibir, stomatitis, karies, kelewatan perkembangan fizikal.

Penentuan indeks warna

Penunjuk warna menggambarkan kandungan relatif hemoglobin dalam eritrosit. Nilai 33.3 pg, yang merupakan kandungan hemoglobin normal dalam satu eritrosit, secara konvensional diambil sebagai satuan dan ditetapkan sebagai indeks warna (CP). Indeks warna dikira dengan menentukan nisbah dua quotients yang diperoleh daripada membahagikan kandungan hemoglobin dengan bilangan eritrosit dalam norma dan dalam darah ujian mengikut formula berikut:

di mana Xheme. - jumlah hemoglobin yang dijumpai; Nheme. - jumlah hemoglobin normal; Xer. - bilangan eritrosit yang dijumpai; Ner. - bilangan sel darah merah normal.

Sekiranya kita menganggap bahawa biasanya 1 liter darah mengandungi 167 g hemoglobin dan 5 × 1012 eritrosit, maka rumusnya berupa:

Sebagai contoh, jumlah hemoglobin yang dijumpai ialah 120 g / l; bilangan eritrosit yang dijumpai ialah 4.12 × 1012 / l, kemudian CP = 120 × 3: 412 = 0.87.

Biasanya, indeks warna berada dalam lingkungan 0,86-1,05 (Menshikov VV, 1987); 0.82–1.05 (Vorobiev A. I., 1985); 0.86-1.1 (Kozlovskaya L.V., 1975). Dalam kerja praktikal, lebih mudah menggunakan jadual penghitungan dan nomogram untuk mengira penunjuk warna. Mengikut nilai indeks warna, adalah kebiasaan membahagikan anemia menjadi hipokromik (di bawah 0.8); normokromik (0.8-1.1) dan hiperkromik (di atas 1.1).

Kepentingan klinikal. Anemia hipokromik adalah anemia kekurangan zat besi yang lebih kerap disebabkan oleh kehilangan darah kronik yang berpanjangan. Dalam kes ini, hipokromia eritrosit disebabkan oleh kekurangan zat besi. Hipokromia eritrosit berlaku dengan anemia wanita hamil, jangkitan, tumor. Pada talasemia dan keracunan plumbum, anemia hipokromik disebabkan bukan oleh kekurangan zat besi, tetapi oleh pelanggaran sintesis hemoglobin.

Penyebab anemia hiperkromik yang paling biasa adalah kekurangan vitamin B12, asid folik.

Anemia normokromik diperhatikan lebih kerap dengan anemia hemolitik, kehilangan darah akut, anemia aplastik.

Walau bagaimanapun, indeks warna tidak hanya bergantung pada ketepuan eritrosit dengan hemoglobin, tetapi juga pada ukuran eritrosit. Oleh itu, konsep morfologi warna hipo-, normo- dan hiperkromik eritrosit tidak selalu bertepatan dengan data indeks warna. Anemia makrositik dengan eritrosit normo dan hipokromik boleh mempunyai indeks warna di atas satu, dan sebaliknya, anemia mikrositik normokromik selalu memberikan CP di bawah 1.0

Oleh itu, dengan pelbagai anemia, penting untuk mengetahui, di satu pihak, bagaimana jumlah kandungan hemoglobin dalam eritrosit telah berubah, dan sebaliknya, jumlah dan ketepuannya dengan hemoglobin

  • Purata isipadu korpuskular MCV
  • Maksud hemoglobin korpuskular (MSH)
  • Purata kepekatan hemoglobin korpuskular (MCHC)
  • Diameter eritrosit purata (SDE)
  • Rintangan osmotik eritrosit
  • Kadar pemendapan eritrosit (ESR)

Penunjuk warna jatuh penyebabnya

Mari kita lihat sebab-sebab utama penurunan CPU:

  • Sirosis hati;
  • Tuberkulosis, jangkitan purulen;
  • Tumor malignan;
  • Anemia kekurangan zat besi;
  • Talasemia;
  • Mikrositosis (kekurangan hemoglobin dicatat dalam keracunan plumbum, kekurangan zat besi, kehamilan);
  • Hipokromia tepu besi.

Dalam 95% kes, terdapat gangguan kekurangan zat besi. Sebilangan besar pesakit adalah wanita berumur 15-50 tahun. Fenomena ini disebabkan oleh fakta bahawa tubuh menerima zat besi lebih sedikit daripada tisu yang memakannya. Selalunya hipokromia disebabkan oleh pendarahan haid, ketidakseimbangan hormon, kehamilan, penyusuan, dan ketidakseimbangan diet. Setelah mengambil ubat yang mengandungi zat besi, anemia berlalu dan sistem peredaran darah kembali normal.

Dan hipokromia tepu besi adalah keadaan yang berlaku apabila terdapat norma besi dalam tubuh, tetapi penyerapan yang buruk oleh sumsum tulang dan pembentukan hemoglobin. Ia dijumpai dalam kes keracunan dengan bahan kimia atau ubat-ubatan yang menyebabkan mabuk. Mustahil untuk menyembuhkan patologi dengan ubat yang mengandungi zat besi.

Terdapat juga anemia pengedaran besi. Dalam kes ini, kita bercakap mengenai kelebihan zat besi dalam badan, kerana sel-sel merah hancur sebelum waktunya. Ia berlaku dalam proses purulen yang serius - tuberkulosis, kerosakan organ berjangkit, endokarditis, dll. Penurunan indikator akan pulih normal setelah rawatan penyakit yang mendasari.

Pengiraan

Tujuan mengira indeks warna darah adalah untuk menentukan sama ada tahap hemoglobin dalam satu sel eritrosit adalah normal, iaitu, seberapa kualitatifnya, sebagai nisbah indikator.

Indeks yang dihasilkan telah digunakan untuk waktu yang lama dan berjaya; untuk menentukan indikator, diperlukan dua nilai awal - berapa banyak eritrosit dan hemoglobin dalam sampel yang dianalisis.

Untuk pengiraan sedemikian, formula digunakan:

Norma penunjuk warna untuk orang dewasa dapat ditunjukkan dengan tahap dari 0,85 hingga 1,00.

Sekiranya indeks yang dikira dari sampel yang dianalisis lebih tinggi daripada biasa, mereka akan mengungkapkan hiperkromia, jika indeks warna darah diturunkan - hipokromia.

Semasa menganalisis pada penganalisis automatik, indeks warna darah membolehkan anda mengira nisbah kepekatan hemoglobin berangka dengan bilangan sel eritrosit dalam satuan isi padu cecair yang dianalisis. Nampaknya nombor yang diperoleh dengan membahagi bilangan hemoglobin (g / L) dengan bilangan sel darah merah. Nama analisis ini adalah SIT dan hasilnya secara konvensional diambil sebagai penunjuk warna. Nilai MCH normal pada lelaki dewasa ialah 27–34 pg, serupa pada wanita, pada bayi baru lahir hingga 14 hari - 30–37 pg, hingga satu bulan - 29–36 pg, hingga dua bulan - 27–34 pg, hingga 36 bulan - 22 –30 pg, hingga 13 tahun 25–31 pg, hingga 16 tahun 26–32 pg, hingga 17 tahun 26–34 pg. Apa itu picogram dalam analisis? Ia adalah unit berat yang mewakili 1 trilion keseluruhan.

Bayi baru lahir sehingga 14 hari30 - 37 ms
Kanak-kanak di bawah 1 bulan29 - 36 ms
Kanak-kanak di bawah 2 bulan27 - 34 ms
Kanak-kanak di bawah umur 3 tahun22 - 30 pg
Kanak-kanak di bawah umur 13 tahun25 - 31 ms
Kanak-kanak di bawah umur 16 tahun26 - 32 ms
Kanak-kanak di bawah umur 17 tahun26 - 34 pg
Wanita27 - 34 ms
Lelaki27 - 34 ms

Sifat dan peranan hemoglobin

Erythrocytes, atau sel darah merah, mampu membentuk hemoglobin:

  • Dalam proses pernafasan, setiap sel tubuh menyerap oksigen, termasuk hemoglobin.
  • Dialah yang menjadi pengantara yang mampu memasukkan oksigen ke dalam sel tisu..
  • Dalam kes ini, eritrosit hanya menjalankan fungsi pengangkutan..
  • Di samping itu, oksigen "mengambil" karbon dioksida dari sel dan mengeluarkannya melalui paru-paru.

Molekul hemoglobin adalah kromoprotein kompleks yang terdiri daripada empat heme dan protein yang disebut globin. Bahagian tengah heme mengandungi zat besi, yang memberikan oksigen yang mengikat di paru-paru..

Apabila digabungkan dengan oksigen, hemoglobin membentuk oxyhemoglobin, yang melepaskan molekul O2 dan menambahkan karbon dioksida. Akibatnya, karbohemoglobin sudah surut dari tisu yang telah menerima norma oksigennya..

Fungsi hemoglobin lain adalah untuk mengekalkan keseimbangan asid-basa. Ia, bersama dengan tiga stesen penyangga lain, mengekalkan pH tetap pada 7.36-7.4.

Hemoglobin mengatur tekanan onkotik, mengekalkan kelikatan darah normal dan mencegah air keluar dari tisu.

Sintesis hemoglobin berlaku di sumsum tulang ketika sel-sel merahnya baru mula terbentuk.

Video tersebut memberitahu apa itu hemoglobin:

Petunjuk jumlah hemoglobin dalam satu eritrosit

Indeks warna darah adalah salah satu petunjuk paling asas dalam ujian darah klinikal. Ini menunjukkan jumlah hemoglobin dalam satu eritrosit, yang memberikan hasilnya ketika memeriksa pelbagai penyakit. Kadar purata jumlah ini tidak boleh melebihi had dari 0,86 hingga 1,05. Tetapi, walaupun demikian, anda perlu memahami dengan jelas bahawa penunjuk warna tidak menggambarkan jumlah yang tepat, tetapi jumlahnya. Oleh itu, selalunya terdapat kes apabila analisis menunjukkan norma, tetapi sebenarnya hemoglobin berada di bawah tahap yang dibenarkan. Hasil ini dipanggil anemia normokromik penyakit yang ada..

Ia terdiri daripada dua jenis - aplastik dan hemolitik, dan penyebab berlakunya berbeza.

Apabila penunjuk warna meningkat atau menurun?

Indeks warna darah dapat meningkat dengan adanya penyakit seperti anemia kekurangan B-12. Pada pesakit seperti itu, analisisnya cukup mengecewakan, yang tidak selalu menunjukkan adanya penyebabnya. Untuk tahap warna yang rendah, terdapat pada anemia kekurangan zat besi, sirosis hati, atau adanya tumor ganas. Dari segi perubatan, gangguan ini disebut sebagai hipokromia. Adalah mungkin untuk mengenal pasti penyakit utama yang terjadi apabila terdapat indeks warna rendah dalam darah. Ia:

  • anemia dengan keracunan plumbum;
  • anemia semasa kehamilan;
  • Anemia kekurangan zat besi.

Sekiranya terdapat indeks warna tinggi dalam darah di atas 1.1, penyakit seperti:

  • barah;
  • poliposis perut;
  • kekurangan vitamin B12 dalam badan;
  • kekurangan asid folik.

Anemia normokromik dengan nisbah warna darah normal

Indeks warna darah tidak selalu dapat diturunkan atau dinaikkan untuk menunjukkan adanya penyakit tertentu. Dalam kes ini, kita berbicara mengenai saat yang luar biasa ketika ujian darah berada dalam had normal, tetapi pada masa yang sama tahap hemoglobin dan eritrosit cukup rendah. Jangan berfikir bahawa pengiraan yang salah telah dibuat. Maksudnya sama sekali berbeza. Keadaan ini dapat dijelaskan dengan adanya beberapa penyakit lain - anemia normokromik. Dalam kes ini, ada bahagian lain. Contohnya, apabila terdapat pemusnahan sel darah merah yang cepat dan tidak normal, maka ini adalah tanda anemia hemolitik. Inilah yang timbul dalam kes pemusnahan cepat jisim eritrosit dalam plasma.

Terdapat juga pelanggaran maklum balas, yang dicirikan oleh kerja sumsum tulang yang tidak produktif dan pengeluaran kecil - di bawah normal - bilangan eritrosit. Ini dipanggil anemia aplastik..

Rumus untuk mengira penunjuk warna

Dalam perubatan, ada formula tertentu yang membantu mengira dan menentukan indeks warna dalam darah. Indeks warna darah dapat dikira seperti berikut:
CPU = (Hb * 3) / 3 digit pertama kuantiti Er
Dari formula ini menunjukkan bahawa:

  • Ts.P. Adakah pekali warna;
  • Hb adalah tahap kandungan hemoglobin;
  • Er - bilangan eritrosit.

Oleh kerana norma harus sekurang-kurangnya 0,86 dan tidak lebih tinggi dari 1,15, maka dengan mengikuti pengiraan ini, anda dapat memperoleh hasil analisis yang sesuai. Sudah tentu, mustahil untuk melakukan ini sendiri. Ini memerlukan peralatan dan pengetahuan perubatan khas. Oleh itu, setelah menerima pengiraan ini, kita dapat membincangkan diagnosis tertentu. Selalunya ia adalah anemia hipokromik, atau normokromik, atau hiperkromik.

Di hadapan satu atau jenis lain, pemeriksaan tambahan yang sesuai diberikan, yang membolehkan anda menentukan gambaran lengkap penyakit ini. Indeks warna dalam darah tidak dapat diturunkan atau dinaikkan dari awal. Sesuatu mendahului ini dan doktor mesti mengetahui sebabnya.

Sekiranya nisbah warna di bawah normal

Pertama sekali, anda perlu memperhatikan diet anda, atau lebih tepatnya, ia harus seimbang sebanyak mungkin. Ini tercermin pada tahap hemoglobin, kerana jika jumlahnya lebih rendah dari yang seharusnya, maka tubuh mulai menderita. Dalam kes ini, anda perlu makan lebih banyak vitamin yang seimbang dengan vitamin A, Kumpulan B, C dan E. Ini boleh menjadi pelbagai sayur-sayuran dan buah-buahan, daging protein, dan minimum makanan goreng dan berlemak.

Sekiranya anda mempunyai nisbah warna yang lebih rendah, doktor mungkin mengesyorkan agar anda minum jus merah atau sedikit wain merah setiap hari. Makan sebanyak mungkin makanan yang kaya dengan zat besi dan zink. Juga tidak digalakkan minum kopi dan lebih baik berhenti dari semua tabiat buruk..

Harus diingat bahawa patologi ini pada umumnya tidak dirawat dengan ubat-ubatan tertentu, kecuali jika tahap warna plasma terlalu rendah dan diperlukan bantuan segera bagi pesakit. Dalam semua kes lain, disarankan untuk mengikuti gaya hidup anda dan diet yang seimbang. Maka semua hasil ujian dan pagar lain akan menjadi normal dan memuaskan untuk kehidupan yang sihat. Khususnya, kita bercakap mengenai aktiviti fizikal dan mengekalkan operasi sistem kardio yang stabil..

Penunjuk warna: pengiraan, norma pada kanak-kanak dan orang dewasa, alasan rendah dan tinggi

© Pengarang: Z. Nelli Vladimirovna, doktor diagnostik makmal, Institut Penyelidikan Transfusiologi dan Bioteknologi Perubatan, khas untuk SosudInfo.ru (mengenai penulis)

Pengiraan indeks warna (atau warna, yang sinonim) dirujuk kepada kaedah lama, tetapi penting untuk mengkaji darah periferal.

Penunjuk warna membawa maklumat mengenai tahap ketepuan sel darah merah (eritrosit) dengan pigmen yang mengandungi zat besi dan membawa oksigen - hemoglobin. Ia dikira dengan formula jika analisis keseluruhan dilakukan secara manual atau digantikan oleh indeks eritrosit analog (MCH) yang dikira oleh sistem analisis automatik (penganalisis hematologi).

Penunjuk warna atau warna - norma dan penyimpangan

Penunjuk warna adalah ciri yang menandakan perubahan ketara dalam nisbah komponen utama darah merah (eritrosit dan hemoglobin).

Norma penunjuk warna pada orang dewasa dan kanak-kanak, tidak termasuk bayi di bawah 3 tahun, menurut pelbagai sumber, berkisar antara 0,8 hingga 1,1, walaupun beberapa penulis berpendapat bahawa 0,8 sudah kecil, dan 1,1 sudah melewati yang dibenarkan sempadan.

Norma CP pada kanak-kanak di bawah umur 3 tahun sedikit lebih rendah dan berjumlah 0,75 - 0,96.

Indeks warna ditentukan sebagai sebahagian daripada ujian darah umum, yang dilakukan tanpa penyertaan sistem analisis. Dengan adanya penganalisis hematologi automatik, pengiraan CP menjadi tidak praktikal, secara beransur-ansur menjadi perkara masa lalu, digantikan oleh indeks eritrosit.

Selalunya, terdapat situasi ketika CP diturunkan (hipokromia), yang memberi alasan untuk mengesyaki perkembangan anemia (IDA, anemia yang menyertai proses neoplastik atau penyakit kronik organ dalaman). Ia berlaku bahawa seseorang tidak merasakan penurunan nilai indikator, dia tidak tergesa-gesa untuk mengambil ujian darah, oleh itu dia tetap dalam kegelapan. Walau bagaimanapun, selalunya pesakit mengadu sakit kepala, pening, mengantuk, takikardia, penurunan prestasi (gejala anemia) dan dengan sebab ini dia berpaling ke doktor atau segera ke makmal. Kemudian satu pecahan perpuluhan memberitahu diagnosis apa yang akan dibuat tidak lama lagi..

Pengiraan dalam dua langkah

Indeks warna dikira dengan formula: CP = hemoglobin x 3: bilangan sel darah merah.

Sebagai contoh, dengan jumlah sel darah merah 4,2 x 10 12 / l dan tahap hemoglobin 128 g / l, indeks warna akan menjadi 0,9 (128 x 3 dan dibahagi dengan 420), yang sesuai dengan norma (normochromia). Sementara itu, perlu diperhatikan bahawa normochromia tidak selalu bermaksud norma. Jumlah eritrosit dan hemoglobin yang berkurang juga akan mempunyai sebutan yang serupa - normochromia, tetapi dalam kes ini kita akan membincangkan mengenai anemia normokromik. Di samping itu, terdapat situasi lain:

  • Mungkin terdapat banyak eritrosit atau bilangannya berada di had atas norma, misalnya, 4,7 x 10 12 / l dengan hemoglobin 120 g / l. Semasa mengira indeks warna (120 x 3: 470 = 0.76), didapati bahawa ia tidak sesuai dengan nilai normal, iaitu, eritrosit beredar "kosong", terdapat banyak di antaranya, tetapi tidak mengandungi cukup hemoglobin (hipokromia). Fenomena ini menunjukkan perkembangan anemia, jenis dan penyebabnya harus diperjelaskan melalui kajian hematologi selanjutnya..
  • Kandungan eritrosit dalam darah adalah normal (contohnya, bagi wanita 4.0 x 10 12 / l) atau hampir dengan had norma yang lebih rendah, dan hemoglobin tinggi (160 g / l), dan setelah menghitung CP, ternyata melebihi 1.0 (160 x 3: 400 = 1.2). Ini bermakna bahawa eritrosit terlalu jenuh dengan hemoglobin dan dalam kes seperti itu mereka berbicara mengenai hiperkromia - darah orang-orang seperti itu tebal dan "berat".

Oleh itu, penunjuk warna rendah atau rendah, pertama sekali, menunjukkan adanya anemia, dan nilainya tinggi menunjukkan penebalan darah, penyebabnya juga masih belum dapat ditentukan..

Nilai yang menurun menunjukkan pemeriksaan yang serius

Kriteria untuk ketepuan sel darah merah dengan hemoglobin adalah kandungan purata pigmen darah (Hb) dalam satu eritrosit, yang dihitung dengan formula: CGE = hemoglobin: per jumlah eritrosit dalam satu liter darah. Indikator diukur dalam picogram (pg) dan biasanya berkisar antara 27 hingga 31 pg. Penganalisis automatik dalam unit yang sama mengukur purata kandungan hemoglobin dalam eritrosit (MHC), menghitungnya dengan formula: MHC = tahap hemoglobin sepuluh kali ganda dibahagi dengan bilangan eritrosit dalam mikroliter (10 6). Dengan mengukur purata kandungan hemoglobin dalam eritrosit, seperti pada CP, anemia dibahagikan kepada hipokromik, normokromik dan hiperkromik.

Sudah tentu, setiap indeks ini secara berasingan tidak dapat mewakili satu-satunya indikator patologi yang boleh dipercayai, oleh itu, jika ia menurun, seseorang harus mencari penyebab gangguan tersebut. Selalunya ia adalah anemia kekurangan zat besi, maka perlu mencari masalah dengan penyerapan atau sintesis zat besi, dan ini masih banyak jenis pemeriksaan, termasuk bukan sahaja ujian darah, tetapi juga prosedur yang tidak selalu menyenangkan, seperti fibrogastroduodenoscopy (FGDS).

Inilah maksud nombor pecahan yang tidak termasuk dalam nilai normal indeks warna..

Pengiraan indeks warna darah (formula), norma untuk lelaki, wanita dan kanak-kanak

Indikator warna adalah parameter yang termasuk dalam ujian darah umum. Ia berfungsi sebagai titik permulaan diagnosis penyakit hematopoiesis garis merah dengan akibat yang serius. Mari kita fikirkan apa itu penunjuk warna, untuk mengenal pasti patologi apa yang diperlukan dan bagaimana ia ditentukan.

Warna merah kepada eritrosit diberikan oleh hemoglobin - gabungan protein (globin) dengan ion besi.

Kompleks ini menjalankan fungsi pembawa gas terlarut: ia menyalurkan oksigen ke dalam tisu dan membawa karbon dioksida kembali ke dalam darah..

Penunjuk warna mencerminkan tahap hemoglobin dalam sel darah dan tahap ketepuannya dengan zat besi. Semakin banyak sel darah mengandungi hemoglobin dan ion logam pembawa, semakin tinggi warna eritrosit dan penghantaran oksigen ke tisu lebih cekap.

Apa lagi yang anda dapat dari petunjuk?

Nilai digital indeks warna darah secara tidak langsung membolehkan anda menilai indeks.

Dikira oleh instrumen analisis:

  • MCH (rata-rata hemoglobin dalam darah), nilai normalnya ialah 27-33.3 pg,
  • Kepekatan purata pembawa oksigen dalam sel darah (norma - 30-38%).

Jadi, parameter warna 0.86 sesuai dengan had bawah norma MCH dan kepekatan hemoglobin purata 30%.

Hasil penganalisis automatik

Dengan pengiraan automatik, penunjuk warna dapat digantikan oleh indeks MCH (rata-rata hemoglobin korpuskular), dari bahasa Inggeris singkatan diterjemahkan sebagai "rata-rata kandungan hemoglobin dalam satu eritrosit".

Indeks MCH lebih bermaklumat: ia menunjukkan tahap hemoglobin yang digabungkan dengan oksigen dan dipindahkan ke tisu.

Doktor mempunyai nilai kedua-dua parameter:

  • Dikira secara manual,
  • Perisian yang ditentukan.

Cara mengira?

Penunjuk warna dapat dikira secara bebas. Untuk melakukan ini, anda perlu mengetahui tahap hemoglobin dan jumlah sel darah merah, yang ditetapkan sebagai RBC.

Rumus di mana parameter dikira:

Tahap hemoglobin * 3/3 digit pertama tahap sel darah merah, diganti dalam formula tanpa koma.

Sekiranya analisis menunjukkan dua digit yang dipisahkan dengan koma, anda perlu mengeluarkan koma dan menambahkan 0. Digit 3 dalam formula tidak berubah. Contoh pengiraan dengan tahap hemoglobin 160 g / l dan RBC = 4.5 g / l:

160 * 3/450 = 1.06. Angka yang dihasilkan sesuai dengan penunjuk warna (tidak diukur dalam unit konvensional).

Piawaian

Petunjuk warna pada orang yang sihat berada dalam nilai berikut:

Jantina, usiaBiasa
Lelaki0.86-1.05
Wanita yang tidak hamil0.86-1.05
Mengandung0.85-1.0
Bayi yang baru lahir0.9-1.3
1-3 tahun0.85-0.96
Berumur 3-12 tahun0.85-1.05
Lebih 120.86-1.05

Keadaan di mana eritrosit mengandungi jumlah hemoglobin dan zat besi yang optimum dan mempunyai warna merah normal disebut normochromia (normo + kromosom - warna). Penyimpangan parameter warna boleh menuju ke hipo (penurunan, penurunan) atau hiperkromia (peningkatan).

Hasilnya dinilai seperti berikut:

  • Hipokromia (CP 0,85 atau kurang),
  • Normokromia (0.86-1.05),
  • Hyperchromia (lebih daripada 1.06).

Norma penunjuk warna adalah sama untuk lelaki dan wanita dari semua peringkat umur. Kehamilan adalah satu-satunya keadaan yang bukan penyakit di mana indeks warna diturunkan pada orang dewasa. Kadar yang rendah disebabkan oleh ciri anemia fisiologi pada trimester ke-3.

Menarik. Kadar yang lebih tinggi adalah biasa bagi anak tahun pertama kehidupan. Ia dijelaskan dengan adanya eritrosit janin dengan kepekatan hemoglobin yang tinggi pada bayi. Pada masa remaja, penunjuk menjadi sama seperti pada orang dewasa.

Indeks warna yang berubah (di atas atau di bawah normal) beriringan dengan sel darah merah yang berkurang dan menunjukkan anemia.

Hubungan penunjuk warna dengan ukuran sel darah merah

Sel yang meluap dengan hemoglobin membesar dan disebut megalosit. Diameter mereka melebihi 8 mikron.

Semakin tinggi nilai warnanya, semakin besar ukuran sel darahnya. Diameter eritrosit dengan nilai warna normal adalah dalam lingkungan 7-8 mikron.

Sekiranya, semasa pematangan, eritrosit tidak tepu dengan jumlah pigmen merah yang mencukupi, diameternya tetap berkurang - 6,9 mikron atau kurang.

Sel semacam itu disebut "mikrosit", dan anemia, yang mana ciri mikrositnya, disebut mikrositik.

Apa yang dikatakan tahap rendah?

Pelanggaran sintesis hemoglobin.

Bacaan rendah menunjukkan anemia mikrositik hipokromik (dengan penurunan jumlah hemoglobin dan eritrosit).

Anemia sel darah

Jenis anemia ini merangkumi:

  • Kekurangan zat besi,
  • Postthemorrhagic kronik,
  • Sideroachrestic,
  • Hipoplastik.

Kesemuanya adalah akibat dari hemoglobin rendah, mereka disatukan oleh pelanggaran kemasukan ion besi dalam eritrosit.

Anemia kekurangan zat besi

Kekurangan zat besi adalah penyebab anemia hipokromik yang paling biasa.

Penyakit ini berlaku kerana:

  • Penggunaan produk haiwan tidak mencukupi,
  • Proses keradangan usus kecil, menyebabkan penurunan penyerapan unsur surih melalui membran mukus,
  • Kehamilan, penyusuan, pertumbuhan intensif pada kanak-kanak.

Anemia pada wanita hamil tidak hanya memburukkan keadaan wanita, tetapi juga memberi kesan negatif terhadap hematopoiesis janin. Dia memberi tindak balas yang baik terhadap terapi dengan persediaan besi yang selamat untuk anak yang belum lahir..

Tahap zat besi plasma dan kapasiti pengikat zat besi serum (TIBC) perlu diketahui untuk membuat diagnosis.

Anemia pasca-hemoragik kronik

Sebabnya adalah pendarahan berterusan, di mana kehilangan zat besi melebihi pengambilannya dengan makanan.

Anemia berkembang dengan penyakit berikut:

  • Gastritis erosif,
  • Ulser peptik,
  • Buasir,
  • Haid yang berpanjangan, pendarahan antara haid dengan gangguan hormon.

Sideroachrestic

Penyakit ini disebabkan oleh gangguan keturunan sintesis hemoglobin pada sumsum tulang. Tubuh tidak mengalami kekurangan zat besi, ia tidak dapat mengubahnya menjadi hemoglobin.

Hipoplastik

Ia dapat ditentukan dengan tusukan sumsum tulang. Dalam analisis tusukan terdapat sel induk yang rosak dan tidak dapat menyerap jumlah hemoglobin yang mencukupi.

Apakah maksud peningkatan nilai?

Kekurangan vitamin B12 atau asid folik. Akibatnya, eritrosit terbentuk dengan ukuran besar dan kepekatan hemoglobin yang tinggi. Sel darah dengan parameter seperti itu mati lebih awal.

Anemia hiperkromik (dengan nilai warna tinggi) disebabkan oleh sebab berikut:

  • Gastritis, enteritis dengan atrofi membran mukus, di mana protein yang memastikan penyerapan vitamin berhenti dihasilkan,
  • Kekurangan pankreas sekretori pada pankreatitis,
  • Disfungsi hati yang teruk,
  • Pengambilan vitamin yang kompetitif oleh cacing usus,
  • Rawatan jangka panjang dengan ubat antagonis asid folik: Methotrexate, Aminopterin, Neomycin, PASK,
  • Penyakit kelenjar tiroid dengan ketidakseimbangan hormon,
  • Makanan yang kekurangan vitamin B12, asid folik.

Penting! Anemia tidak selalu berlaku dengan perubahan warna. Dalam beberapa keadaan, normokromia diperhatikan (bilangan sel darah merah berkurang, tetapi tahap hemoglobin normal). Ini adalah ciri penyakit buah pinggang, kehilangan darah akut.

Siapa yang perlu dihubungi untuk memeriksa penunjuk warna?

Kepada ahli terapi. Sebab untuk pergi ke doktor biasanya adalah kulit yang pucat, mengantuk, kelesuan.

Ujian apa yang diperlukan?

Analisis darah umum. Dia akan memberikan gambaran lengkap mengenai keadaan sistem hematopoietik..

Pencegahan

Hemoglobin meningkat

Hemoglobin tinggi adalah tanda:

  • Hipoksia (kekurangan oksigen),
  • Kekeringan,
  • Jangkitan kronik.

Ini menunjukkan kerja badan dalam mod tekanan dan merupakan penanda kekurangan sumber kesihatan..

Sebagai tambahan kepada ujian darah umum, biokimia adalah bermaklumat, yang juga diresepkan oleh ahli terapi.

Dia akan menunjukkan apa yang diperlukan untuk mencegah hemoglobin tinggi:

  • Rasionalisasi aktiviti fizikal,
  • Penolakan tabiat buruk,
  • Pembaikan fokus jangkitan kronik,
  • Diet sihat.

Produk yang menurunkan hemoglobin:

  • Hidangan sayur-sayuran: salad, sayur-sayuran mentah,
  • Makanan Laut,
  • Diet daging,
  • Kekacang.

Hemoglobin menurun

Untuk mencegah anemia, disarankan:

  • Untuk mengenal pasti dan merawat penyakit organ pencernaan (gastritis, enteritis), dysbiosis, gangguan hormon,
  • Masukkan makanan diet yang tinggi zat besi, asam folat, vitamin B12,
  • Untuk menolak dari tabiat buruk,
  • Ambil multivitamin dengan kursus profilaktik.

Anemia keparahan ringan hingga sederhana dirawat oleh ahli terapi. Tanpa persetujuan dengannya, adalah tidak diingini untuk mengambil ubat.

Doktor akan menetapkan ubat ubat besi untuk anemia hipokromik, sianokobalamin atau asid folik - untuk hiperkromik.

Makanan untuk anemia merangkumi:

  • Babi, hati daging lembu, buah pinggang,
  • Kacang, buah kering,
  • Bayam,
  • Soba,
  • Kekacang.

Dengan penyakit kronik yang dikompensasi dan gaya hidup yang rasional, zat besi yang dimakan oleh tubuh diisi semula sepenuhnya melalui makanan.

Indeks warna darah - apa itu, diagnosis anemia

Apa itu - indeks warna darah dan mengapa ia diperlukan? Indeks warna dikira untuk diagnosis anemia, hipovitaminosis, dan penyakit perut. Ini memberikan maklumat mengenai ketepuan sel darah merah dengan hemoglobin, yang bermaksud mengenai kemampuan sel darah merah untuk membawa oksigen..

Apakah indeks warna darah

Indeks warna darah disebut nilai yang menunjukkan kandungan hemoglobin dalam sel darah merah. Hemoglobin adalah protein yang mengandungi zat besi. Fungsi utamanya ialah membawa oksigen. Fungsi pertukaran gas darah dinilai berdasarkan tahap indeks warna darah. Tentukan dalam ujian darah umum.

Penunjukan dalam ujian darah

Bagaimana petunjuk warna ditunjukkan dalam ujian darah umum? Sebelum munculnya penganalisis makmal moden, indeks warna darah ditetapkan sebagai CP. Hasilnya dicatatkan dalam picogram, norma adalah 27-33 pg. Kemudian mereka mula menulis hasilnya tanpa unit pengukuran - 0.8-1.1.

Dalam penganalisis besar, di mana borang analisis dikeluarkan oleh komputer, sebutannya berbeza - MCH. Singkatan antarabangsa ini adalah Mean Hemoglobin Corpuscular. Hasilnya dicatat dalam gram per desiliter, norma adalah 32-37 g / dl.

Terdapat satu lagi kriteria yang mempunyai kepentingan klinikal yang lebih tepat - MCHS. Ini menunjukkan tahap ketepuan dengan hemoglobin dari eritrosit purata, dikira sebagai peratusan. Kriteria ini tidak bergantung pada jantina, umur, bangsa. Ia boleh dikira menggunakan formula - hemoglobin dikalikan dengan 10 dan dibahagi dengan hematokrit, jumlah keseluruhan sel darah merah. Kadar ICSU adalah 4-5%.

Norma indeks warna darah di kalangan orang dewasa dan kanak-kanak

Indeks warna darah biasanya lebih tinggi pada kanak-kanak, kurang pada orang dewasa:

  • lelaki dan wanita - 0.8-1.1;
  • bayi baru lahir - 0.9-1.3;
  • kanak-kanak di bawah 15 tahun - 0.85-1.

Indeks warna darah anak lebih tinggi, kerana hemoglobin janin terdapat dalam darahnya. Ia adalah protein yang hanya dimiliki janin semasa perkembangan intrauterin. Seminggu selepas bayi dilahirkan, ia rosak, CPU menjadi lebih rendah.

Tidak ada ujian darah yang berasingan untuk penunjuk warna, ia dilihat dalam kajian klinikal umum. Lakukan pemeriksaan sekiranya terdapat gejala anemia.

Penyebab penurunan indeks warna darah dan gejala utama

Apabila bilangan indeks warna darah diturunkan, anda perlu mencari anemia dan penyebabnya. Petunjuk warna di bawah normal pada bayi menunjukkan anemia pada ibu. Bayi dilahirkan pucat, kurang berat badan.

Indeks warna darah rendah pada anak-anak yang lebih tua diperhatikan dalam tempoh pertumbuhan intensif, ketika tubuh menghabiskan banyak zat besi. Ini amat ketara pada remaja perempuan semasa pembentukan kitaran haid. Manifestasi klinikal khas:

  • pucat kulit dengan warna kehijauan;
  • keletihan tidak bermotivasi;
  • sikap tidak peduli;
  • pening, episod kehilangan kesedaran.

Indeks warna darah yang rendah pada wanita juga dikaitkan dengan penyakit ginekologi. Dengan myoma, endometriosis, kehilangan darah haid adalah banyak. Dengan latar belakang ini, anemia kronik berkembang. Gejala - keletihan, pening, kulit pucat.

Penurunan skor warna dapat menunjukkan masalah kesihatan yang lebih serius:

  • tumor malignan;
  • hepatitis, sirosis hati;
  • penyakit darah keturunan;
  • keracunan dengan garam logam berat;
  • kerosakan sumsum tulang;
  • kegagalan buah pinggang.

Penentuan penunjuk warna dalam situasi seperti itu tidak mencukupi, pemeriksaan menyeluruh terhadap pesakit harus dilakukan.

Apa yang perlu dilakukan apabila indeks warna darah menurun

Rawatan untuk indeks warna darah rendah ditetapkan berdasarkan penyebabnya. Penyakit yang mendasari dirawat terlebih dahulu. Selain itu, disarankan untuk mematuhi pemakanan yang betul, meninggalkan diet vegetarian. Tidak termasuk merokok, pengambilan alkohol.

Indeks warna darah diturunkan pada anak kecil - pemakanannya perlu disesuaikan. Dalam tempoh pertumbuhan intensif, tisu mengambil banyak zat besi. Diet harus merangkumi hidangan daging, sayur-sayuran segar dan buah-buahan..

Sekiranya indeks warna darah rendah pada orang dewasa, juga disarankan untuk memulai dengan peraturan pemakanan. Sekiranya tanda-tanda anemia berterusan, suplemen zat besi diresepkan.

Pemakanan

Diet yang difokuskan pada pemulihan CPU harus mengandungi makanan yang kaya dengan zat besi dan vitamin. Dengan tahap kekurangan anemia, pemakanan yang betul dapat memulihkan tahap hemoglobin dan CP tanpa penggunaan ubat.

Makanan kaya zat besi:

  • jeroan daging;
  • daging merah;
  • epal hijau;
  • bijirin soba;
  • bom tangan.

Penyerapan zat besi bertambah baik dengan penggunaan asid askorbik secara serentak. Sayuran dan buah-buahan segar, beri mesti dimakan setiap hari. Unsur surih dan vitamin dimusnahkan semasa rawatan haba. Sayur-sayuran, buah-buahan dan buah beri dimakan mentah..

Ubat-ubatan

Sekiranya indeks warna diturunkan ke 0.6 atau kurang, pemakanan tidak akan cukup berkesan. Tentukan ubat yang mengandungi zat besi:

  • Penyerap;
  • Ferrum Lek;
  • Maltofer;
  • Ferro-foil.

Ubat-ubatan boleh didapati dalam bentuk sirap untuk kanak-kanak kecil, tablet untuk kanak-kanak dan orang dewasa yang lebih tua. Terdapat persiapan kombinasi dengan kandungan asid askorbik dan folik tambahan. Untuk meningkatkan pencernaan, asid askorbik diresepkan tambahan - jika tidak ada dalam penyediaannya.

Dos dan perjalanan rawatan ditentukan oleh doktor, dengan mengambil kira ujian. Kursus minimum kemasukan adalah sebulan selepas pemulihan tahap hemoglobin dan CP - 1.5-2 bulan.

Pengiraan indeks warna darah

Untuk mengira indeks warna darah, kandungan hemoglobin dan eritrosit ditetapkan dari UAC. Dalam kes ini, tiga digit pertama tanpa koma diambil dari bilangan eritrosit. Tahap hemoglobin diambil sebagai gram per liter. Ini adalah cara bagaimana mengira CPU secara manual. Merakam hasilnya - hanya angka, tidak ada unit ukuran.

Di makmal moden, indeks warna darah dipertimbangkan oleh penganalisis. Hasilnya diukur dalam picogram, norma adalah 27-33 pg. Cara menulis yang lebih biasa ialah gram per desiliter.

Cara mengira indeks warna darah dengan betul

Untuk mengira bilangan penunjuk warna, anda memerlukan:

  • kandungan eritrosit - misalnya, 5.2 * 10 * 12 / liter, tuliskan tiga digit pertama, ternyata 520;
  • tahap hemoglobin - 145 g / liter.

Rumus untuk mengira indeks warna darah adalah bahawa jumlah hemoglobin tiga kali ganda dibahagi dengan tiga digit pertama tahap eritrosit. Anda boleh bergantung pada kalkulator: 145 * 3 = 435. Sekarang 435 mesti dibahagi dengan 520, ternyata 0.83. Ini adalah penunjuk warna normal darah..

Melebihi norma hemoglobin

Sekiranya indeks warna darah tinggi, ini bermakna sel darah merah mengandungi banyak hemoglobin. Sel-sel ini disebut megalosit, dan diameternya lebih dari 8 mikron. Keadaan ini diperhatikan dengan kekurangan vitamin B12. Sel darah merah menjadi besar atau hilang bentuk bulat.

Anemia semacam itu berkembang dengan gastritis atropik, sirosis hati, penyakit parasit, dan kekurangan zat makanan. Semasa mengira indeks warna, hasilnya lebih besar daripada 1.1.

Penurunan tahap hemoglobin

Indeks warna darah yang berkurang menunjukkan kekurangan hemoglobin dalam eritrosit. Sel-sel ini berdiameter kurang dari 6 mikron dan disebut mikrosit. Penyebab umum hemoglobin rendah adalah anemia kekurangan zat besi. Ia berkembang dengan pengambilan zat besi dari makanan yang tidak mencukupi atau pelanggaran penyerapannya ke dalam usus. Semasa mengira CPU, hasilnya berada di bawah 0.8.

Terdapat anemia dengan hemoglobin normal, CP, tetapi dengan jumlah eritrosit yang berkurang. Ini bermaksud bahawa orang tersebut mempunyai penyakit buah pinggang atau kehilangan darah akut..

Anemia hemolitik biasanya normokromik, iaitu dengan CP normal. Dalam anemia hemolitik, sel darah merah pecah lebih cepat daripada yang sepatutnya. Punca - keadaan keturunan, malaria, penyakit autoimun, kehadiran injap jantung buatan.

Penyebab hipokromia

Indeks warna diturunkan - keadaan ini disebut hipokromia. Penyebab hipokromia adalah pelanggaran pembentukan hemoglobin atau pemusnahannya yang terlalu cepat. Ini diperhatikan dengan pelbagai jenis anemia. Mereka dipanggil hipokromik.

Pengelasan anemia hipokromik:

  • Postthemorrhagic kronik - berkembang akibat pendarahan kecil, tetapi berterusan. Buasir, ulser perut atau usus boleh berdarah.
  • Sideroachrestic - berkembang apabila proses pengikatan zat besi dengan protein terganggu.
  • Kekurangan zat besi - berkaitan dengan pengambilan zat besi yang tidak mencukupi dari makanan, gangguan penyerapan akibat penyakit perut. Juga berlaku pada wanita hamil, kanak-kanak semasa pertumbuhan aktif.

Simptomologi semua anemia serupa - keletihan, sakit kepala yang kerap, kulit pucat.

Anemia pasca-hemoragik akut tidak ditentukan oleh indeks warna. Dengan pendarahan besar-besaran tetapi jangka pendek, sel darah merah dan hemoglobin segera hilang, sehingga CP tetap normal.

Penyebab hiperkromia

Tahap indeks warna meningkat - keadaan ini disebut hiperkromia. Apa itu - kelebihan hemoglobin, tahap rendah sel darah merah atau kecacatannya. Diperhatikan dengan kekurangan asid folik, vitamin B12.

  • penyakit perut di mana penyerapan vitamin terganggu - gastritis atropik, kanser;
  • pankreatitis kronik;
  • penyakit usus kecil;
  • dysbiosis;
  • sirosis hati;
  • rawatan jangka panjang dengan ubat hipoglikemik, ubat anti-tuberkulosis;
  • pemakanan yang tidak betul.

Gejala bervariasi, bergantung pada penyakit yang mendasari. Pada pankreatitis kronik, seseorang bimbang akan rasa tidak selesa di sebelah kiri, loya, rasa berat selepas makan. Dengan sirosis hati, hidung dan pendarahan gusi berlaku, kaki membengkak, dan perut meningkat. Ukuran CP yang sangat tidak mempunyai gejala tertentu. Perubahan indeks warna darah hanya merupakan gejala yang membicarakan penyakit yang mendasari. Adalah salah untuk merawat simptom itu sendiri, anda perlu mencari dan menghapuskan penyebabnya. Pencegahan penyakit terdiri daripada diet seimbang, penolakan tabiat buruk, aktiviti fizikal biasa.