Aneurisma pembedah aorta

Aorta adalah kapal terbesar di dalam tubuh manusia dan mengangkut darah secara langsung dari jantung. Oleh kerana keseluruhan jumlah darah melaluinya dalam 1-2 minit, kerosakan dan patologi bahagian sistem peredaran darah ini boleh mengakibatkan kematian hampir seketika. Salah satu penyakit yang menyebabkan kematian secara tiba-tiba dalam 70% kes adalah pembedahan aorta. Kesukaran utamanya terletak pada ketiadaan gejala sepenuhnya pada peringkat awal dan ketidakupayaan untuk menghentikan komplikasi yang mengancam nyawa dengan cepat.

Punca

Penyebab utama pembedahan aorta adalah kehilangan keanjalan kapal terhadap latar belakang perubahan selular yang ketara. Tisu vaskular kehilangan ketegasan dan keanjalannya, dan hancur akibat peningkatan tekanan darah yang menurun dan menurun. Penyakit ini berkembang dengan perlahan, dan prosesnya berakhir dengan pecahnya aorta, dengan sebab dan gejala yang, dalam kebanyakan kes, hanya doktor yang biasa.

Menurut statistik, kebanyakan kes detasmen dinding aorta adalah kongenital, dan hanya 20% pesakit yang memperoleh perubahan patologi.

Mekanisme pengembangan pembedahan aorta adalah pemusnahan lapisan dalam kapal - intima. Darah menembus di antara ia dan lapisan otot, dan di bawah tekanannya, lapisan tengah secara beransur-ansur melepaskan diri dari membran serous luar. Oleh kerana yang terakhir mempunyai ketebalan kecil, setiap tekanan darah dapat memprovokasi pecahnya kapal dengan pendarahan yang besar ke tisu sekitarnya..

Seperti aneurisma aorta perut, pembedahan pada saluran darah besar berlaku dengan peningkatan tekanan darah arteri. Sebab-sebab perubahan ini boleh menjadi anomali kongenital:

  • penyempitan tempatan aorta (koarktasi) adalah penyakit kongenital yang mempunyai gejala yang jelas, yang memungkinkan untuk mengenal pasti stratifikasi pada peringkat awal;
  • stenosis injap aorta adalah patologi kongenital struktur penghubung, otot atau konduktif sistem injap;
  • transformasi genetik sistem vaskular - sindrom Morfan, Ehlers dan lain-lain.

Bilangan patologi yang diperoleh yang boleh menyebabkan pemotongan bahagian aorta lebih banyak. Mereka dibahagikan kepada tiga kumpulan bersyarat:

  1. Traumatik. Ia merangkumi keadaan yang disebabkan oleh kesan fizikal pada lapisan dalam aorta atau pada semua lapisannya: penyusutan dada, luka menembus, tulang rusuk patah, intervensi invasif minimum yang tidak berjaya dengan pengenalan kateter ke dalam aorta, campur tangan pembedahan di dekat lokasi kapal.
  2. Berkaitan dengan penyakit sistemik. Ia merangkumi patologi sistemik yang mempengaruhi fungsi saluran darah: toksikosis awal atau akhir wanita hamil, hipertensi, penyakit autoimun.
  3. Dikaitkan dengan patologi aorta. Kumpulan ini merangkumi penyakit vaskular radang dan berjangkit, khususnya aortitis, serta perubahan aterosklerotik pada aorta dan aneurisma.

Dengan pembedahan yang diperoleh, tanda-tanda patologi dalam kebanyakan kes dihapus atau ditutup dengan gejala penyakit yang mendasari. Itulah sebabnya doktor berjaya mendiagnosisnya hanya dengan perkembangan yang cepat..

Pengelasan patologi

Klasifikasi rasmi pembedahan aorta membahagikan patologi mengikut pelbagai kriteria: penyetempatan, tahap kerosakan pada dinding kapal. Ia digunakan oleh pakar bedah untuk gambaran ringkas mengenai kes klinikal dan pilihan taktik rawatan lebih lanjut..

Dengan penyetempatan, penyakit ini dibahagikan kepada jenis berikut (menurut De Beyki):

  1. Jenis pertama adalah pembedahan kapal yang luas di kawasan dari aorta menaik ke perut. Ia dianggap paling sukar kerana panjangnya yang besar. Ia disertai dengan gejala tertentu, oleh itu ia didiagnosis lebih awal daripada jenis lain.
  2. Jenis kedua adalah patologi prevalensi terhad yang mempengaruhi aorta dan lengkungan menaik. Kerana kawasan lesi yang terhad, ia disertai dengan gejala ringan, tetapi dikendalikan dengan mudah, kerana bidang operasi dapat dilihat dengan baik.
  3. Jenis ketiga - kawasan pemusnahan hanya dibatasi oleh aorta yang menurun. Penyakit ini tidak disertai oleh gejala hingga tahap akhir dengan pecahnya dinding aorta.


Mengikut tahap dan tempoh proses patologi, tiga jenis pembedahan aorta dibezakan:

  • akut - pemusnahan primer intima dan proses pemusnahan selanjutnya dalam 1-2 minggu;
  • subakut - pembedahan kapal yang lebih mendalam, yang berlaku dalam 2 minggu dan berlangsung sehingga 2 bulan;
  • kronik - pengubahsuaian kuat dinding kapal dengan risiko pecah yang tinggi, berlangsung sehingga enam bulan.

Lebih daripada 70% pesakit menghadapi komplikasi pembedahan yang mengancam nyawa dalam 10 hari pertama dari permulaan proses patologi. Kurang dari 1% pesakit bertahan sehingga peralihan ke tahap kronik.

Gejala bergantung pada bentuknya

Dengan membedah aneurisma aorta, gejala praktikalnya tidak bergantung pada penyetempatan proses yang merosakkan. Ini bermaksud bahawa semua jenis penyakit lebih kurang sama. Satu-satunya perbezaan antara tanda-tanda klinikal dinding aorta yang membelah adalah tahap intensiti gejala, di mana doktor dapat menentukan sama ada keadaan itu bertoleransi

Kecemasan perubatan

Dengan manifestasi akut dari pembedahan aorta, manifestasi klinikal menjadi jelas. Gejala utama yang membolehkan seseorang mengesyaki penyakit adalah:

  • lonjakan tekanan darah yang mendadak sebanyak 30-50 mata dengan penurunan indikator spontan seterusnya menjadi sangat rendah;
  • rasa sakit yang tajam dan tidak tertahankan di belakang sternum, terletak di antara bilah bahu atau di kawasan di bawah leher dan disertai dengan perasaan tekanan dan pecah, lumbago;
  • takikardia, disertai dengan perasaan cemas, perasaan kekurangan udara yang teruk.
  • mendung kesedaran, sesak nafas, peluh sejuk, pucat pucat dan segitiga nasolabial biru.

Gejala yang disenaraikan terdapat pada semua pesakit dalam pelbagai variasi. Tanda-tanda pembedahan yang lebih jarang berlaku yang memerlukan campur tangan segera, doktor memanggil gangguan bekalan darah periferal, gangguan usus, serangan iskemia sementara, dan sinkop berulang.

Bentuk kronik

Gejala dalam pembedahan kronik dihapus, dan secara beransur-ansur meningkat selama dua hari. Pada peringkat awal, pesakit mengadu ketidakselesaan di sternum. Selain tekanan dan kesakitan yang sedikit tetapi berterusan di bahagian bawah leher atau di antara bilah bahu, dia bimbang tentang:

  • dorongan palsu untuk membuang air besar;
  • gangguan usus (kembung perut, loya);
  • suara serak hingga kehilangan suara sepenuhnya;
  • sesak nafas, gelap pada mata;
  • edema periferal, yang sangat ketara pada kaki;
  • pucat membran mukus, pemutihan hujung jari.

Selepas 1-2 hari, keadaan kecemasan berkembang, disertai dengan gejala yang sesuai.

Kira-kira 40% pesakit dengan patologi kronik mati sebelum diagnosis dibuat, kira-kira 60% - dalam 7 hari pertama setelah berjumpa doktor, sekitar 80% - dalam sebulan.

Diagnostik

Sekiranya terdapat tanda-tanda aneurisma aorta yang membedah, diagnosis harus dibuat dalam beberapa jam. Peranan yang paling penting dimainkan oleh penerangan pesakit mengenai semua gejala dan petunjuk masa tepat kejadiannya. Sudah berdasarkan asasnya, doktor dapat membuat diagnosis awal dan menetapkan kajian untuk menentukan penyetempatan stratifikasi dan sejauh mana penyebaran proses yang merosakkan. Untuk melakukan ini, gunakan:

  • sinar-X dada dan perut;
  • ultrasonografi;
  • MRI dada dan perut (pilihan kedua digunakan untuk disyaki penyakit jenis 1).

Selain itu, mereka menggunakan teknik klasik: auscultation, yang memungkinkan untuk mengesan murmur sinus, ultrasound rongga perut.

Rawatan

Untuk menghilangkan pembedahan aneurisma aorta, hanya ada satu kaedah yang berkesan - pembedahan. Operasi dilakukan sebaik sahaja diagnosis dibuat dan penyetempatan proses merosakkan ditentukan.

Dalam perubatan, kes terpencil telah dilaporkan ketika kemungkinan untuk menstabilkan keadaan pesakit dan menahan pembedahan aorta selama beberapa tahun. Situasi unik ini dimungkinkan oleh pengenalan awal masalah..

Pembedahan dirawat oleh prostetik bahagian kapal yang musnah. Campur tangan ini dilakukan secara terbuka, tanpa mengira lokalisasi kumpulan. Pada tahap awal, cabang tambahan bekalan darah dibuat, yang memungkinkan untuk mengarahkan darah ke sekitar kawasan berstrata. Kemudian pakar bedah vaskular mengeluarkan serpihan aorta yang diubah dan memasang cantuman di tempatnya - prostesis yang mengulangi tiub yang dikeluarkan dari segi ciri dan ukuran. Pada akhir operasi, kapal buatan pintas dikeluarkan.

Operasi ini tidak menjamin bahawa pembedahan aorta dikalahkan, kerana faktor etiologi, iaitu penyebab penyakit, berterusan. Untuk melemahkan kesan negatif mereka pada dinding aorta dalam tempoh selepas operasi, terapi konservatif sepanjang hayat bermula. Ini terdiri daripada pengambilan ubat kompleks:

  • beta-blocker, antagonis saluran kalsium dan inhibitor ACE untuk menstabilkan tekanan darah;
  • kardioprotectors dan glikosida jantung untuk menstabilkan degupan jantung;
  • statin untuk pencegahan perubahan aterosklerotik;
  • agen antiplatelet untuk mengelakkan pembekuan darah.

Prognosis selepas campur tangan dan mengikuti cadangan yang baik untuk 90% pesakit, sementara tanpa terapi, hanya 15% yang berjaya hidup lebih lama dari setahun.

Pencegahan

Adalah mungkin untuk mencegah terjadinya aneurisma yang membedah aorta toraks dan bahagian lain dari sistem peredaran darah hanya dengan adanya bentuk penyakit yang diperoleh. Anomali genetik dan kongenital tidak membenarkan mengelakkan berlakunya patologi.

Untuk mengelakkan penyakit berbahaya dan berkembang pesat, sudah cukup untuk mengecualikan faktor kehidupan yang boleh memberi kesan negatif terhadap keadaan saluran darah:

  • menyingkirkan tabiat buruk - merokok, alkohol, ketagihan dadah;
  • minum ubat hanya seperti yang ditetapkan oleh doktor dan dalam dos yang dipersetujui;
  • elakkan tekanan yang teruk dan senaman fizikal yang berlebihan, dan tidak termasuk hipodinamik;
  • mematuhi prinsip pemakanan sihat.

Bagi pesakit yang telah didiagnosis dan dikeluarkan dengan aneurisma yang dibedah, garis panduan klinikal yang lebih ketat telah dibuat. Sebagai tambahan kepada diet khas yang rendah garam dan lemak padat, mereka perlu mengelakkan aktiviti fizikal selama enam bulan. Selama 6 bulan pertama selepas operasi, aktiviti domestik juga terhad. Selepas sembuh, anda mesti selalu minum ubat, selalu berjumpa doktor dan menjalani penyelidikan.

Komplikasi

Pembelahan dinding kapal dianggap penyebab utama pecahnya aorta di perut dan dada. Keadaan ini penting, iaitu komplikasi penyakit yang paling biasa dan didiagnosis pada 70% pesakit dengan patologi yang tidak dikesan pada waktunya. Dari saat aorta pecah, hingga kematian akibat kehilangan darah yang besar, diperlukan 2 hingga 5 minit. Kematian pesakit yang paling cepat berlaku apabila pecahnya aorta jantung berlaku.

Akibat pembedahan yang kurang biasa adalah strok serebrum atau infark miokard. Dalam 20% kes, pengesanan anomali vaskular berlaku hanya setelah manifestasi mereka. Komplikasi patologi yang paling jarang berlaku termasuk asystole - serangan jantung secara tiba-tiba.

Aneurisma pembedah aorta: diagnosis dan rawatan

Aneurisma aorta adalah pembesaran bahagian aorta yang disebabkan oleh perubahan patologi dalam struktur penghubung.

Aneurisma pembedah aorta adalah ubah bentuk yang tidak dijangka dari lapisan dalam arteri yang melebar, yang disertai dengan penampilan hematoma intramural dan bukaan palsu.

Pada dasarnya, proses ini berlaku pada tekanan tinggi, ketika darah mulai menyebar di antara lapisan dinding arteri, secara bertahap meregangkannya.

Menurut statistik, risiko terkena penyakit pada lelaki adalah 2 kali lebih tinggi daripada pada wanita. Pada masa yang sama, usia 60% kes adalah 55-65 tahun. Pembedahan aneurisma aorta adalah salah satu penyakit paling serius yang boleh menyebabkan kematian, oleh itu penting untuk mengenalinya pada peringkat awal.

Klasifikasi membedah aneurisma aorta

Terdapat beberapa klasifikasi penyakit ini. Mereka berdasarkan lokasi penyakit, ciri-ciri perjalanan penyakit ini.

Pakar bedah jantung Amerika Michael DeBakey membuat klasifikasi mengikut penyetempatan penyakit:

  1. Jenis I. Koyakan membran dalam berlaku di kawasan arteri menaik, dan pemotongan secara beransur-ansur mempengaruhi kawasan perut dan toraks. Terdapat 2 hasil dari jenis ini: pembentukan kantung buta atau pecah distal aorta,
  2. Jenis II. Air mata dilokalisasi secara eksklusif di kawasan arteri menaik, yang membawa kepada pembentukan beg buta di batang brachiocephalic,
  3. Jenis III. Koyakan lapisan dalam berlaku di zon menurun arteri. Proses patologi mempunyai beberapa hasil: kantung buta dapat terbentuk di atas diafragma atau di kawasan distal dari aorta perut, pembedahan disebarkan ke lengkungan dan bahagian aorta yang menaik.

Dalam perjalanan penyakit ini, bentuk kronik dibezakan (ia berlangsung selama beberapa bulan), bentuk subakut (prosesnya boleh berlangsung hingga 3-4 minggu) dan bentuk akut (kematian berlaku setelah beberapa jam memburuk). Menurut klasifikasi Stanford, terdapat 2 jenis. Jenis A dicirikan oleh stratifikasi arteri menaik (tanpa mengira lokasi air mata di lapisan dalam), jenis B dicirikan oleh stratifikasi distal lengkungan dan aorta menurun. Dalam kebanyakan kes, jenis A membawa kepada perkembangan komplikasi..

Punca penyakit

Dalam 85% kes, perkembangan penyakit ini dikaitkan dengan hipertensi arteri, yang berlanjutan untuk jangka masa yang panjang. Keadaan ini mencederakan arteri yang menyebabkan pecahnya..

Terdapat juga beberapa faktor yang memprovokasi pemotongan aneurisma aorta:

  1. kecenderungan genetik,
  2. penyimpangan dari sistem endokrin (kegemukan),
  3. penyalahgunaan tembakau,
  4. kehadiran penyakit serius (aterosklerosis aorta, penyakit ginjal polikistik),
  5. tempoh selepas operasi (campur tangan pembedahan),
  6. tekanan darah tinggi (darah tinggi).

Penting! Kumpulan risiko termasuk orang dengan penyakit berjangkit kronik (sifilis, tuberkulosis).

Gejala aneurisma pembedah aorta

Aneurisma aorta, yang muncul sebagai akibat dari patologi keturunan, di mana tidak ada kaitan dengan pemotongan dinding kapal, tidak menampakkan diri dengan cara apa pun. Dalam kes lain, aneurisma pembedah aorta mempunyai gejala yang ketara. Walau bagaimanapun, beberapa tanda klinikal penyakit ini mungkin serupa dengan penyakit lain..

Selalunya, dengan serangan akut, gejala berikut berlaku:

  1. sakit tajam di dada atau punggung bawah (bergantung pada lokasi kecederaan),
  2. peningkatan tekanan darah yang ketara dalam 60 minit pertama, kemudian penurunan yang mendadak,
  3. sesak nafas dan suara serak,
  4. kelainan dalam sistem neurologi, seperti kegelisahan dan kesedaran yang terganggu (pengsan),
  5. kerap kekurangan oksigen,
  6. sakit di kawasan interscapular (khas untuk penyakit jenis II),
  7. loya dan muntah (dalam keadaan luar biasa),
  8. gangguan dan gangguan pencernaan,
  9. asimetri nadi pada bahagian atas dan bawah.

Diagnosis penyakit

Sekiranya terdapat gejala ciri, disyorkan untuk mendapatkan bantuan daripada pakar. Pada pemeriksaan awal, doktor melakukan auskultasi (murmur jantung diastolik atau sistolik diperhatikan), setelah itu dia menetapkan kajian diagnostik selanjutnya. Penyakit ini hanya dapat dikenali dengan kaedah diagnostik instrumental.

Ini termasuk:

  1. Radiografi. Sekiranya sakit, doktor akan mengesan ciri khas pembedahan aorta pada sinar-X: pengembangan arteri yang ketara, ubah bentuk bayangan garis besar arteri. Kajian ini dapat memantau dinamika perkembangan penyakit..
  2. Ekokardiografi. Dengan kajian ini, doktor dapat menolak penyakit arteri koronari yang mempunyai simptom yang serupa (sakit dada).
  3. Pencitraan resonans magnetik. Ia membantu mengesan lokasi pecah intimal, untuk menilai penglibatan cabang utama aorta.
  4. Aortografi. Dengan kajian ini, anda dapat melihat penyetempatan tepat air mata awal secara real time..

Walaupun semua kaedah instrumental serupa antara satu sama lain, banyak pakar percaya bahawa dalam kebanyakan kes, satu kajian tidak cukup untuk diagnosis yang boleh dipercayai. Selain pemeriksaan yang disenaraikan, nadi dan tekanan pesakit diukur (jika aorta terlepas, lompatan tajam akan direkodkan). Diagnosis pembezaan penting untuk membezakan penyakit dari penyakit lain (contohnya, dari tromboemboli aorta atau oklusi akut saluran mesenterik). Dari ujian makmal, ujian darah dan air kencing umum ditetapkan, ini diperlukan untuk mengecualikan kecurigaan keradangan pankreas dan kolik ginjal.

Pertolongan cemas untuk membedah aneurisma aorta

Sekiranya berlaku kemerosotan keadaan, perlu segera menghubungi pertolongan kecemasan. Pertama sekali, pesakit dibebaskan dari sindrom kesakitan; untuk ini, morfin dan campuran analgesik disuntik secara intravena (doktor menetapkan dos berdasarkan keadaan fizikal pesakit).

Penyedutan dilakukan melalui alat narkotik gas menggunakan campuran nitrat oksida. Sekiranya seseorang sakit hipertensi, ubat diberikan kepadanya untuk mengekalkan tekanan darah normal. Rawat inap adalah tahap yang tidak terpisahkan dalam rawatan penyakit, pesakit memerlukan rehat tidur yang ketat.

Rawatan untuk membedah aneurisma aorta

Apabila pesakit didiagnosis dengan aneurisma aorta perut atau toraks, dia diberi rawatan konservatif. Ini terdiri daripada pengambilan ubat-ubatan, yang diperlukan untuk menghilangkan penyebab perkembangan penyakit dan melegakan gejala. Terapi ubat juga diperlukan agar tidak menyebabkan pembedahan aorta lebih lanjut. Ubat ini termasuk beta-blocker dan ACE inhibitor..

Sekiranya tidak ada kesan terapi konservatif, mereka menggunakan campur tangan pembedahan. Pakar bedah mengesan bahagian aorta yang rosak dengan koyakan, menghilangkan lumen palsu dan, dengan bantuan prostetik, memulihkan pecahan arteri yang rosak. Kadang kala operasi dilakukan dengan menggunakan peredaran darah buatan. Beberapa hari pertama selepas operasi, pesakit berada di hospital di bawah pengawasan doktor.

Penting! Sekiranya tidak mendapat rawatan tepat pada masanya, risiko kematian adalah tinggi: selama 2 bulan pertama lebih daripada 80%.

Pencegahan penyakit

Detasmen aorta adalah penyakit serius yang sering mengakibatkan kapal pecah. Untuk hasil yang berjaya, penting untuk mengenalinya pada peringkat awal. Oleh kerana dalam kebanyakan kes penyakit ini dimanifestasikan oleh kenaikan tekanan darah, perlu mengubahnya secara berkala. Penting untuk memantau perjalanan penyakit kardiovaskular dengan dipantau oleh pakar kardiologi. Dengan kemerosotan keadaan yang ketara, kemunculan gejala ciri penyakit ini, mustahil untuk menangguhkan lawatan ke doktor, lawatan tepat pada masanya ke pakar akan mengurangkan risiko kematian.

Sekiranya tahap lipid darah meningkat pada pesakit, agen penurun lipid biasanya diresepkan untuk profilaksis (untuk menormalkan metabolisme lipid). Dianjurkan juga untuk menjalani gaya hidup sehat: amati diet yang tepat, bermain sukan, dan minimalkan penggunaan produk tembakau dan alkohol. Seperti penyakit apa pun, aneurisma pembedah aorta lebih mudah dicegah daripada menyembuhkan, jadi tidak dianjurkan untuk mengabaikan langkah pencegahan.

Aneurisma pembedah aorta: klasifikasi, gejala dan sebab, rawatan dan prognosis hidup

Dan kecacatan natomik struktur vaskular menimbulkan bahaya besar bagi kesihatan dan kehidupan pesakit. Termasuk kumpulan proses patologi yang heterogen.

Masalahnya adalah bahawa kebanyakan gangguan ini mempunyai jalan laten, lambat dan tidak berbeza dalam gejala..

Sehingga titik tertentu, mustahil untuk mengesan masalah jika anda hanya memperhatikan perasaan subjektif. Diagnostik instrumental berkualiti tinggi diperlukan.

Membedah aneurisme aorta adalah pelanggaran integriti lapisan dalaman individu kapal, dan kemudian pemusnahan keseluruhan lapisan dengan perkembangan pendarahan besar dan kematian pesakit dalam beberapa saat.

Kekerapan atau berlakunya proses adalah minimum; dalam praktiknya, tidak lebih dari 1% pesakit dengan diagnosis yang mengerikan ditemui.

Tahap kematian keseluruhan hampir 40%, walaupun dengan pengesanan awal patologi. Yang dikaitkan dengan beberapa kesukaran dalam pembetulan pembedahan (contohnya, penyetempatan kecacatan yang tidak berjaya atau penglibatan kawasan yang banyak).

Mekanisme pembangunan

Aneurisma pembedah aorta mempunyai asal usul yang kompleks. Ini bukan mengenai satu faktor, tetapi mengenai keseluruhan pelanggaran rancangan organik.

Sangat jarang bahawa ini adalah patologi utama. Lebih sering mereka bercakap mengenai jenis sekunder, iaitu, yang disebabkan oleh penyakit pihak ketiga. Secara keseluruhan, terdapat tiga mekanisme untuk pengembangan masalah ini..

Yang pertama berkaitan dengan peningkatan tekanan dalam sistem. Perubahan penunjuk tekanan darah menyebabkan pemakaian saluran darah yang cepat, kualiti aliran darah menurun, dan proses degeneratif bermula.

Lapisan dalaman dan lapisan otot aorta menipis, cangkang luar tidak disesuaikan untuk menahan beban berat.

Mekanisme penting kedua adalah aterosklerosis. Sebagai peraturan, ia tidak mempunyai arti bebas dan seiring dengan peningkatan tekanan darah, yang dapat dimengerti.

Penyumbatan lumen aorta dengan plak kolesterol atau stenosis (penyempitan) arteri terbesar menyebabkan kemustahilan aliran darah normal.

Tubuh bertindak balas terhadap halangan tersebut dengan peningkatan aktiviti jantung dan peningkatan tekanan. Yang membawa, untuk alasan yang jelas, distrofi kapal, pemusnahan dinding dan meningkatkan kemungkinan penonjolan dinding.

Mekanisme ketiga adalah asal autoimun. Kemungkinan proses keradangan di lapisan dalam aorta, pemusnahan langsung dinding. Terdapat juga parut lumen, pembentukan tali fibrin yang menghalang aliran darah normal.

Selanjutnya, prosesnya mengikuti skema yang serupa. Peningkatan tekanan dalam sistem menyebabkan degenerasi (penipisan dinding). Kapal tersebut menjadi plastik yang tidak mudah lentur dan tidak normal.

Lapisan otot tidak dapat mengekalkan aorta dalam keadaan stabil, untuk mengatasi faktor negatif.

Oleh itu, kapal didorong ke satu sisi atau segera sepanjang keseluruhan diameter dengan perkembangan cacat sakular atau difus (fusiform).

Sudah pada tahap ini, pecahnya aneurisma dan kematian akibat pendarahan besar mungkin terjadi. Pilihan kedua adalah pemusnahan dinding yang lebih jauh.

Pertama, tisu penghubung cair menghancurkan intima (lapisan dalam), kemudian meresap ke lapisan otot, kemudian ke kawasan cangkang luar, sehingga menimbulkan pelanggaran integriti dan pendarahan besar-besaran.

"Kitaran" penuh perkembangan patologi, dari awal hingga kematian, adalah dari 1 minggu hingga 2 bulan.

Terdapat kes-kes yang diketahui untuk bertahan hidup setengah tahun, tetapi ini jarang berlaku dan akhirnya masih serupa. Tanpa rawatan, regresi spontan tidak berlaku, akibat mematikan tidak dapat dielakkan.

Pengelasan

Oleh yang demikian, tipifikasi kecacatan yang dipertimbangkan belum dikembangkan, yang dikaitkan dengan prevalensi pemburukan aneurisma aorta yang agak rendah.

Klasifikasi utama pelanggaran oleh penyetempatan dilakukan menurut De Beiki. Menurutnya, terdapat tiga tempat pemisahan:

  • Jenis pertama. Kecacatan terletak di bahagian menaik kapal, ia dapat meresap, meluas ke sekumpulan kawasan sekaligus (dada dan perut). Ini adalah jenis yang paling biasa. Dengan lesi besar, prognosis pada mulanya lebih teruk, kerana kerumitan operasi yang dicadangkan meningkat.
  • Jenis kedua. Penyimpangan dilokalisasi secara ketat secara terpisah, di bahagian aorta yang menaik. Juga menimbulkan kesulitan bagi pakar bedah, akses terbuka bermasalah, kerana tidak mudah menggerakkan kapal, terlalu banyak tisu.
  • Jenis ketiga. Mempengaruhi aorta dan perut yang turun.

Terdapat klasifikasi Stanford yang dipermudahkan. Menurutnya, stratifikasi aneurisma dibezakan, berasal dari jenis aorta menaik (a) dan di bahagian menurun, ketik (b).

Anda juga boleh membahagikan gangguan mengikut simptom (akut, kronik), tentu saja, ukuran penonjolan (kriteria yang sangat membingungkan).

Tidak ada kaedah pembahagian universal. Doktor terutamanya berminat dengan diameter pembentukan patologi, kadar perkembangan dan penyetempatannya.

Penjelasan terperinci dapat mengurangkan risiko kepada pesakit melalui penjelasan strategi operasi yang jelas dan teliti.

Gejala

Terdapat dua kemungkinan kaedah membedah aneurisma. Yang pertama adalah pedas. Ia diwakili oleh tanda-tanda umum. Gambaran klinikal lengkap berkembang dalam masa beberapa saat, sangat teruk.

Tempoh episod adalah beberapa minit atau kurang, selepas itu berlaku kehilangan kesedaran dan kematian akibat pendarahan dalaman yang besar.

  • Kesakitan yang kuat dan tidak tertahankan. Ia terletak di kawasan peritoneal, belakang, dada. Bergantung pada penyetempatan proses patologi dan jenisnya. Tiba-tiba timbul, tidak dihentikan oleh apa-apa. Memaksa pesakit untuk berbaring dan tidak bergerak. Atau duduk.
  • Berpeluh, pucat kulit, sesak nafas yang teruk, kelemahan, mual, sianosis segitiga nasolabial, kekeliruan, pening kepala. Tindak balas kolaptoid yang disebut. Objektif disertai dengan penurunan tekanan darah.
  • Sebelum pembentukan keadaan yang dijelaskan, peningkatan tekanan darah yang cepat berlaku, untuk jangka waktu yang singkat.

Ini adalah manifestasi khas. Gejala lain membedah aneurisma aorta adalah momen keadaan yang tidak berlaku pada semua orang dan tidak dalam setiap kes. Kebarangkalian ditentukan dalam 1-15%.

  • Sakit di kaki, perasaan berlari menyeramkan, tidak dapat menahan diri, untuk berjalan.
  • Disfungsi ginjal. Diiringi oleh kolik di punggung bawah, pengekalan kencing.
  • Perut kembung, ketidakselesaan perut. Sebabnya terletak pada pelanggaran aliran darah yang sesuai.
  • Otot lemah. Paresis, kelumpuhan. Dengan penurunan trofisme tisu saraf saraf tunjang.
  • Sakit dada, penyimpangan irama dari normal (mengikut jenis pecutan atau penurunan kadar jantung), sesak nafas yang teruk.
  • Kehilangan kesedaran. Sakit kepala yang kuat. Apabila terlibat dalam proses patologi otak, struktur serebrum.

Membedah aneurisma aorta toraks ditunjukkan oleh gambaran klinikal yang paling lengkap.

Bentuk kronik berlaku pada sekitar 60% kes. Sementara bahagian akut menyumbang 20%. Selebihnya 20% ditentukan oleh jenis perantaraan.

  • Sakit perut, sembelit, gejala dyspeptik, hipertensi arteri, yang tidak dapat diatasi dengan ubat-ubatan dan tidak bertindak balas terhadap terapi apa pun. Berlaku apabila bahagian aorta dengan nama yang sama terjejas.
  • Disfagia (ketidakupayaan untuk menelan), gangguan suara, proses bercakap, pernafasan. Kerana pemampatan tisu saraf dan sistem itu sendiri terletak di dada. Dengan ukuran penyimpangan aneurisma atau hemodinamik yang ketara.
  • Sindrom nyeri. Terletak di unjuran jantung. Mengingatkan angina pectoris atau serangan jantung. Namun, ini adalah kesan yang salah.
  • Bengkak. Sebilangan besar periferal. Bahagian bawah dan atas anggota badan terjejas. Muka.
  • Warna biru pada lapisan kulit. Berlaku dengan mampatan urat, disertai dengan peningkatan tekanan, sesak nafas.
  • Gangguan penglihatan seperti kegelapan, kabut di kawasan pandangan.
  • Akhirnya, pengsan dijumpai. Kerap kali, sukar untuk mengeluarkan pesakit dari keadaan ini.

Gejala diseksi aneurisma adalah pelbagai, tetapi tanpa persiapan yang betul dan walaupun dengan kaedah tersebut, tetapi di luar diagnostik instrumental, mustahil untuk menentukan apa yang menyebabkan gangguan tersebut.

Dalam beberapa kes klinikal, terutama yang kompleks, proses patologi ditutup dengan baik sehingga walaupun selepas pemeriksaan tidak dapat dikatakan sesuatu yang konkrit..

Punca

Perkembangan aneurisma membedah berdasarkan patologi kongenital dan diperoleh (nisbah - 30% berbanding 70%).

Yang pertama ditunjukkan oleh kecacatan tisu penghubung (sindrom Morfan dan lain-lain), perubahan anatomi seperti stenosis injap aorta, dan fenomena lain. Mereka tidak semestinya memprovokasi gangguan tertentu yang dimaksudkan. Banyak pilihan.

Kumpulan penyimpangan kedua adalah banyak. Sekiranya kita memberi peringkat penyakit mengikut kejadiannya, gambar berikut akan terungkap:

  • Aterosklerosis dan hipertensi. Juga simptomatik, peningkatan tahap tekanan dalam aliran darah yang stabil. Apabila digabungkan, ia sangat berbahaya..
  • Faktor Iatrogenik. Iaitu, campur tangan perubatan rancangan terapi atau diagnostik. Pada asasnya - kateterisasi aorta. Pembedahan endovaskular yang jarang berlaku.
  • Vaskulitis jenis virus, kulat, bakteria, autoimun (tidak berjangkit). Disertai dengan keradangan dinding vaskular, pemusnahannya, parut.
  • Trauma dada yang ditangguhkan. Terutama jika aorta terlibat.
    Faktor endokrin ditemui, tetapi lebih jarang. Biasanya, aneurisma yang membedah menampakkan dirinya semasa kehamilan, pada peringkat awal, atau pada trimester ke-3. Toksikosis teruk adalah tanda amaran..

Dalam kes lain, jika tidak mungkin untuk menentukan faktor perkembangan penyimpangan, mereka bercakap mengenai bentuk gangguan idiopatik.

Adalah perlu untuk mengenal pasti penyebabnya. Kerana walaupun selepas intervensi pembedahan yang berjaya, pemulihan sepenuhnya, dengan hasil yang paling baik, tidak ada doktor yang akan menjamin bahawa tidak akan ada kambuh di masa depan. Lagipun, faktor patogen tidak hilang di mana sahaja.

Antara penyebab yang jarang berlaku, penyakit berjangkit pihak ketiga juga disebut. Kemungkinan pengangkutan agen ke aorta, perkembangan keradangan dan pemusnahan dinding.

Sindrom kongenital genetik dari rancangan umum (misalnya, Down) dapat menampakkan diri dengan cara yang sama yang tidak jelas pada pandangan pertama..

Terdapat juga momen-momen predisposisi yang meningkatkan risiko menghidap gangguan tersebut: kepunyaan seks lelaki (wakil separuh manusia yang kuat menderita kecacatan yang dimaksudkan tiga kali lebih kerap), usia 55 tahun ke atas (kerana proses penuaan semula jadi dan kesan terkumpulnya penyakit).

Diagnostik

Pengenalpastian patologi jatuh di bahu pakar bedah vaskular. Pada asasnya. Anda juga boleh berjumpa pakar kardiologi, namun ini bukan pakar khusus. Pemeriksaan dilakukan dengan segera, tidak ada masa untuk berfikir.

Senarai anggaran acara:

  • Soal jawab pesakit secara lisan. Ini bertujuan untuk mengenal pasti gejala, membina gambaran klinikal yang dapat difahami. Merupakan asas.
  • Mengambil anamnesis. Penyakit masa lalu, gaya hidup, sejarah keluarga (beberapa gangguan, terutama yang berkaitan dengan kecacatan tisu penghubung, diwarisi dan meningkatkan risiko).
  • Mendengarkan suara hati. Auskultasi. Dalam 80% kes, murmur sinus dikesan di lokasi penyetempatan aneurisma.
  • X-Ray dada. Suatu kajian yang sudah ketinggalan zaman, memberikan sedikit informasi, tetapi dalam kerangka diagnostik bentuk lanjutan proses patologi mungkin berguna.
  • Ekokardiografi. Ultrasound jantung dan struktur sekitarnya. Digunakan untuk menggambarkan aorta toraks.
  • Ultrasonografi. Teknik diagnostik utama. Membolehkan anda mengenal pasti kecacatan di mana-mana bahagian arteri terbesar.
  • Angiografi MRI. Untuk pengimejan tisu. Tidak masuk akal untuk menggunakan kontras, kerana darah itu sendiri meningkatkan gambar dengan baik. Teknik komputer (CT) digunakan lebih jarang, lebih disukai dalam menilai keadaan tisu tulang.

Selepas pemeriksaan menyeluruh, pemulihan harus dimulakan. Biasanya tidak ada banyak masa.

Rawatan

Terapi adalah pembedahan secara ketat. Tidak ada akal dalam kaedah konservatif. Mereka tidak akan memberi kesan, tetapi waktunya akan hilang tanpa henti, yang bermaksud peluang pesakit untuk bertahan hidup dan pemulihan sepenuhnya akan berkurang..

Akses terbuka. Intinya adalah pemotongan kawasan yang tidak normal dan berubah dan jahitannya. Sekiranya perlu, intervensi prostetik atau endovaskular dilakukan.

Campur tangan pembedahan sukar dan memerlukan doktor yang berkelayakan. Kadang-kadang perkara itu dirumitkan oleh penyetempatan kecacatan yang "tidak berjaya".

Prasyarat adalah rawatan patologi yang menyebabkan aneurisma membedah. Sekiranya kita bercakap mengenai hipertensi, ubat khusus ditunjukkan (perencat ACE, beta-blocker, diuretik, ubat yang berpusat, antagonis kalsium).

Untuk kecacatan kongenital atau yang diperoleh, operasi lain dilakukan. Secara selari, sebagai peraturan, beberapa intervensi tidak ditetapkan, masalahnya diputuskan mengikut budi bicara doktor.

Aterosklerosis memerlukan pengambilan statin, ubat-ubatan, untuk melarutkan plak dan membuang kolesterol berlebihan.

Adalah perlu untuk menyesuaikan gaya hidup:

  • Menolak merokok, alkohol, psikostimulan (ubat), penggunaan ubat yang tidak dibenarkan.
  • Pemakanan yang betul (kurang lemak haiwan dan garam hingga 7 gram sehari).
  • Tidur yang mencukupi (sekurang-kurangnya 7 jam semalam).
  • Aktiviti fizikal yang mencukupi dan pantas (optimum - berenang atau berjalan dengan santai di udara segar).

Mematuhi semua cadangan pakar membolehkan anda mencapai kesan maksimum.

Rawatan aneurisma dijalankan dengan kaedah pembedahan. Tidak ada pilihan lain, jadi tidak perlu membuang masa, berharap untuk penyembuhan diri secara spontan.

Ramalan

Bergantung pada tahap, penyetempatan kecacatan, kesihatan umum pesakit, penyebab anomali dan faktor-faktor lain.

Dengan pengesanan awal dan kemungkinan akses "mudah" ke kecacatan - baik. Dalam situasi lain - kontroversial.

Bersungguh-sungguh negatif hanya apabila pendidikan pecah. Selalu ada peluang. Jangan berputus asa.

Kematian keseluruhan proses patologi adalah sekitar 40%, ditambah atau tolak beberapa peratus.

Tanpa rawatan, kematian berlaku dalam seminggu, maksimum sebulan. Dalam situasi luar biasa - enam bulan. Tetapi ini adalah, kes, kes terpencil.

Kemungkinan komplikasi

Akibat utama dan paling mengancam adalah pecahnya aneurisma. Dengan pendarahan besar-besaran, kematian seseorang. Kesan yang sama diperhatikan dengan pembedahan aorta progresif di kawasan pembentukan sakular atau resapan. Hasilnya selalu sama.

Dalam proses perkembangan penyakit itu sendiri, komplikasi yang sangat besar mungkin terjadi, yang disebabkan oleh fenomena pihak ketiga.

Sebagai contoh, asfiksia kerana mampatan struktur pernafasan, strok, serangan jantung terhadap latar belakang peredaran darah yang tidak mencukupi dalam tisu ini.

Akhirnya

Aneurisma pembedah aorta adalah proses patologi campuran. Ia disertai dengan perubahan yang tidak normal pada arteri terbesar, pemusnahan dinding.

Selalu berakhir dengan kematian tanpa rawatan. Satu-satunya peluang untuk pemulihan adalah menjalankan operasi tepat pada waktunya. Prognosis dalam keadaan seperti itu baik..

Pembedahan aorta (mana-mana bahagian) (I71.0)

Versi: Buku Panduan Penyakit MedElement

maklumat am

Penerangan Ringkas

Membedah aneurisma aorta (pembedahan aorta, RA) - pembentukan kecacatan (pecah) pada lapisan dalam dinding aorta, diikuti oleh aliran darah ke lapisan tengah yang diubah secara degeneratif, pembentukan hematoma intramural dan pemisahan longitudinal dinding aorta ke lapisan dalam dan luar dengan pembentukan kanal intravaskular tambahan ). Stratifikasi lebih kerap berlaku pada arah distal (antegrade), lebih jarang pada arah proksimal (retrograde).

RA adalah keadaan kecemasan perubatan yang boleh menyebabkan kematian dengan cepat, walaupun dengan rawatan yang optimum. Sekiranya RA melewati ketiga-tiga lapisan, iaitu, pecah sepenuhnya dinding terbentuk, kehilangan darah yang besar dan cepat berlaku. Angka kematian akibat pecah adalah 80%, dan separuh daripada pesakit mati sebelum sampai di hospital. Sekiranya pembedahan mencapai 6 cm atau lebih, pesakit harus dikendalikan dengan segera

- Buku rujukan perubatan profesional. Piawaian rawatan

- Komunikasi dengan pesakit: soalan, ulasan, membuat janji temu

Muat turun aplikasi untuk ANDROID / iOS

- Panduan perubatan profesional

- Komunikasi dengan pesakit: soalan, ulasan, membuat janji temu

Muat turun aplikasi untuk ANDROID / iOS

Pengelasan

Klasifikasi RA yang dicadangkan oleh Michael Ellis DeBakey memberikan penerangan anatomi mengenai varian bundle. Ia memisahkan pemotongan bergantung pada lokasi permulaan dan tahap pemotongan (dilokalisasikan - aorta menaik atau menurun atau merangkumi bahagian aorta yang menaik dan menurun:
taip I - permulaan pembedahan di bahagian aorta yang menaik, kemudian merebak ke lengkungan dan selalunya jauh di sepanjang hadnya;
jenis II - terhad kepada aorta menaik;
jenis III - berasal dari aorta menurun tetapi merebak secara jauh, jarang berdekatan

  • stratifikasi dinding diakhiri dengan beg buta di aorta distal;
  • kehadiran kedua - distal - pecah aorta (fenestrasi distal).
- Jenis II - pecahnya selaput dalam terletak di bahagian aorta yang menaik, pemotongan berakhir pada beg buta (berdekatan dengan batang brachiocephalic).
  • stratifikasi berakhir dalam beg buta di atas diafragma;
  • pembedahan dilakukan dalam beg buta di aorta perut distal;
  • pemotongan diarahkan bukan hanya secara jarak jauh, tetapi juga memanjang ke arah lengkungan dan bahagian aorta yang menaik, berakhir dengan beg buta;
  • diseksi meluas ke aorta perut dengan fenestrasi distal.

Klasifikasi Stanford (1970): semua kes pecah aorta dapat dibahagikan kepada dua kumpulan: A dan B, bergantung pada bahagian aorta mana yang terlibat. Kumpulan A - merangkumi aorta menaik dan / atau lengkungan aorta, dan mungkin aorta menurun. Pembelahan boleh berlaku di aorta menaik, lengkungan aorta, atau, lebih jarang, di aorta menurun. Ini merangkumi retrograde DeBakey jenis I, II, dan III (pembelahan yang berasal dari aorta menurun atau lengkungan aorta tetapi meluas ke aorta menaik). Kumpulan B - merangkumi aorta menurun (cabang distal arteri subclavian kiri), tanpa penglibatan aorta menaik atau lengkungan aorta. Ia merangkumi DeBakey type III tanpa kesinambungan retrograde ke aorta menaik.

Klasifikasi Stanford lebih praktikal untuk doktor, kerana Jenis A biasanya memerlukan pembedahan segera. Jenis B biasanya memerlukan terapi ubat diikuti dengan pembedahan sekiranya berlaku komplikasi.

Klasifikasi RA (Svensson LG, Labib SB, Eisenhauser AC, Butterfly JR, 1999)

Gred 1: RA klasik yang bermula dengan intima antara lumen benar dan palsu.
Kelas 2: pecahnya media dengan pembentukan hematoma intramural atau pendarahan.
Gred 3: pembedahan sekejap-sekejap atau nipis tanpa hematoma, penonjolan eksentrik di tapak air mata.
Gred 4: pecah plak mengakibatkan ulser aorta, menyerang ulser aterosklerotik aorta dengan hematoma bersebelahan di bawah lapisan aorta luar.
Kelas 5: RA iatrogenik dan trauma.

Bergantung pada usia stratifikasi, terdapat stratifikasi akut (hingga 2 minggu) dan kronik (lebih dari 2 minggu)..

Etiologi dan patogenesis

Faktor etiologi yang paling penting adalah hipertensi, yang terdapat pada 70-90% pesakit yang mengalami aneurisma aorta yang membedah. Penyakit kongenital yang membawa kepada keadaan ini termasuk sindrom Marfan, sindrom Ehlers-Danlos, injap aorta bicuspid kongenital, koordinasi aorta, sindrom Turner, aortitis sel gergasi, dan polikondritis berulang.

Terdapat juga hubungan dengan kehamilan. Separuh daripada semua kes pembedahan aorta pada wanita di bawah 40 tahun berlaku semasa kehamilan, paling kerap pada trimester ketiga. Seperti infark miokard akut, kematian jantung secara tiba-tiba, dan penangkapan jantung, aneurisma membedah tertakluk kepada irama sirkadian dan bermusim. Ia berkembang lebih kerap pada waktu pagi dan pada musim sejuk tahun ini. Perubahan ini berkorelasi dengan turun naik fisiologi tahap tekanan darah..

Pecah aorta dan aneurisma aorta yang membedah merumitkan kedua-dua kongenital (koordinasi aorta, sindrom Marfan) dan penyakit yang dijangkiti aorta (aortitis, aterosklerosis aorta dalam kombinasi dengan hipertensi, trauma dada tertutup, toksikosis wanita hamil, dll.).

Di samping itu, terdapat kes-kes yang membedah aneurisma aorta setelah prosedur terapi atau pembedahan, termasuk di mana alat-alat counterpulsasi dimasukkan ke dalam aorta atau aorta atau cabang-cabangnya yang utama disalurkan. Adalah dipercayai bahawa aneurisma aorta yang membedah iatrogenik adalah komplikasi yang jarang berlaku. Berbeza dengan stratifikasi iatrogenik spontan, ia diperhatikan pada orang-orang dari kumpulan usia yang lebih tua dan lebih sering disertai dengan aterosklerosis. Trauma jarang menyebabkan aneurisma membedah.

Aneurisma aorta yang membedah secara patofisiologi disertai oleh nekrosis sista media.

Aneurisma membedah berkembang apabila intima terkoyak. Darah bertekanan mengalir melalui jurang ini dan menegaskan lapisan tengah aorta. Hematoma dapat berkembang di sepanjang aorta dan menyumbat salah satu cabangnya, bermula dari cabang lengkung aorta dan berakhir dengan arteri usus. Pembedahan retrograde boleh melibatkan arteri koronari. Arteri koronari kanan lebih kerap terlibat. Pembedahan retrograde dapat merosakkan kekuatan satu atau lebih risalah injap aorta dan menyebabkan kegagalan yang terakhir..

Saluran pseudo terletak di bahagian luar membran aorta tengah. Dinding luarnya hanya seperempat dari ketebalan asal dinding aorta. Ini adalah penyebab kerap pecahnya aorta pada pesakit dengan aneurisma yang membedah. Pecahnya aneurisma lengkungan aorta berlaku paling kerap di rongga mediastinum, pecahnya aorta menurun - di rongga pleura kiri, aorta perut - pada tisu retroperitoneal. Oleh kerana perikardium parietal melekat pada aorta menaik, segera dekat dengan asal batang brachiocephalic, pecahnya mana-mana bahagian aorta menaik boleh menyebabkan tamponade perikardial.

Pada kira-kira 70% pesakit, pecah, yang merupakan awal dari aneurisma pembedah, terdapat di bahagian aorta yang menaik. Dalam 10% kes, terdapat di lengkungan, di 20% - di bahagian bawah aorta toraks. Dalam kes yang jarang berlaku, terdapat koyakan intima dari aorta perut.

Menurut konsep moden, terdapat dua pilihan untuk mekanisme pembentukan aneurisma pembedah: pecah atau peregangan intima aorta dan perkembangan hematoma intramural. Pecah intimal aorta biasanya berlaku berkaitan dengan hipertensi dan / atau dilatasi vaskular. Tenaga berdenyut darah memisahkan lapisan aorta. Tempat pembentukan pecah intimal paling kerap merupakan bahagian menaik dari aorta, tepat di atas sinusnya: dalam 60% kes, pecah terdapat pada permukaan cembung aorta menaik, dalam 30% ia terletak jauh dari arteri subklavia kiri, dalam 10% - dalam lengkungan aorta.

Baru-baru ini, mekanisme kedua untuk memulakan aneurisma pembedah aorta telah dijelaskan. Kurang daripada 10% pesakit dengan aneurisma yang membedah mengalami pecahnya vasorum vasa, yang membawa kepada pembentukan hematoma intramural aorta, merebak di lapisan tengah dinding dan akhirnya menyebabkan pecahnya intima. Proses ini direkodkan menggunakan ekokardiografi dinamik.

Varian penyakit berikut dibezakan secara patologi:
1) pecahnya aorta tanpa pemotongan dindingnya;
2) mengoyakkan lapisan dalam aorta - pemotongan dinding aorta dengan darah - penembusan hematoma intramural (membedah aneurisma) ke dalam tisu-tisu yang mengelilingi aorta;
3) penembusan hematoma ke dalam lumen aorta - pembentukan aneurisma aorta yang membedah kronik dengan peredaran darah dalam dua saluran selari;
4) organisasi hematoma intramural yang tidak dapat dipecahkan.

Epidemiologi

Kelaziman: Jarang sekali

Nisbah jantina (m / f): 2

Gambar klinikal

Kriteria diagnostik klinikal

Gejala, tentu saja

Gambaran klinikal penyakit ini ditentukan oleh 3 faktor patologi yang mendasari stratifikasi:
- pembedahan aorta
- perkembangan hematoma intramural yang luas
- pemampatan atau pemisahan cabang aorta yang membekalkan organ penting (jantung, otak dan saraf tunjang, ginjal), diikuti oleh iskemia mereka.

Dengan sendirinya, pembedahan aorta secara tiba-tiba menyebabkan kesakitan.

Gejala pembedahan aorta boleh berbeza-beza. stratifikasi adalah proses yang dinamik dan gambaran awal penyakit mungkin berbeza dari yang terakhir. Mereka boleh meniru hampir semua penyakit kardiovaskular, neurologi, pembedahan dan urologi.
Sindrom pembedahan aorta yang utama dan paling kerap (dalam 90-96% kes) adalah sakit (kecuali pesakit yang mengalami kesedaran). Rasa sakitnya sangat kuat, tiba-tiba, dengan keparahan maksimum pada awal pembedahan, berbeza dengan infark miokard (MI), di mana ia secara beransur-ansur meningkat. Dalam beberapa kes, kesakitan boleh menjadi tidak tertahankan. Rasa sakit mempunyai watak yang merobek, meletup, menembak, ia dapat berpindah dari tempat asal ke arah pembedahan, ia dapat disertai pada awal oleh manifestasi vagina, mual, muntah, dan peningkatan tekanan darah. Penyetempatan kesakitan pada RA ditentukan oleh tempat permulaan pembedahan. Kesakitan di belakang sternum, di hadapan dada, meniru MI, adalah ciri pembedahan proksimal (lebih daripada 90% kes), terutamanya jika meluas ke akar dan menyebabkan mampatan arteri koronari. Dengan pembedahan lebih lanjut (jenis 1), rasa sakit bergerak ke ruang interscapular, kemudian bergerak di sepanjang tulang belakang. Kesakitan migrasi di sepanjang jalan penyebaran hematoma diperhatikan pada 17-70% pesakit. Kesakitan di leher, faring, rahang, muka, dan gigi menunjukkan penglibatan aorta dan lengkungan menaik. Kesakitan di dada di bahagian belakang, punggung, bahagian bawah adalah ciri-ciri pembedahan distal, sementara pada mulanya dilokalisasi di ruang interscapular. Ketiadaan sakit interscapular adalah bukti yang cukup untuk membedah distal. Dengan penyebaran pembedahan aorta jenis I dan II ke aorta perut, rasa sakit dilokalisasikan di epigastrium, hipogastrium, punggung bawah, mensimulasikan penyakit akut saluran gastrointestinal, penyakit urologi.
Kursus tanpa gejala (tanpa rasa sakit) (kecuali untuk pesakit dengan kesedaran yang terganggu) mungkin pada pesakit dengan pembedahan yang kronik.
Tanda awal pembedahan aorta yang kurang biasa (dengan atau tanpa rasa sakit) mungkin termasuk:
- gejala iskemia serebrum atau saraf tunjang, neuropati periferal, sinkop tanpa gejala neurologi tempatan (dalam 4-5%), yang lebih sering dikaitkan dengan pecahnya aorta yang dibedah ke dalam rongga perikardium atau pleura;
- kekurangan aorta dan kegagalan peredaran akut;
- iskemia buah pinggang;
- iskemia sistem pencernaan;
- serangan jantung dan kematian secara tiba-tiba.

Data pemeriksaan fizikal untuk pembedahan aorta berubah-ubah dan, hingga satu darjah atau yang lain, dikaitkan dengan penyetempatan aorta dan tahap penglibatan sistem kardiovaskular. Dalam kes lain, walaupun terdapat stratifikasi yang luas, data objektif mungkin tidak dapat diungkapkan atau tidak ada sama sekali..
1) AH pada permulaan penyakit (dengan kemungkinan gambaran klinikal kejutan) diperhatikan lebih kerap dengan diseksi distal (dalam 80-90% kes), lebih jarang dengan proksimal. Hipotensi arteri - lebih kerap dengan pembedahan proksimal. Selalunya disebabkan oleh tamponade jantung, atau pecahnya aorta intrapleural atau intraperitoneal.
2) Asimetri nadi (penurunan pengisian atau ketiadaannya) dan tekanan darah di bahagian atas atau bawah diperhatikan pada separuh pesakit dengan proksimal dan pada 15% dengan RA distal (dengan penglibatan arteri femoral atau subclavian). Penyempitan disebabkan oleh penyebaran pembedahan aorta ke arteri satu atau yang lain, dengan penurunan lumen sebenar, atau oleh penyumbatan proksimal oleh flap intim dari ostium atas arteri yang terlibat. Walaupun kehadiran asimetri nadi pada pesakit dengan kesakitan akut menunjukkan RA, tafsiran yang salah dapat dilakukan..
3) Regurgitasi aorta dengan murmur diastolik regurgitasi aorta - tanda penting pembedahan proksimal - berlaku pada 50-75% pesakit. Kebisingan dapat memiliki nada muzik, lebih baik didengar di sepanjang tepi kanan sternum. Ini dapat meningkat, menurun, dengan intensitas yang berbeda-beda, bergantung pada nilai tekanan darah. Dalam regurgitasi aorta yang teruk, mungkin terdapat tanda-tanda periferal: nadi cepat, melompat dan tinggi serta tekanan nadi tinggi. Dalam beberapa kes, dengan perkembangan kegagalan jantung kongestif, kerana kekurangan aorta yang berkembang secara akut, murmur diastolik hampir tidak dapat dilihat atau tidak ada.
4) Gangguan neurologi berlaku pada 6-19% dari semua pembedahan aorta dan merangkumi gangguan serebrovaskular, neuropati periferal, gangguan kesedaran, paraplegia. Gangguan serebrovaskular berlaku pada 3-6% kes kerana penglibatan arteri karotid biasa yang tidak dikenali atau kiri. Kurang biasa, mungkin ada kesedaran yang lemah atau bahkan koma.
Apabila arteri tulang belakang terlibat (lebih kerap dengan diseksi distal), mungkin terdapat paraplegia atau paraparesis kerana iskemia saraf tunjang.
5) Manifestasi yang lebih jarang dari pembedahan aorta mungkin: MI, infark ginjal, dan lain-lain. Dalam 1-2% kes pembedahan proksimal, lubang arteri koronari mungkin terlibat dan MI sekunder boleh berkembang (lebih kerap posterior / inferior, kerana kerosakan pada arteri koronari kanan yang lebih kerap). Kerana gejala pembedahan aorta, infark miokard mungkin tidak nyata secara klinikal. Sebaliknya, ECG infarksi miokard akut mungkin tidak mengenali pembedahan aorta, dan penggunaan trombolisis boleh mengakibatkan akibat yang membawa maut. Oleh itu, sekiranya terdapat infark miokard posterior / inferior, seseorang tidak boleh melupakan kemungkinan RA, dan sebelum trombolisis, beberapa penulis menganggap perlu melakukan pemeriksaan sinar-X untuk mengecualikan pembedahan aorta..
Penyebaran diseksi ke aorta perut boleh menyebabkan pelbagai gangguan vaskular: iskemia dan infark ginjal, yang menyebabkan hipertensi teruk dan kegagalan buah pinggang akut; iskemia mesenterik dan infarksi kawasan yang sesuai (dalam 3-5% pembedahan aorta); iskemia akut di bahagian bawah kaki (dengan penyebaran pembedahan ke arteri iliac).
6) Manifestasi klinikal pembedahan aorta mungkin adalah efusi pleura, biasanya di sebelah kiri, disebabkan oleh reaksi eksudatif sekunder di sekitar aorta yang terkena, atau akibat pecah atau kebocoran darah ke rongga pleura.
7) Manifestasi pembedahan aorta yang jarang berlaku ialah:
- denyutan sendi sternoklavikular
- suara serak
- pemampatan trakea dan bronkus dengan gejala stridor atau bronkospasme
- batuk hemoptisis pada pokok tracheobronchial
- disfagia
- muntah darah dengan pecahnya di esofagus
- Sindrom Horner
- sindrom vena cava unggul
- tisu leher yang berdenyut
- blok atrioventricular (dengan penglibatan septal)
- demam asal tidak diketahui kerana terdedah kepada bahan pirogenik dari hematoma atau efusi yang berkaitan
- gumam kerana pecahnya aorta yang dibedah di rongga atrium atau ventrikel kanan dengan perkembangan kegagalan jantung.

Diagnostik

ECG dapat memberi maklumat dalam arti bahawa ia menunjukkan tidak adanya perubahan iskemia pada pesakit dengan sakit dada yang teruk. Ini harus menjurus kepada idea aneurisma pembedah aorta. Namun, seperti yang disebutkan di atas, dengan pembedahan iatrogenik, iskemia dapat diucapkan. Oleh itu, kehadiran perubahan iskemia tidak mengecualikan diagnosis membedah aneurisma aorta..

X-ray dada dapat memberikan maklumat yang berharga. Dalam 90% kes, anomali aorta dapat dilihat pada x-ray dada biasa. Gejala yang paling tipikal adalah pengembangan sederhana aorta dan bayangan mediastinum, dan yang paling spesifik adalah pengesanan pada roentgenogram deposit garam kalsium yang terpisah yang terkandung di dalam intima, dari sempadan luar lumen palsu. Biasanya, jarak ini tidak boleh melebihi 0.5 cm. Jarak lebih dari 1 cm kemungkinan menunjukkan aneurisma aorta yang membelah - yang disebut gejala kalsium. Dalam pembedahan iatrogenik, penemuan radiografi kurang dipercayai. Visualisasi mediastinum yang diperbesar, kontur aorta yang berubah-ubah, kehadiran flap intimal atau lumen palsu paten kira-kira 2 kali lebih jarang daripada dengan pembedahan spontan.

Ekokardiografi (transthoracic dan transesophageal) telah menjadi alat diagnostik penting untuk membedah aneurisma aorta. Ia membolehkan anda menilai keadaan pesakit dengan cepat dan boleh dilakukan di mana sahaja. Diagnosis membedah aneurisma didasarkan pada pengesanan flap intimal yang memisahkan lumen aorta benar dan palsu. Dalam 75% pesakit dengan aneurisma tipe A, ekokardiografi transthoracic adalah bermaklumat; dengan stratifikasi jenis B, kaedah ini hanya dapat dikesan dalam 40% kes. Ekokardiografi juga dapat menilai fungsi valvular (kekurangan injap aorta, kehadiran efusi perikardial) dan kesihatan ventrikel. Dalam kebanyakan kes, kaedah penyelidikan tambahan digunakan untuk mengesahkan diagnosis dan menentukan sumber pembedahan..

Ekokardiografi transesophageal (TEE) semakin banyak digunakan untuk memeriksa keadaan aorta toraks; berkaitan dengan pengesanan flap intimal dan pemotongan aorta menaik, kepekaan kaedahnya adalah 86%, dan kekhususannya adalah 96%. Walau bagaimanapun, dari semua kes pembedahan distal, ekokardiografi transesophageal hanya menunjukkan 70%. Dengan TEE, anda dapat dengan cepat memeriksa pesakit yang tidak stabil di bilik kecemasan, unit rawatan intensif, atau bilik operasi. Semasa operasi, kaedah ini memberikan maklumat tambahan. Di bawah keadaan ini, konsistensi injap aorta dapat dinilai, dan jika penggantiannya sepertinya perlu, maka kejayaannya dapat dinilai. Selain itu, anda dapat menentukan kehadiran dan kelaziman proses aterosklerotik di aorta.

Teknik pengimejan lain (CT konvensional, CT ultra cepat, pengimejan resonans magnetik, dan angiografi) memerlukan pesakit berada dalam keadaan yang agak stabil dan dapat berpindah ke bahagian sinar-X. CT sering digunakan untuk mendiagnosis penyakit aorta toraks. Kaedah ini tidak invasif dan sangat berguna untuk mengesan hematoma intramural dan ulser aterosklerotik yang berlubang pada aorta toraks. Di samping itu, CT dapat mendedahkan aneurisma aorta yang membedah dalam bentuk dua saluran dalam lumen siluet aorta. Ketepatan diagnostik CT adalah 85% terbaik. Prosedur ini memerlukan penggunaan media kontras intravena, yang pada beberapa pesakit menyebabkan gangguan ginjal. Selalunya, CT digunakan untuk memantau pesakit dengan diagnosis yang sudah ditetapkan untuk membedah aneurisma aorta yang menerima rawatan konservatif. Ultrafast CT adalah kaedah yang lebih sensitif dan spesifik untuk mendiagnosis membedah aneurisma aorta daripada CT standard.

MRI sangat tepat dan spesifik untuk diagnosis kemungkinan pembedahan aorta. Kaedah ini menghasilkan gambar yang sangat baik dengan kedua-dua jenis penempaan dan membolehkan anda menentukan lokasi tepat dari air mata intimal. Di samping itu, memungkinkan untuk mengkaji keadaan cabang utama aorta tanpa menggunakan penggunaan pewarna intravena. Maklumat tambahan yang boleh diperoleh menggunakan MRI adalah maklumat mengenai keadaan injap aorta, perikardium dan fungsi ventrikel kiri. Penerapan kaedah ini dibatasi oleh ketidakmampuan pesakit sakit kritikal untuk bertolak ansur dengan prosedur yang panjang ini..

Angiografi adalah kaedah pasti untuk mendiagnosis membedah aneurisma aorta dan biasanya dilakukan pada semua pesakit yang dirujuk untuk menjalani pembedahan. Ini membolehkan anda mengenal pasti penyetempatan pembedahan, panjangnya dan integriti batang arteri utama yang memanjang dari aorta. Dalam kebanyakan kes, adalah mungkin untuk mengesan kedua-dua lumen palsu dan benar dari aorta. Tanda-tanda pemotongan pada angiogram adalah pencahayaan linear yang sesuai dengan intima dan media aorta yang memisahkan dua kanal, peregangan lajur agen kontras, dan aliran darah atau stasis terbalik di aorta. Juga, angiografi dapat menunjukkan kekurangan injap aorta.