Penyakit vaskular otak apa itu?

Banyak bergantung pada fungsi otak, iaitu kualiti dan jangka masa hidup seseorang. Organ ini dirancang sedemikian rupa sehingga kelewatan sedikit pun dalam penyediaan nutrien dan oksigen ke dalamnya dipenuhi dengan akibat negatif, hingga kematian beberapa sel saraf dan nekrosis tisu.

Semua bahan yang diperlukan untuk fungsi sistem saraf pusat dibekalkan melalui rangkaian saluran darah yang luas. Dengan bantuan mereka, melalui darah, unsur surih memasuki tisu saraf, dan produk metabolik selnya juga dikeluarkan. Oleh itu, sebarang patologi sistem peredaran otak otak semestinya tercermin dalam keadaan seseorang dan tingkah lakunya..

Untuk memahami bagaimana saluran otak mempengaruhi fungsi organ, secara umum, seseorang harus menyelidiki sedikit lebih mendalam mengenai kajian fungsi struktur sistem saraf pusat.

Penyakit saluran cerebral

Penyebab yang paling biasa dari prestasi otak yang merosot adalah penyakit vaskular. Mereka dicirikan oleh penyempitan lumen urat dan arteri kepala dan leher, trombosisnya, dan penurunan kebolehtelapan dinding. Kesemuanya menyebabkan aliran darah yang lemah ke tisu saraf..

  • Penyakit vaskular aneurisma. Ini adalah akibat penurunan nada otot dinding saluran darah. Ia dicirikan oleh kemunculan penonjolan seperti beg atau pengembangan lumen saluran darah lebih dari dua kali. Selalunya menyerang arteri, kerana ia paling mudah terkena penipisan dan regangan. Rongga yang dihasilkan mula dipenuhi dengan darah dan bertambah besar, secara beransur-ansur memberi tekanan tambahan pada tisu otak. Pada peringkat awal, ia membawa kepada perkembangan sakit kepala. Pecahnya aneurisma selalu disertai oleh pendarahan serebrum dan darah memasuki ruang subarachnoid.
  • Dystonia Vegeto-vaskular. Ia dicirikan oleh peningkatan sistematik dan lonjakan tekanan darah. Ini adalah akibat dari disfungsi sistem saraf autonomi, yang menyebabkan otak berhenti mengawal nada dinding pembuluh darah. Aliran darah yang tidak stabil di arteri dan urat menyebabkan penipisan dinding mereka, kehilangan keanjalan, penyempitan lumen dan ubah bentuk. Semua ini boleh mencetuskan strok..
  • Aterosklerosis. Ia berkembang dengan latar belakang metabolisme lipid yang tidak mencukupi. Oleh kerana itu, plak kolesterol terbentuk di dinding saluran darah, yang menyumbat lumennya. Juga, kebolehtelapan mereka berkurang, mereka menjadi rapuh dan sedikit elastik.
  • Trombosis arteri dan urat. Peningkatan kelikatan darah membawa kepada pembentukan gumpalan darah. Selepas itu, bekuan yang terlepas dapat menyekat aliran darah, yang akan menyebabkan bekalan darah ke kawasan otak yang terjejas terputus..

Penyebab bekalan darah serebrum yang tidak mencukupi mungkin adalah osteochondrosis serviks, lesi progresif cakera intervertebral di tulang belakang serviks. Dalam penyakit ini, disebabkan oleh pemusnahan tisu tulang, arteri dan urat yang memberi makan otak mencubit..

Kekurangan unsur surih menyebabkan kebuluran oksigen, oleh itu, osteochondrosis serviks dalam bentuk yang diabaikan biasanya menyebabkan pengsan dan pening..

Mampatan saluran darah dan kemusnahannya boleh disebabkan oleh tumor, kista, dan TBI.

Sebab dan faktor risiko

Dalam keadaan normal, saluran kepala, memberi makan otak, sentiasa sempit dan mengembang seiring dengan pengecutan otot jantung. Oleh kerana itu, darah yang diperkaya oksigen mengalir secepat mungkin ke struktur otak. Kegagalan dalam proses ini, iaitu vasospasme dan gangguan lain dari sistem peredaran darah, menyebabkan kebuluran oksigen.

Sebarang penyakit saluran cerebral berkembang di bawah pengaruh beberapa faktor sekaligus. Mereka dapat: peningkatan kelikatan darah, gangguan metabolik, kecenderungan keturunan atau gaya hidup yang tidak sihat.

Penyebab pendarahan serebrum yang paling biasa, dan akibat kerosakan pada medula, adalah penurunan aliran darah dengan latar belakang peningkatan kelikatannya. Ini disebabkan oleh penyakit keturunan, yang disebabkan seseorang mempunyai kecenderungan untuk menempelkan (agregasi) platelet, tidak mencukupi peraturan minum, penyalahgunaan alkohol.

Kerosakan mekanikal pada dinding saluran darah selalunya merupakan akibat hipertensi. Dalam kes ini, mereka tidak dapat menahan peningkatan tekanan darah yang tajam. Ini sering menyebabkan kekejangan dan kelumpuhan arteri dan urat, yang juga boleh menyebabkan pendarahan serebrum..

Pelanggaran metabolisme tisu dinding saluran darah boleh disebabkan oleh alkohol dan merokok. Akibatnya, mereka kehilangan keanjalan dan menjadi rapuh, yang, dalam kombinasi dengan lonjakan tekanan darah, dapat menyebabkan pecahnya..

Penyebab umum perkembangan penyakit vaskular adalah:

  • Berat berlebihan;
  • Aktiviti fizikal yang tidak mencukupi;
  • Gaya hidup tidak aktif;
  • Gangguan bangun tidur;
  • Makanan yang tidak sihat.

Pelanggaran keanjalan dinding saluran darah mungkin disebabkan oleh kecenderungan genetik. Pada masa yang sama, pendekatan yang cukup: diet, gaya hidup yang sihat, dan lain-lain, dapat memperbaiki risiko terkena penyakit vaskular otak..

Gejala biasa penyakit vaskular otak

Walaupun penyakit di atas kepala dan leher berbeza antara satu sama lain, semuanya menyebabkan kekurangan nutrien ke tisu saraf..

Oleh itu, gejala dan tanda yang biasa dapat dibezakan untuknya:

  1. Gangguan tidur;
  2. Pening, sakit kepala;
  3. Kemerosotan proses penghafalan;
  4. Kemampuan intelektual menurun;
  5. Apatis, keletihan;
  6. Kebas tangan dan anggota badan.

Selalunya, terhadap latar belakang peredaran darah yang terganggu di otak, nekrosis tisu saraf atau kerosakan organiknya bermula. Hal ini terutama terlihat pada orang tua: mereka sering tidak dapat mengingat apa yang terjadi beberapa waktu yang lalu, sifat tabiat mereka berubah, kerengsaan muncul, yang sering diganti dengan sikap tidak peduli atau bahkan sikap tidak peduli.

Dalam kes-kes yang sangat teruk, penyakit vaskular otak boleh menyebabkan gangguan pergerakan: gegaran anggota badan, gegaran atau gegaran yang bergetar.

Diagnostik

Masalah dengan saluran kepala dan leher boleh bermula pada usia berapa pun, jadi setiap orang harus mengetahui gejala utama patologi. Maklumat ini seterusnya dapat membantu dalam diagnosis patologi..

Ultrasound. Dalam kes ini, prosedur pemeriksaan standard tidak berkesan, oleh itu, pakar melakukan pemeriksaan jenis saluran cerebral berikut: imbasan dupleks, ultrasonografi Doppler, ekotomografi atau ultrasonografi transkranial Doppler. Neurosonografi dilakukan pada bayi.

CT atau MRI. Dengan bantuan mereka, pakar diagnostik dapat menentukan kawasan kerosakan bahan otak, ukuran kawasan nekrosis dan keadaan organ secara keseluruhan..

Angiografi. Membolehkan anda mengesan kawasan peredaran serebrum yang terhalang di kepala, tahap dan urutan pengisian saluran darah. Dengan bantuannya, anda dapat memperoleh data mengenai kehadiran saluran darah tambahan sekiranya berlaku penyumbatan arteri dan urat utama.

Rheoencephalography. Kaedah mengkaji sistem vaskular otak ini berdasarkan penetapan petunjuk rintangan elektrik tisu saraf apabila arus elektrik yang lemah dengan frekuensi tinggi dilaluinya. Selepas penyahkodan, pakar mempunyai maklumat mengenai keanjalan dinding pembuluh darah, kehadiran neoplasma dan aneurisma.

Rawatan penyakit vaskular otak

Taktik terapi untuk penyakit vaskular bergantung pada penyakit itu sendiri, perubahan yang ditimbulkannya dan apa yang mendorong perkembangannya. Walau bagaimanapun, prinsip utama rawatan patologi tetap untuk mengurangkan tekanan dan memulihkan bekalan darah yang normal..

Ubat-ubatan diresepkan berdasarkan ciri-ciri penyakit yang menyebabkan perubahan di dalam saluran darah.

  • Persediaan yang memulihkan dan menguatkan tisu otot;
  • Ubat-ubatan yang membantu menipiskan darah;
  • Nootropik;
  • Diuretik.

Semasa rawatan, pesakit harus sedar bahawa penyakit vaskular sangat berbahaya, kerana hidupnya bergantung pada seberapa jelas preskripsi doktor dipenuhi. Ini juga bergantung pada pelaksanaan prinsip-prinsip dasar pencegahan: penolakan tabiat buruk, gaya hidup aktif (sebanyak mungkin), kepatuhan pada diet khas.

Penyakit vaskular otak dan sistem saraf - berbahaya dan tidak dapat diramalkan

Sehubungan dengan "penuaan" umum planet ini dan peningkatan jumlah orang tua dan tua di kalangan penduduk, penyakit vaskular otak menjadi lebih penting..

Mengurangkan ingatan, pening, tinitus, sakit kepala, penurunan prestasi dan keletihan tinggi - semua ini adalah gejala pertama penyakit vaskular otak satu atau genesis yang lain.

Walau bagaimanapun, doktor dan pesakit tidak memberi perhatian khusus kepada penyakit vaskular sistem saraf, yang paling sering merupakan manifestasi kegagalan peredaran darah kronik..

Bagaimana bekalan darah ke otak berfungsi?

Otak adalah bahagian utama sistem saraf pusat. Berat purata otak orang dewasa ialah 2-2.5% dari berat badannya (1020-2000 gram). Otak memakan sekitar 20% darah, glukosa dan oksigen yang beredar yang diperoleh semasa pernafasan badan.

Sejak sekian lama, telah diketahui bahawa kerja neuron otak memerlukan pemakanan yang betul dan sejumlah besar tenaga. Dengan bantuan darah, neuron menerima semua komponen yang diperlukan, kerana otak mempunyai peredaran darah yang intensif dengan jisim kecil.

Peredaran darah otak mempunyai struktur yang kompleks, ia dibahagikan kepada sistem vena dan arteri. Ini adalah mekanisme kompleks yang memastikan peredaran darah tanpa henti, perfusi optimum dan aliran darah. Untuk meningkatkan kestabilan peredaran darah, perlindungan kompensasi aliran darah disediakan melalui membran vaskular dan lingkaran arteri pangkal.

Dalam situasi sukar, otak dilindungi dari kekurangan peredaran darah (dengan kesukaran atau penghentian) oleh bulatan Willis.

Saluran serebrum

Melalui kerjanya, ketika situasi seperti itu muncul (semasa serangan iskemia atau dengan strok), pampasan diri diperhatikan di lembangan satu kapal kerana aliran darah dari kapal lain.

Telah diketahui bahawa otak memerlukan sejumlah besar oksigen dan nutrien. Neuron tidak dapat mengumpulkan dan menyimpannya, jadi apabila aliran darah berhenti, bekalan yang tersedia akan bertahan selama 10 saat. Selepas itu, orang itu kehilangan kesedaran dan setelah 3-8 minit neuron mati.

Selain itu, sebagai tambahan kepada kompensasi, aliran darah memiliki fungsi pengaturan diri, ketika mempertahankan keadaan stabil, mengurangi ketergantungan pada perubahan tekanan darah, volume output jantung.

Kestabilan aliran darah diatur oleh sinus karotid (sel saraf yang terletak di arteri karotid), yang mengandungi chemo- dan baroreceptor. Node karotid menghantar isyarat ke batang otak (ke pusat pernafasan dan vasomotor), di mana jantung berfungsi, nada vaskular, dll..

Apa yang mesti membimbangkan - klinik dan gejala

Gangguan peredaran otak tidak muncul dengan segera; pada peringkat awal, gejala mereka tidak ada. Gejala umum gangguan vaskular otak termasuk sakit kepala, pening biasa, gangguan ingatan dan tidur, kelemahan, gangguan koordinasi pergerakan, keadaan mengacau, mati rasa anggota badan, rasa tersinggung, mudah marah.

Pada peringkat akhir patologi, pelanggaran kiprah, dorongan palsu untuk buang air kecil ditunjukkan. Sekiranya tidak ada rawatan yang sesuai, kemampuan mental, koordinasi pergerakan, dan kerja organ pelvis menjadi lemah.

Juga, penyakit vaskular dapat menampakkan diri dengan kecenderungan keturunan dan gaya hidup yang tidak aktif..

Tanda-tanda pertama bekalan darah serebrum tidak mencukupi

Tanda-tanda pertama manifestasi gangguan peredaran otak termasuk gejala penyakit vaskular, serta tinnitus dan sakit kepala, pening ketika berjalan atau perubahan kedudukan secara tiba-tiba, gangguan ingatan, gangguan tidur dan penurunan prestasi. Gejala ini muncul beberapa kali seminggu selama 3 bulan..

Gejala seperti itu berkembang dengan kadar aliran darah yang berkurang dari 55 ml hingga 45 ml setiap 100 g / min. Tetapi ketika memeriksa status neurologi, tanda-tanda kerosakan fokus pada sistem saraf tidak ditentukan. Semasa analisis neuropsikologi, pakar menentukan pemikiran lambat sebagai akibat menyelesaikan masalah yang kompleks.

Kegagalan peredaran darah kronik - DEP

Kemalangan serebrovaskular kronik adalah jenis penyakit serebrovaskular yang biasa (dengan kerosakan otak primer dan kerosakan sekunder pada sistem vaskular).

Ensefalopati disirkulasi adalah tahap pertama kekurangan kronik, yang dicirikan oleh kerosakan otak fokus kecil kerana jumlah aliran darah yang lebih rendah (sebanyak 15 ml / 100 g per minit) dan boleh menyebabkan kemunculan strok mikro, hipoksia, atrofi medula.

Sebagai peraturan, perkembangan ensefalopati diskirkulasi berlaku akibat gangguan vaskular di kawasan otak. Membezakan antara bentuk patologi vena, campuran dan aterosklerotik.

Berdasarkan penilaian tahap gangguan neurologi, ensefalopati diskirkulasi dibahagikan kepada darjah berikut:

  1. Peringkat pertama. DEP tahap 1 dicirikan oleh penurunan memori dan perhatian (dengan gangguan penghafalan maklumat baru), penurunan prestasi, keletihan yang cepat, dan kesukaran mengalihkan perhatian dari satu peristiwa ke peristiwa yang lain. Dari tekanan mental yang berpanjangan, sakit kepala yang membosankan, gangguan tidur dengan pening berkala mungkin muncul.
  2. Tahap kedua. Pada tahap kedua DEP, perubahan diri terungkap (kelikatan pemikiran, peningkatan gangguan memori, kebencian, keegoisan, mudah marah, penyempitan minat, penurunan kemampuan pemikiran asosiatif, generalisasi dan abstraksi). Terdapat sekejap-sekejap, tidur pendek, sakit kepala yang kusam, ketidakstabilan, dan pening. Sebagai tambahan kepada faktor anisoreflexia dan pseudobulbar, gangguan vestibulo-cerebellar, penurunan penyesuaian sosial dan kecacatan ditentukan..
  3. Tahap Tiga. Gejala dengan DEP tahap ketiga bertambah teruk, lemah semangat, lemah kawalan sfingter organ pelvis, gabungan sakit kepala dengan gangguan ingatan dan pening.

Diagnosis dan rawatan

Diagnosis DEP berdasarkan data klinik dan analisis tambahan otak dan sistem vaskular. Pada fundus, pucat kepala saraf optik, aterosklerosis kapal ditentukan, palpasi arteri temporal yang dipadatkan dan dipintal, rheoencephalography, dopplerografi ultrasound, MRI, angiografi ultrasound.

Apabila tanda-tanda awal patologi muncul, kursus terapi berkala harus dijalankan. Sesuai dengan status somatik dan manifestasi ahli patologi, rawatan ubat ditetapkan:

  • agen vasoaktif (Vinpocetine, Cavinton, Tsinarizin, dll.);
  • agen antiplatelet (Curantil, Acetylsalicylic acid);
  • ubat anti-sklerotik;
  • agen neuroprotektif dan nootropik;
  • ubat penenang;
  • antihipoksidan;
  • vitamin E dan B.

Tekanan darah dipantau, perencat ACE diresepkan (Quadropril, Captopril), persiapan asid nikotinik disyorkan untuk meningkatkan peredaran darah, statin disyorkan untuk membetulkan spektrum lipid (Simvastatin, Atovastatin).

Sekiranya berlaku kekurangan serebrovaskular, terlalu panas, mendaki gunung, merokok dan minum alkohol, menonton TV dan penggunaan PC yang berpanjangan harus dielakkan.

Klasifikasi dan jenis penyakit vaskular otak

Penyakit vaskular otak dikelaskan sebagai berikut:

  • tanda-tanda awal kegagalan peredaran darah;
  • gangguan lulus (serangan iskemia, krisis hipertensi serebrum, ensefalopati hipertensi akut);
  • gangguan peredaran darah yang berterusan (hemoragik, strok iskemia, akibat penyakit sebelumnya);
  • gangguan peredaran darah progresif otak (hematoma subdural kronik yang bukan trauma, ensefalopati diskirkulasi).

Gangguan peredaran darah akut disebut sebagai penyakit sekunder. Penyebab utama manifestasi mereka adalah aterosklerosis, hipertensi. Kadang-kadang strok boleh berlaku akibat vaskulitis (alergi, berjangkit, sifilik), lesi sistemik tisu penghubung, patologi vaskular serebrum kongenital, gangguan darah sistemik (koagulopati, eritmia, leukemia).

Perjalanan banyak penyakit menjadi rumit oleh serangan iskemia sementara, yang sering berkembang secara akut atau berpanjangan.

Rawatan strok dilakukan dalam keadaan pesakit dalam untuk mengurangkan kematian. Diagnostik dijalankan dengan menggunakan tomografi otak. Dalam kes ini, MRI lebih baik mendedahkan pembengkakan otak, menyedari kemunculan serangan jantung kecil. Echoencephaloscopy, angiografi boleh dilakukan.

Asas rawatan strok adalah gabungan rawatan trombolitik dengan TPA dengan agen neuroprotektif; pada peringkat kemudian, terapi dengan antioksidan dan agen antiplatelet dijalankan.

Diagnosis penyakit vaskular

Untuk kaedah diagnostik yang popular, pemeriksaan ultrasound arteri, pencitraan resonans magnetik, kajian neurologi.

Adalah mungkin untuk menentukan kehalusan perkembangan penyakit neurologi menggunakan kaedah moden (tomografi dengan radionuklida, spektroskopi, tomografi positron, imbasan dupleks, pencitraan terma, dll.).

Konsep rawatan umum

Rawatan penyakit vaskular otak dan gangguan peredaran serebrum dapat dilakukan oleh ahli terapi, pakar neurologi dan ahli kardiologi. Terapi kompleks sering dijalankan, yang terdiri daripada pembetulan pemakanan, penggunaan ubat-ubatan dan kaedah rakyat. Kadang-kadang pembedahan ditetapkan.

Rawatan ubat

Dalam setiap kes, rawatan individu ditetapkan dengan bantuan ubat tertentu dan dosnya dipilih.

Ubat popular termasuk:

  • fibrate (Lipanor, Fenofibrate);
  • statin (Simvastatin, Zokor);
  • antioksidan;
  • vasodilator (Euphyllin, Papaverine);
  • ubat untuk meningkatkan proses metabolik, peredaran darah (Vasobral, Cavinton);
  • ubat antiplatelet, dekongestan, anti-radang, glukokortikoid juga boleh diresepkan.

Untuk rawatan aterosklerosis, angioprotectors (Anginin, Prodectin, Stugeron), antikoagulan (Pelentan, Sinkumar, Heparin), antioksidan, kompleks vitamin-mineral, ubat penurun kolesterol (Thiamin, Pyridoxin, Diosponin) diresepkan.

Rawatan dan sokongan saluran darah dengan kaedah tradisional

Dari kaedah rakyat akan menjadi kaedah yang berkesan berdasarkan bawang putih (minyak, susu atau alkohol), hawthorn dan minyak buckthorn laut.

Resipi untuk penyediaan komposisi ubat:

  1. Untuk menyediakan susu bawang putih, ambil 2 sudu cengkih bawang putih yang telah dikupas, masukkan ke dalam periuk dan tuangkan segelas susu. Rebus produk dengan api kecil sehingga kepingan lembut. Susu disalirkan dan diambil sebelum makan dalam satu sudu besar.
  2. Kepala bawang putih yang besar dicincang dengan lemon, dicampur dan dituangkan dengan satu liter air. Komposisi itu ditekankan dan diletakkan di dalam peti sejuk, mengambil 50 gram sebelum makan.
  3. Segelas buah hawthorn dituangkan ke dalam 0.5 liter air mendidih, didihkan selama beberapa minit, ditapis dan dicampurkan dengan 2 sudu madu. Ambil 2 sudu pada waktu malam dan 1 sudu sebelum makan.
  4. Minyak buckthorn laut diambil setiap hari selama satu sudu teh setengah jam sebelum makan 3 kali sehari selama 21 hari.

Campur tangan pembedahan

Operasi intravaskular dan intrakranial dilakukan melalui bahagian frontotemporal-basal tengkorak menggunakan pelbagai klip, kateter.

Untuk menghilangkan lesi iskemia, endarterektomi dan trombektomi dilakukan. Pencegahan iskemia progresif semasa penyempitan atau penyumbatan arteri dilakukan dengan operasi revaskularisasi (pengenaan anastomosis antara cabang arteri di tisu lembut kepala).

Langkah pencegahan

Untuk mengelakkan penyakit vaskular dan gangguan peredaran darah otak, langkah pencegahan harus diambil terhadap aterosklerosis, hipertensi.

Adalah perlu untuk menyesuaikan pemakanan, membuang produk haiwan berlemak, makanan salai, goreng dan masin, gula-gula, produk separuh siap, minuman berkarbonat dari diet.

Anda perlu menambahkan ikan, makanan laut, buah segar, herba, sayur-sayuran untuk diet. Anda harus mengekalkan berat badan yang normal, berhenti merokok, alkohol, sering berada di luar rumah, bersenam.

Anda juga harus mengikuti rejimen minum (minum sekurang-kurangnya 1.5 liter air sehari), hadkan kesan tekanan.

Penyakit vaskular otak dan manifestasi mereka, kaedah terapi

Utama Penyakit otak Penyakit Vaskular otak lain dan manifestasi mereka, kaedah terapi

Penyakit vaskular otak membataskan kehidupan seseorang, menjadikannya lebih rentan. Penyakit ini mengganggu kehidupan normal, sehingga mengehadkan kehidupan seseorang..

Penyakit saluran cerebral

Penyakit saluran cerebral menyebabkan gangguan aktiviti seluruh organisma. Oleh itu, adalah mustahak untuk menjalankan diagnosis dan rawatan penyakit ini tepat pada masanya..

Penyakit vaskular otak yang paling biasa termasuk:

  1. Aterosklerosis serebrum. Ia berkembang dengan metabolisme lipid yang tidak mencukupi. Atas sebab ini, pembentukan plak kolesterol berlaku, yang secara signifikan menyempitkan lumen saluran darah. Ini mempengaruhi bukan sahaja penurunan tahap kebolehtelapan, tetapi juga menyebabkan kerapuhan, penurunan keanjalan saluran..
  2. Aneurisme. Penyakit ini dicirikan oleh penurunan nada otot vaskular. Ciri khas penyimpangan ini adalah pengembangan lumen sebanyak 2 kali atau lebih. Penipisan dan regangan menjadi penyebab perkembangan, jadi lebih sering mengenai arteri. Bengkak atau pembesaran dipenuhi dengan darah, menimbulkan tekanan pada tisu berdekatan di otak, yang menyebabkan sakit kepala. Risiko aneurisma dikaitkan dengan kemungkinan pecahnya kapal dan pendarahan ke ruang subarachnoid. Gangguan ini adalah ciri hipertensi..
  3. Dystonia vaskular. Dystonia vegetovaskular adalah gangguan yang dicirikan oleh banyak gejala, mempunyai varieti, tetapi semuanya berkongsi kehadiran masalah dengan saluran darah di kepala. Bezakan antara jenis hipertensi, yang dicirikan oleh tekanan darah tinggi dan hipotonik - dengan tekanan rendah dan kekejangan vaskular, yang berlaku kerana aliran darah yang buruk. Lonjakan tekanan darah dikaitkan dengan gangguan fungsi sistem saraf autonomi, yang mengawal nada dinding darah. VSD dapat memprovokasi pecahnya saluran darah, yang merupakan ciri strok hemoragik atau menyebabkan penyempitan lumen kapal (hingga stenosis), yang meningkatkan risiko strok iskemia.
  4. Trombosis vaskular. Gumpalan darah adalah gumpalan darah yang menyekat saluran darah dan menyebabkan pemberhentian peredaran darah normal, kematian sel-sel otak yang kekurangan oksigen, darah.
  5. Osteochondrosis serviks. Deformasi tulang belakang, yang merupakan ciri osteochondrosis serviks, dapat menyebabkan mencubit atau ubah bentuk saluran darah. Ini membawa kepada penurunan kadar bekalan darah ke otak. Penyakit ini pada peringkat awal menyebabkan kebuluran oksigen, pening.

Gejala umum

Gejala akan berbeza bergantung pada penyakit tertentu. Tetapi terdapat senarai tanda ciri gangguan sistem peredaran darah di otak:

  • sakit kepala;
  • pening;
  • loya;
  • tekanan darah tinggi;
  • gangguan pertuturan, ingatan, perhatian dan koordinasi;
  • gelap di mata;
  • bunyi di telinga;
  • kehilangan kesedaran;
  • gegaran otot individu;
  • fotofobia;
  • takut bunyi kuat;
  • masalah tidur;
  • perubahan mood, kemurungan.

Faktor-faktor yang memprovokasi penyakit vaskular

Masalah dengan saluran darah, serta penyakit yang berkaitan, dipengaruhi oleh:

  • diet tidak seimbang, tidak sihat. Makanan yang tinggi kolesterol memprovokasi pembentukan timbunan lemak pada kapal, yang menyebabkan penyempitan lumen.

Orang gemuk dan mereka yang sudah mempunyai masalah dengan sistem kardiovaskular juga berisiko..

Diagnostik

Diagnostik adalah langkah wajib sebelum memulakan rawatan. Kaedah diagnostik berikut terbukti paling berkesan dan tepat:

  • dopplerografi ultrasound;
  • rheoencephalography;
  • angiografi resonans magnetik;
  • echoencephalography;
  • neurosonografi;
  • elektroensefalografi;
  • Imbasan CT;
  • tomografi pelepasan positron;
  • Pengimejan resonans magnetik.

Pilihan diagnostik yang ditunjukkan digunakan dalam kes tertentu. Untuk membuat diagnosis, satu atau dua kajian sudah cukup. Kaedah yang paling moden, tetapi sukar diakses termasuk ultrasound Doppler (USG). Pilihan ini menggabungkan ultrasound dengan Doppler. Dengan bantuannya, kelajuan pergerakan darah di otak terjalin, penyempitan, penyumbatan, plak aterosklerotik didiagnosis.

Rheoencephalography (REG) serupa dengan enfephalography. Dengan pertolongannya, peredaran darah dan nada vaskular dinilai, pengisiannya dengan darah. Angiografi resonans magnetik (MRA) cukup bermaklumat dalam mendiagnosis kawasan otak yang terkecil sekalipun. Petunjuknya adalah kecurigaan trombosis, mikrostroke, gangguan vaskular pada leher dengan kepala.

Echoencephalography (EchoEg) adalah kaedah diagnostik ultrasound yang dilakukan menggunakan osiloskop. Ia menunjukkan maklumat mengenai prestasi semua kawasan otak, tahap aktivitinya, keadaan saluran darah.

Neurosonografi (NSG) adalah kaedah paling selamat, yang sesuai walaupun untuk kanak-kanak. Dia dapat menentukan kehadiran aneurisma, menentukan keadaan tisu otak, neoplasma.

Electroencephalography (EEG) merekodkan impuls elektrik dari otak. Melalui ini, kajian sistem peredaran darah berlaku. Ia juga memeriksa otak dengan gangguan tidur, disyaki gangguan mental.

Dengan bantuan komputasi tomografi (CT), pemeriksaan demi lapisan dilakukan. Oleh itu, keberkesanan kaedah ini sukar dinilai secara berlebihan. Dengan pertolongannya, keadaan setiap bahagian otak ditentukan, termasuk bekalan darahnya. Ia berlaku dengan bantuan sinar-X..

Pencitraan resonans magnetik (MRI) tidak kurang bermaklumat. Ini juga membolehkan anda mengambil gambar lapisan demi lapisan, tetapi pada masa yang sama ia bertindak menggunakan gelombang radio..

Tomografi pelepasan positron (PET) adalah kaedah diagnostik paling moden. Kajian ini dijalankan dengan radiofarmaseutikal. Ini membolehkan anda membuat gambaran tiga dimensi proses di otak..

Kaedah rawatan

Rawatan penyakit pada sistem vaskular otak dirawat dengan ubat-ubatan. Dengan bentuk lanjutan, campur tangan pembedahan ditetapkan. Di samping itu, pendekatan terapi menunjukkan kepatuhan terhadap diet.

Bergantung pada diagnosis yang dibuat, rawatan ubat akan berbeza. Ketika berkaitan dengan aterosklerosis, ubat-ubatan diresepkan untuk mengatasi hipertensi, fibrat yang menurunkan kadar kolesterol, pengencer darah - agen antiplatelet, asid nikotinik, statin yang bertujuan untuk menghancurkan plak kolesterol, dan juga kompleks vitamin.

Rawatan aneurisma melibatkan pembedahan. Ini diperlukan untuk menghilangkan kemungkinan pecahnya kapal yang terkena, dan juga untuk mengelakkan pembentukan trombus. Penggunaan ubat juga mungkin. Dalam setiap kes, set mereka mungkin berbeza. Senarai yang mungkin termasuk Nimodipine, Phosphentoin, Captropril, Prochlorperazine, Morphine, tetapi penggunaannya agak jarang berlaku, hanya jika sakit kepala yang teruk didiagnosis.

Stenosis sering dikeluarkan secara pembedahan. Sekiranya ini adalah peringkat awal, ubat vasodilator, serta pengencer darah, mungkin diresepkan.

Di samping itu, rawatan penyakit vaskular otak berlaku dengan bantuan ubat nootropik yang menghilangkan sindrom menyakitkan, memperbaiki peredaran darah, dan juga meningkatkan metabolisme neuron (Encephabol dengan Piracetam, Pantogam). Antikoagulan (Enoxaparin sodium dengan Heparin) dianggap sebagai ubat yang menghalang pembekuan darah. Ejen vasoaktif menguatkan dinding vaskular, memulihkan proses metabolik pada sel otak (Vinpocetine dengan Cinnarizine).

Kumpulan ubat seterusnya adalah angioprotectors, yang bertujuan menghilangkan edema, mengembang saluran darah, meningkatkan keanjalannya. (Etamsilat dengan askorutin).

Kemungkinan akibatnya

Akibat penyakit serebrovaskular berlaku sekiranya tiada rawatan yang mencukupi.

Dalam beberapa kes, pembedahan dapat dihindari kerana tidak semua masalah pembuluh darah di otak diselesaikan melalui operasi. Pada peringkat awal penyakit, penggunaan ubat sudah mencukupi..

Komplikasi yang paling berbahaya dalam kes penyakit vaskular otak adalah kematian. Lebih kerap berlaku kerana strok. Ini adalah akibat dari bentuk penyakit yang lebih lanjut, yang, akibat pecah atau penyumbatan kapal, menyebabkan perubahan yang tidak dapat dipulihkan. Dan jika seseorang tidak diberi rawatan perubatan, kemungkinan kematian meningkat.

Pencegahan

Agar tidak mengatasi penghapusan akibat penyakit, lebih baik mematuhi saranan mengenai pencegahan penyakit. Petua yang paling berkesan termasuk:

  • kepatuhan tidur dan terjaga;
  • berhenti merokok dan penyalahgunaan alkohol;
  • pemakanan seimbang yang betul kecuali garam, rempah, lemak dan goreng;
  • menjalani gaya hidup aktif, bersukan, dengan adanya kontraindikasi, anda boleh melakukan latihan fisioterapi;
  • menghabiskan masa yang cukup di udara segar;
  • jangan memulakan penyakit sehingga tidak berkembang menjadi kronik;
  • elakkan situasi tertekan.

Penyakit saluran otak dihilangkan dengan bantuan ubat, rawatan pembedahan. Bentuk penyakit yang diabaikan ini memberi kesan negatif kepada seluruh tubuh, menyebabkan perkembangan penyakit baru, yang menyukarkan proses terapi. Oleh itu, anda tidak boleh menangguhkan rawatan penyakit vaskular otak..

MED24INfO

Romodanov A.P. Mosiychuk N.M., Bedah Saraf, 1990

Penyakit serebrovaskular.

Penyakit vaskular otak menempati salah satu tempat pertama dalam struktur patologi organik sistem saraf pusat (kira-kira 17%). Kematian dengan mereka, menurut Pertubuhan Kesihatan Sedunia, adalah 14% daripada jumlah keseluruhan, kedua hanya dengan penyakit sistem peredaran darah dan neoplasma malignan..
Pelanggaran akut peredaran serebrum (strok) oleh mekanisme perkembangan dikaitkan sama ada dengan pendarahan serebrum (strok hemoragik) atau dengan kerosakan otak iskemia (strok iskemia atau infark serebrum). Kadang-kadang terdapat peralihan dari strok iskemia ke hemoragik (dengan pendarahan dalam fokus pelembutan otak).
HEMORRAGE DALAM OTAK Hemorrhagic stroke berlaku akibat pecahnya spontan saluran intraserebral dan disertai dengan pembentukan hematoma. Pendarahan intraserebral adalah salah satu bentuk luka vaskular otak yang paling teruk, kematian di mana mencapai 60-80%. Selalunya, pendarahan serebrum diperhatikan pada

latar belakang hipertensi (50-60 ° / o), dengan perubahan patologi pada saluran otak, penyebabnya paling sering adalah aterosklerosis. Sekiranya berlakunya pendarahan serebrum, kepentingan besar adalah berkaitan dengan aneurisma saluran cerebral (arteri, arteriovenous dan, yang paling penting, miliary). Dalam beberapa kes, tidak mungkin untuk mengenal pasti penyebab strok hemoragik. Selalunya, dorongan langsung kepada perkembangan pendarahan adalah pelbagai faktor fisiologi atau patologi yang menentukan peningkatan tekanan darah sementara: tekanan fizikal dan mental, kejang, kelahiran anak, tekanan emosi, turun naik suhu badan, mabuk alkohol, dll. Pendarahan serebrum spontan berlaku pada wanita.
Dalam kebanyakan kes, pendarahan dilokalisasikan di dekat inti basal dan kapsul dalaman, yang dijelaskan oleh perkembangan awal perubahan aterosklerotik pada pembuluh darah kawasan ini. Dalam praktik klinikal, adalah kebiasaan untuk membezakan antara letusan lateral dan medial, batasnya adalah kapsul dalaman. Pendarahan lateral terletak di luar kapsul dalaman, lebih dekat dengan korteks serebrum, pendarahan medial terletak di dalam kapsul. Pilihan ketiga adalah lokasi pendarahan secara serentak di kedua sisi kapsul dalaman. Pendarahan medial sering disertai dengan penembusan hematoma ke rongga ventrikel lateral atau III.
Strok hemoragik berkembang terutamanya secara akut, selalunya tanpa pendahuluan. Klinik ini dicirikan oleh kehilangan kesedaran secara tiba-tiba dan gejala neurologi fokus. Kadang-kadang pada permulaan terdapat satu atau beberapa muntah. Wajah pesakit menjadi merah tua, nadi tegang, perlahan, pernafasan berisik, menggelegak, suhu badan segera meningkat. Kepala dan mata sering dipusingkan ke sebelah. Daripada gejala fokus, pertama-tama, gangguan motor muncul dalam bentuk paresis dan kelumpuhan anggota badan di sebelah yang bertentangan dengan fokus pendarahan, yang disebabkan oleh pemampatan serat kapsul dalaman atau saluran yang memakannya oleh hematoma. Dengan pendarahan yang agak kecil, gangguan motorik dinyatakan dengan lemah, sementara pendarahan besar, yang menyebabkan mampatan kapsul dalam, menyebabkan patologi motor kasar - hemiplegia.
Pengenalpastian sebilangan gejala fokus lain dalam pendarahan intraserebral, khususnya, gangguan kepekaan, hemianopsia, gangguan pertuturan, menjadi mungkin setelah pesakit meninggalkan koma dan kembali sedar. Dalam masa yang singkat dari permulaan strok, turun naik yang ketara dalam gejala disfungsi vegetatif diperhatikan: pucat wajah digantikan oleh hiperemia atau, sebaliknya, hiperemia - pucat, kadang-kadang wajah menjadi kebiruan, ditutup dengan peluh, bahagian distal anggota badan sejuk, sianotik, selalunya semua perubahan ini berlaku di sisi kelumpuhan.
Pada awal strok, ciri yang paling ketara adalah peningkatan nada otot, lebih kerap pada anggota badan yang mengalami gangguan fungsi motor. Dalam beberapa kes, terdapat peningkatan nada otot yang berterusan dalam bentuk paroxysms - hormetonia, biasanya dua hala, dengan penangkapan bukan sahaja otot-otot anggota badan, tetapi juga batang dan leher. Kemunculan hormonetonia adalah gejala yang sangat tidak menyenangkan dan menunjukkan pemutusan antara batang dan saraf tunjang, di satu pihak, dan korteks serebrum, di sisi lain. Hormetonia lebih kerap diperhatikan apabila darah masuk ke sistem ventrikel. Perubahan nada otot yang meningkat dengan hipotensi dan aton biasanya diperhatikan pada fasa terminal penyakit dengan latar belakang kepunahan umum aktiviti refleks.
Dalam diagnostik, penting untuk mengukur tekanan cecair serebrospinal, untuk mengkaji komposisinya, serta kaedah seperti elektroensefalografi, echoencephalografi, angiografi, dan terutama tomografi yang dikira. Sekiranya pada orang muda dan pertengahan umur, tekanan cecair serebrospinal sering meningkat, maka pada usia tua dan terutama pikun, ia boleh menjadi normal dan bahkan rendah. Kehadiran darah dalam cecair adalah tanda strok hemoragik yang kerap dan paling dipercayai. Cecair ini sering mengandungi peningkatan kandungan protein, pleositosis sederhana.
Kajian aktiviti bioelektrik otak semasa pendarahan di hemisfera serebrum memungkinkan untuk menentukan sisi lesi dan selalunya lokalisasi lobar. Fokus aktiviti patologi biasanya dimanifestasikan oleh adanya polimorfik, fluktuasi amplitud yang lebih tinggi pada potensi atau penurunan tajam dalam amplitud turun naik di kawasan yang terjejas. Echoencephalography dengan pendarahan intraserebral dengan pembentukan hematoma di hemisfera serebrum menunjukkan perpindahan isyarat M-echo ke arah yang bertentangan dengan fokus. Angiografi memainkan peranan penting dalam diagnosis. Dengan terbentuknya hematoma intraserebral, angiogram menentukan ketidakseimbangan corak vaskular, perpindahan saluran otak dengan pembentukan zon avaskular yang sesuai dengan penyetempatan proses. Dengan bantuan angiografi dalam beberapa kes, adalah mungkin untuk menentukan bukan sahaja penyetempatan pendarahan intraserebral, tetapi juga penyebab terjadinya. Paling bermaklumat dalam mewujudkan
penyetempatan dan ukuran hematoma adalah tomografi yang dikira (hematoma ditakrifkan sebagai fokus peningkatan kepadatan).
Pendarahan ke dalam otak kecil menyumbang kira-kira 10% daripada semua pendarahan intraserebral spontan dan dalam kebanyakan kes dilokalisasikan di hemisferanya, lebih jarang di cacing. Ia dicirikan oleh permulaan yang tiba-tiba dengan munculnya rasa sakit yang tajam di kawasan oksipital, di leher, kadang-kadang terpancar di sepanjang tulang belakang, pening, muntah, berjalan tidak stabil, disarthria. Gejala ini diikuti oleh kehilangan kesedaran. Otot hypo- atau atony, areflexia adalah ciri. Gejala batang sering terjadi, di antaranya terdapat nystagmus tonik penyapu besar mendatar, sering digabungkan dengan kedudukan mata menegak, tidak simetri, bola mata "terapung". Dengan kesan kasar pada batang, gangguan pernafasan, gangguan peredaran darah, pelanggaran tindakan menelan muncul.
Kematian dalam pendarahan cerebellar tinggi - kebanyakan pesakit mati, lebih kerap pada hari pertama selepas strok. Diagnosisnya menemui kesukaran besar. Ia berdasarkan terutamanya pada tomografi yang dikira.
Rawatan. Dengan mengambil kira bahawa kadar kematian pendarahan serebrum dengan rawatan konservatif sangat tinggi, dan dengan rawatan pembedahan, penurunannya harus difahami dengan jelas dalam bentuk pembedahan pendarahan apa yang menjadi kaedah pilihan. Kajian mengenai mekanisme kematian akibat strok hemoragik mengesahkan pentingnya peranan pemampatan otak dan reaksi tisu otak di sekitarnya terhadap aliran keluar darah. Dalam kes ini, penghapusan hematoma nampaknya merupakan rawatan yang dibenarkan secara patogenetik..
Kontraindikasi untuk rawatan pembedahan pesakit dengan strok hemoragik adalah kerosakan otak berganda, pendarahan di batang otak, kombinasi kerosakan otak dengan patologi jantung dan buah pinggang yang teruk, diabetes mellitus, uremia, keadaan pesakit yang sangat serius dengan gejala aterosklerosis serebrum yang jelas terhadap latar belakang peningkatan arteri yang ketara tekanan.
Petunjuk mutlak untuk rawatan pembedahan adalah pendarahan lateral. Operasi tepat pada masanya memberikan hasil yang baik. Dengan pendarahan medial, hasilnya jauh lebih buruk, dan sekiranya keadaan pesakit yang serius dengan pelanggaran fungsi vital, operasi ternyata sia-sia dan, oleh itu, dikontraindikasikan dalam tempoh ini.
Sekiranya berlaku pendarahan cerebellar, pembedahan adalah satu-satunya cara untuk menyelamatkan nyawa pesakit. Sekiranya dengan pendarahan ke hemisfera serebrum dalam beberapa kes, pesakit bertahan tanpa pembedahan, maka dengan pendarahan di otak kecil, penolakan operasi memerlukan kematian pesakit.
Mengingat bahawa ketika darah masuk ke dalam ventrikel otak, rawatan konservatif selalu tidak berkesan dan jangka hayat pesakit dikira dari beberapa jam hingga beberapa hari, dalam beberapa kes, cubaan rawatan pembedahan secara mendesak harus diakui betul. Oleh kerana pesakit kebanyakan berada dalam keadaan serius, pembedahan harus dilakukan dengan kaedah yang paling lembut..
Pada masa ini, dua jenis operasi digunakan: 1) campur tangan satu langkah - membuka otak dan membuang hematoma; 2) tusukan hematoma mendesak melalui otak dengan penghisap darah, dan kemudian, ketika keadaan pesakit bertambah baik, trepanasi. Dalam kes pertama, kraniotomi dilakukan dengan cara biasa, kulit keras sering dibuka dengan sayatan salibiform. Di zon yang kurang pentingnya fungsi, tempat tusukan yang dicadangkan pada korteks serebrum dibekukan, hematoma ditusuk dengan kanula serebrum dan darahnya sebagian dihirup. Selepas itu, di sepanjang garis cadangan pemotongan korteks, pelek lembut dan kapal yang terdapat di sini dibekukan. Spatula otak menolak medula dengan lembut. Sebaik sahaja spatula menembusi ke rongga hematoma dan darah cair gelap, gumpalan dan detritus serebrum muncul di luka, mereka disedut dengan aspirator; rongga hematoma berulang kali dicuci dengan larutan natrium klorida isotonik. Sekiranya pendarahan parenkim dari dinding hematoma, tamponade rongga lembut dilakukan dengan bola kapas yang direndam dalam larutan hidrogen peroksida, atau span hemostatik digunakan pada permukaan pendarahan. Semasa operasi lebih awal selepas strok dan setelah penyingkiran hematoma besar selama 1-2 hari, sistem penyediaan aliran keluar atau lulusan getah dipasang di luka, yang menghalang pembentukan semula hematoma.
Dalam beberapa kes, terutama pada orang tua dan orang tua, campur tangan hanya terbatas pada penyedutan bahagian cairan hematoma, kerana campur tangan yang lebih besar itu sendiri tidak dapat ditoleransi untuk pesakit. Dalam kes-kes ini, lubang penggilingan diletakkan di atas hematoma, dan setelah pemotongan membran keras di dalam lubang, otak dicucuk dengan sedutan bahagian cairan hematoma; kadangkala rongga hematoma dibasuh dengan lembut dengan larutan natrium klorida isotonik.
Apabila darah menerobos masuk ke dalam ventrikel otak, penyingkiran darah daripadanya dicapai dengan sistem pencucian sistem ventrikel yang sistematik dan berpanjangan dengan sejumlah besar larutan natrium klorida isotonik. Sekiranya darah beku di rongga ventrikel
pembilasan tidak berkesan, jadi kecacatan yang ada di dinding ventrikel harus diperluas. kemudian keluarkan gumpalan.
Sekiranya berlaku pendarahan ke dalam cerebellum, fossa kranial posterior dibuka dengan sayatan median, yang memungkinkan pendedahan cacing dan hemisfera otak kecil yang mencukupi. Pembuangan hematoma cerebellar dilakukan mengikut prinsip yang sama dengan hematoma cerebellar.
ANEURYSM ARTERIAL Anurisma arteri adalah penonjolan terhad dinding pembuluh arteri. Ia kelihatan seperti beg berdinding nipis kecil di mana bahagian bawah, bahagian tengah dan leher dibezakan. Aneurisma arteri otak kadang-kadang berbentuk formasi sfera. Di dinding aneurisma, lapisan otot tidak ada, dan di bahagian bawah, dindingnya kelihatan tipis dan, dalam keadaan tertentu, boleh pecah. Sebilangan besar aneurisma terletak di arteri pangkal otak, terutamanya di dalam saluran lingkaran arteri otak besar (bulatan Willis). Penyetempatan khas mereka adalah tempat pembelahan dan anastomosis kapal (Gamb. 41,42).
Etiologi utama
faktor dalam perkembangan aneurisma adalah kecacatan kongenital pada sistem vaskular otak. Secara klinikal, sebelum pecahnya aneurisma, mereka tidak mendedahkan diri dengan cara apa pun, dengan pengecualian yang jarang berlaku, setelah mencapai ukuran yang besar, mereka menyerupai
tumor jinak pangkal otak dan, memerah saraf kranial yang berdekatan, muncul
kehilangan fungsi mereka. Diagnosis aneurisma sebelum pecah hanya dapat dilakukan secara angiografi. Sebagai peraturan, jurang itu tiba-tiba, di tengah keadaan kesihatan yang lengkap. Kadang-kadang tekanan fizikal atau emosi boleh menyumbang kepada perkara ini. Gejala pertama adalah sakit kepala yang tajam, yang digambarkan oleh pesakit sebagai pukulan atau pemindahan cecair panas di kepala, lebih jarang rasa sakit itu bersifat tempatan. Cepat
loya, muntah, pening bergabung. Pada kebanyakan pesakit, setelah serangan sakit kepala, kehilangan kesedaran berlaku.,
berlangsung dari 20-30 minit hingga seminggu atau lebih, kejang mungkin berlaku.
Apabila aneurisma arteri pecah, mereka sering berdarah ke ruang subarachnoid, yang menyebabkan perkembangan pesat sindrom meningeal (leher kaku, gejala Kernig dan Brudzinsky positif, fotofobia, sering hipertestia umum). Dalam kes yang sangat teruk, gejala meningeal mungkin tidak ada. Dalam tempoh akut pendarahan subarachnoid, gangguan mental agak kerap diperhatikan. Tahap gangguan mental boleh berbeza - dari kekeliruan hingga keadaan psikotik yang teruk, pada awalnya pergolakan psikomotor dapat diperhatikan. Apabila aneurisma bahagian anterior lingkaran arteri serebrum pecah, sifat gangguan mental adalah sama dengan kerosakan pada lobus frontal. Akibat kerengsaan pusat termoregulasi oleh darah yang dicurahkan, suhu badan meningkat (hingga 38-39 ° C). Tekanan darah sering meningkat.
Daripada gejala fokus aneurisma pecah, yang paling biasa adalah kerosakan saraf kranial. Selalunya, terdapat paresis saraf oculomotor dengan perkembangan ptosis dan pergerakan bola mata yang terganggu. Lesi fokus otak dicirikan oleh paresis ekstremitas, kepekaan yang terganggu, gangguan pertuturan, dan lain-lain. Anurisma pecah dapat berdarah bukan hanya ke ruang subarachnoid, tetapi juga ke dalam tisu otak dengan pembentukan hematoma intraserebral. Dalam kes ini, kursus klinikalnya teruk. Gangguan serebrum umum mendominasi. permulaan cepat dan kehilangan kesedaran yang lebih lama. Sekiranya berlaku penembusan darah ke dalam ventrikel, setelah beberapa saat, kejang tonik berlaku, pelanggaran
pernafasan dan peredaran darah, dan penyakit ini sering berakhir dengan kematian dalam 24 jam berikutnya. Untuk pendarahan serebrum yang disebabkan oleh aneurisma pecah, prognosisnya sering buruk.
Harus diingat bahawa gejala kerosakan otak semasa aneurisma pecah mungkin tidak hanya bergantung pada pendarahan pada tisu otak, tetapi juga pada iskemia akibat spasme pembuluh darah arteri yang berpanjangan di dekat aneurisma yang pecah. Kekejangan semacam itu kadang-kadang berlangsung selama 2-3 minggu atau lebih, yang mempengaruhi bekalan darah ke kawasan otak tertentu dan boleh menyebabkan kematian tisu otak, secara klinikal menyebabkan gejala kerosakan otak fokus yang luas dan berterusan. Kira-kira 30% pesakit mati pada pecahnya aneurisma pertama. Selebihnya dalam kebanyakan kes mempunyai pendarahan berulang, yang sering berlaku pada 3-4 minggu pertama selepas yang pertama. Setiap pecah aneurisma secara klinikal secara progresif lebih parah dan jarang sekali pesakit mengalami pendarahan lebih dari 4-5. Perlu diingat bahawa pecahnya aneurisma arteri boleh berlaku walaupun setelah berbulan-bulan dan bahkan bertahun-tahun..
Dalam setiap kes kecurigaan pendarahan subarachnoid, pukulan tulang belakang harus dilakukan; kehadiran darah dalam cairan pada orang muda dan pertengahan usia menunjukkan aneurisma. Angiografi serebrum memainkan peranan penting dalam diagnosis aneurisma arteri. Sekiranya terdapat bukti klinikal yang mencirikan sisi lesi, kajian bermula dengan angiografi karotid di sisi itu. Sekiranya tidak ada data yang diperlukan, pemeriksaan angiografi lengkap saluran cerebral segera dilakukan oleh kontras berurutannya melalui arteri karotid dan vertebra. Angiografi total seperti itu sering ditambah dengan pemeriksaan selektif terhadap kapal masing-masing. Kontras aneurisme berlaku pada fasa arteri serentak dengan arteri dari mana ia berasal. Pada angiogram, adalah mungkin untuk menentukan bentuk dan ukuran aneurisma, untuk membezakan antara leher, badan dan bawahnya, kadang-kadang tempat pecah. Angiografi dilakukan pada bila-bila masa setelah pecahnya aneurisma, jika persoalan mengenai kesesuaian intervensi pembedahan sedang diputuskan.
Rawatan konservatif untuk aneurisma arteri pecah dikurangkan menjadi rehat tidur yang ketat, rehat lengkap, pelantikan ubat-ubatan yang meningkatkan pembekuan darah (asid aminokapronik, vicasol, plasma kering, kalsium klorida), yang mengurangkan tekanan darah, terutama dalam kes di mana ia meningkat ( papaverine, platifillin, dibazol, magnesium sulfate, dan lain-lain). Menurunkan tekanan darah harus dilakukan dengan hati-hati (tekanan sistolik tidak lebih rendah dari 13,3 kPa-100 mm Hg. Art.), Agar tidak meningkatkan gangguan iskemia yang disebabkan oleh vasospasme. Dengan kekejangan saluran otak, vasodilator diresepkan (aminophylline, papaverine, no-shpa, dll.), Penyumbatan zon sinus karotid dan simpul servikotoraksik (stellate). Untuk memerangi edema serebrum pada peringkat akut, terapi dehidrasi (manitol, dichlothiazide, furosemide) disyorkan. Walau bagaimanapun, terapi konservatif jarang menyebabkan trombosis aneurisma pecah dan tidak mencegah pecah berulang..
Hasil rawatan konservatif yang tidak baik untuk aneurisma pecah menyebabkan pencarian kaedah yang lebih berkesan, iaitu campur tangan pembedahan. Campur tangan semacam itu selalu bersifat profilaksis, kerana maknanya biasanya hanya untuk mencegah pecahnya aneurisma..
Buat pertama kalinya, pembedahan dengan mematikan aneurisme dilakukan oleh H. Cushing pada tahun 1926. Pada tahun-tahun berikutnya, rawatan pembedahan untuk aneurisma pecah jarang dilakukan dan dikurangkan untuk mematikan kapal yang memasok aneurisma. Pada masa yang sama, aliran darah di aneurisme menurun dan keadaan yang baik diciptakan untuk trombosisnya. Dalam tempoh selepas perang, berkat peningkatan kajian angiografik, campur tangan langsung pada aneurisma mula dikembangkan. Walau bagaimanapun, persoalan mengenai masa operasi selepas pecahnya aneurisma masih belum dapat diselesaikan. Di satu pihak, hasil operasi yang dilakukan setelah penghapusan semua kejadian iskemia yang berkaitan dengan pecahnya aneurisme ternyata lebih baik daripada operasi yang dilakukan segera setelah pecahnya aneurisma, ketika keadaan pesakit parah dan sering memburuk. Sebaliknya, operasi yang dilakukan pada tahap akut penyakit sejurus selepas pecahnya aneurisma dapat menyelamatkan beberapa pesakit yang pasti akan mati akibat peningkatan reaksi patologi yang berkaitan dengan pendarahan yang berterusan, pembentukan hematoma intraserebral, kekejangan saluran otak yang membekalkan struktur otak penting.... Baru-baru ini, semakin banyak pakar bedah saraf cenderung mempercayai bahawa pembedahan untuk pecah aneurisma sakular intrakranial harus dilakukan seawal mungkin..
Campur tangan pembedahan yang berkaitan dengan aneurisma sakular dibahagikan kepada rekonstruktif, di mana aneurisma dimatikan, dan kapal di mana ia berada, tetap dapat dilalui, dan dekonstruktif, di mana, bersama dengan aneurisma, kapal ibu dimatikan dari sistem peredaran darah. Dalam kes ini, jalan langsung bekalan darah ke bahagian otak tertentu terganggu, dan hanya cagaran, tidak selalu lengkap.
Menurut teknik operasi, mereka dibahagikan kepada intrakranial dan intravaskular.

Semua operasi intrakranial untuk aneurisma dilakukan di bawah anestesia intubasi dengan hipotensi arteri tiruan. Kraniotomi osteoplastik dilakukan dengan pengiraan akses langsung dan bebas ke aneurisma. Oleh kerana kebanyakan aneurisma arteri dilokalisasi di kawasan lingkaran arteri otak besar, lubang duri diletakkan sedekat mungkin ke pangkal tengkorak. Tahap operasi yang paling kritikal adalah pendekatan untuk aneurisma. Sekiranya operasi dilakukan sejurus selepas pecahnya aneurisma dan terdapat hematoma intraserebral, maka penyingkirannya memudahkan pendekatan ke aneurisma. Pada masa kemudian, lekatan terbentuk di sekitar aneurisma, yang merumitkan pelaksanaan tahap ini. Pengasingan aneurisma dari lekatan adalah saat penting dalam operasi. Sebelum pengasingan aneurisma untuk mengelakkan pendarahan darinya, tekanan darah sistolik secara artifisial dikurangkan menjadi 9.3-10.7 kPa (70-80 mm Hg), dan kadang-kadang menjadi 0 dalam masa 10 minit, yang cukup untuk mengasingkan leher dan keratan. Sebelum aneurisma diasingkan, arteri dijumpai yang mengambil bahagian dalam bekalan darahnya, yang apabila pendarahan dari aneurisma berlaku, dimatikan menggunakan klip sementara (boleh ditanggalkan) (Gbr. 43). Semasa mengasingkan aneurisma dari kapal sekitarnya, gunakan teropong teropong dengan penerangan serat atau mikroskop operasi dan instrumen mikro. Untuk mengurangkan risiko pendarahan dari aneurisma, pendedahan bermula dari leher, yang, setelah terdedah, dipotong atau diikat (Gbr. 44). Sekiranya klip leher aneurisma tidak mungkin, saluran ibu dibersihkan. Klip diletakkan di atas dan di bawah leher aneurisma.
Pada masa ini, kaedah operasi intravaskular menggunakan kateter balon berjaya digunakan untuk mematikan aneurisma arteri dari aliran darah. Teknik ini merangkumi memasukkan kateter tipis ke dalam kapal arteri, yang dilengkapi di hujung distal dengan belon khas, volumnya sengaja diubah selama operasi untuk membimbingnya ke bahagian tertentu dari tempat tidur vaskular, yang memungkinkan balon dimasukkan ke dalam aneurisma dan ditutup (Gbr. 45). Belon adalah bahagian silinder berdinding nipis dari tiub yang mudah melambung, bahagian atasnya berakhir secara membuta tuli dan mengandungi tanda kontras sinar-X; bahagian bawah belon diletakkan pada mikroketeter polietilena nipis dan dipasang dengan benang monofilamen.

Kelebihan intravaskular
operasi menggunakan kateter belon di mana kraniotomi tidak diperlukan, kerana kateter belon dimasukkan ke dalam saluran otak melalui jarum dengan diameter luar 1.8-2 mm, yang menembusi arteri karotid atau femoral. Melalui jarum ini, satu atau lebih sering beberapa kateter belon nipis dimasukkan ke dalam kapal, yang dibawa ke dalam saluran sasaran oleh aliran darah. Setelah memegang kateter belon ke dalam rongga aneurisma, jisim pengerasan yang cepat (silikon) dimasukkan ke dalamnya dan, jika aneurisme dimatikan sepenuhnya, kateter ditarik dengan hati-hati, dipisahkan dari belon, dan dikeluarkan dari arteri. Sekiranya aneurisma tidak dimatikan sepenuhnya, satu atau dua lagi belon dimasukkan ke dalamnya.
ANEURYSME ARTERIOVENOE aneurisma arteriovenous (atau malformasi) adalah malformasi kongenital saluran otak yang kuat,
a - skema umum penyisipan kateter belon b - belon dalam aneurisma dalam PRESTASI NSSREDUCED Z-pTSRIS-LNOI LEGOKATTTSRANII''8

belon 'diisi dengan jisim pengerasan, dipotong ke saluran vena, MENGAMBIL kapilari
bersih. Aneurisma arteriovenous semacam itu terdiri daripada kapal arteri diluaskan adductor (atau adductor), kusut kapal yang membentuk shunt arteriovenous, dan satu atau lebih urat pelepasan yang melebar. Dinding bola vaskular dari aneurisma arteriovenous menipis dan mustahil untuk menentukan asal arteri atau vena mereka. Aliran darah yang meningkat secara mendadak pada saluran berdinding nipis sering menyebabkan pecahnya aneurisma dengan pembentukan pendarahan intrakranial. Sebagai tambahan, aneurisma arteriovenous menentukan keadaan di mana otak "dirompak", kerana daya tahan vaskular di dalamnya berkurang dengan tajam dan darah mengalir ke fistula ini, itulah sebabnya
bekalan darah ke bahagian otak yang mendasari menderita. Akibat hipoksia berterusan
terdapat atrofi struktur otak dan kerengsaannya, yang menentukan perkembangan kejang epilepsi.
Gejala yang menunjukkan adanya aneurisma arteriovenous biasanya berlaku antara usia 20-30 tahun. Gambaran klinikal didominasi oleh gejala intrakranial
pendarahan. Kerana kenyataan bahawa aneurisma arteriovenous, sebagai peraturan, terletak tidak di permukaan, tetapi di kedalaman otak, pendarahan dengan mereka lebih sering terjadi secara intraserebral dengan penembusan darah seterusnya ke ruang subarachnoid. Pendarahan ini kurang berbahaya berbanding dengan aneurisma arteri. Mereka disertai oleh gejala fokus neurologi, bergantung pada lokasi aneurisma. Di masa depan, gejala fokus secara beransur-ansur dapat disembuhkan, sakit kepala mungkin berlanjutan, yang berlaku secara berkala. Selepas itu, pendarahan kadang-kadang berulang pada beberapa bulan hingga 1-2 tahun. Gejala kedua yang paling kerap dan penting adalah kejang epilepsi (berlaku pada separuh pesakit). Kejang lebih kerap berlaku secara tempatan, kurang umum, bergantung kepada penyetempatan aneurisma. Selalunya ia berlaku dengan aneurisma pada lobus parietal atau temporal. Kombinasi pendarahan intrakranial dengan sawan epilepsi di klinik aneurisma arteriovenous tidak selalu diperhatikan.
Dalam kes yang jarang berlaku, pesakit melihat bunyi berdenyut di kepala, mereka mengalami eksofthalmos, denyutan urat jugular, pengembangan urat saphenous kepala, sering penurunan kecerdasan.
Diagnosis akhir aneurisma arteriovenous hanya dapat dilakukan secara angiografi, apabila bukan sahaja kehadiran aneurisma ditentukan, tetapi juga ukuran, lokasi tepat, ciri bekalan darah, jumlah arteri penambah dan urat keluar, keadaan peredaran cagaran.
Rawatan. Terdapat beberapa jenis pembedahan. Penyingkiran keseluruhan kapal yang diubah secara patologi adalah salah satu yang paling berkesan. Menyekat walaupun sejumlah besar arteri penambah tidak menyumbang kepada penutupan aneurisma sepenuhnya dari peredaran, kerana tidak lama selepas operasi seperti itu, banyak jaminan muncul dan bekalan darah ke aneurisma pulih sebahagiannya. Oleh itu, operasi yang bertujuan mematikan arteri pembekalan hanya dapat menyembuhkan aneurisma kecil. Walau bagaimanapun, operasi sedemikian dapat mengurangkan aliran buat sementara waktu
darah arteri ke aneurisma dan mewujudkan keadaan yang lebih baik untuk penyingkiran radikalnya. Operasi ini juga ditunjukkan dalam kes di mana intervensi radikal tidak mungkin dilakukan..
Petunjuk untuk pembedahan untuk aneurisma arteriovenous adalah pendarahan intrakranial, serangan epilepsi yang kerap, tanda-tanda kerosakan otak fokus progresif, dan gangguan mental yang semakin meningkat. Keadaan yang paling baik untuk
Untuk penyingkiran aneurisma secara total, ukurannya yang agak kecil, lokasi di bahagian dangkal dari kawasan fungsional yang kurang penting dari otak adalah penting. Penyebaran aneurisma yang ketara, penyetempatan di bahagian dalam otak sangat membatasi kemungkinan penyingkirannya atau membuat pembedahan radikal dikontraindikasikan. Situasi serupa berlaku apabila terdapat banyak sumber aliran masuk arteri ke aneurisma, dengan lokasi arteri makan di kedalaman otak dan di pangkalnya, dengan penyaliran aneurisma ke dalam urat otak yang dalam. Dengan sendirinya, lokasi aneurisme di zon motor pertuturan bukanlah suatu kontraindikasi terhadap pembedahan. Ia boleh dilakukan jika tidak berkaitan dengan keperluan membedah korteks di kawasan ini..
Penghapusan total aneurisma arteriovenous dilakukan dengan akses transkranial. Oleh kerana tugas yang paling penting dalam operasi ini adalah pencegahan dan kawalan pendarahan, campur tangan pembedahan dilakukan di bawah hipotensi arteri terkawal. Kedudukan kepala pesakit di atas meja operasi
agak tinggi untuk meningkatkan aliran keluar vena.
Oleh itu, penyetempatan aneurisma menghasilkan trepanasi osteoplastik yang luas, yang seharusnya memberikan Gambar percuma. 46. ​​Penyingkiran arteriovenosis - akses ke semua arteri makan dan saluran urat aneurisma,
noah aneurisma. Pembuangan aneurisma sebaiknya dimulakan dengan penyumbatan dan
persimpangan arteri penambah. Selepas ini, aneurisma mereda dan berhenti berdenyut. Bola saluran aneurisma diangkat dengan lembut di belakang tunggul arteri penambah dengan forceps fenestrate dan diasingkan dari tisu bersebelahan menggunakan instrumen bedah mikro (Gambar 46). Dalam kes ini, saluran aneurisma dapat dibekukan dan dikeluarkan dari urat dengan teliti. Pembuangan urat tidak praktikal. Setelah hemostasis menyeluruh, sanu dijahit secara berlapis. Sekiranya mustahil untuk memulakan penyingkiran aneurisme dari persimpangan arteri adduktor, maka klipping atau pembekuan dan transeksi urat aliran keluar dimulakan. Kemudian, dengan berhati-hati menggunakan alat bedah mikro dan pembekuan bipolar, saluran nod secara beransur-ansur diasingkan dan dibekukan hingga ke arteri adduktor, yang juga dibekukan atau dipotong. - kateter. Emboli berkaliber yang sesuai disuntik ke dalam kapal yang memberi makan pada aneurisma. Sebagai emboli, bola bebola metakrilat, silikon, polistirena, lilin, kepingan span hemostatik yang dicelupkan ke dalam larutan natrium klorida isotonik digunakan. Pengenalan emboli ke dalam aneurisma yang terletak di sistem arteri karotid dalaman dilakukan melalui arteri karotid biasa. Dalam kes apabila pengenalan emboli berdiameter besar (3-4 mm atau lebih) diperlukan, arteri karotid biasa terdedah dan dibuka melalui pembedahan, tiub vinil klorida dengan diameter yang sesuai dimasukkan ke dalam lumennya, di mana emboli kemudian dimasukkan, dimensi yang harus sedikit lebih sedikit daripada diameter arteri memberi makan aneurisma, tetapi lebih besar daripada diameter saluran otak normal yang memanjang dari batang arteri utama pada tahap yang sama. Kedudukan emboli sentiasa dipantau pada layar telemonitor sinar-X dengan menyuntikkan agen kontras
Untuk pengenalan emboli berdiameter kecil, kateter dapat digunakan, dimasukkan ke dalam lumen arteri karotid dalaman melalui kapal yang lebih jauh. Yang lebih dipercayai, terkawal dengan baik adalah penutupan aneurisma menggunakan kateter belon. Walau bagaimanapun, kaedah ini biasanya digunakan apabila penyingkiran aneurisma secara radikal nampaknya mustahil. Semasa mematikan aneurisma, dalam bekalan darah di mana saluran sistem vertebrobasilar mengambil bahagian, katoli emboli atau belon dimasukkan ke dalam arteri vertebra dengan kateterisasi melalui arteri femoral atau brakial (Gbr. 47).
Salah satu kaedah rawatan yang menjanjikan adalah pengenalan jisim pengerasan cepat ke dalam aneurisma menggunakan kateter. Ini mencapai pertindihan semua saluran aneurisma..